Senin, 15 Juli 2013

Ramadhan Day 6 : Failed!!! (?)

Semua bakal dipermudah oleh Tuhan, kalau kita punya niat baik untuk ibadah. Buat urusan satu itu, saya gak pernah ragu.

Dulu waktu kuliah, mungkin saya pernah cerita ini ke beberapa kawan saya. Saya tengah berpuasa sunah, tapi hari itu harus presentasi pagi-pagi mewakili pikiran puluhan kawan saya untuk mata kuliah PTUN kalau tidak salah.

Kelas mulai jam 7 pagi, jam setengah 7 saya kena serangan perut masuk angin. Tapi memutuskan tetap puasa. Kira2 jam 7 kurang seperapat saya baru jalan ke kampus. Mestinya sih mustahil sampe kampus jam 7 teng. Belum jalan dan nunggu angkotnya bla bla bla. Izin sakit juga ga mungkin dengan beban tugas yang aduhai. Jadilah saya bismillah aja.

Begitu keluar rumah bude tempat saya tinggal selama kuliah, baru jalan sedikit, tiba2 ada seorang ibu bawa motor menawarkan boncengan untuk sampai ke kampus. Demi Alloh, kenalpun enggak ama ibu itu. Tapi ibu itu baik banget nganter saya sampe kampus dan saya bisa sampe kampus pas jam 7 lewat dua menit.

Begitu saya tanya si ibu kenapa tawarkan saya boncengan, ibu ktu cuma bilang dia liat saya jalan dari belakang kayanya buru2 dan kaya ada yang gerakkan hatinya untuk bantu saya. Meski arah tujuan dia beda sama saya. Subhanalloh!

Nikmat Tuhan yang mana yang kamu dustakan ?

Alhamdulillah semua urusan lancar pada hari itu dan berakhir dengan baik, Alloh bantu semuanya. Setelah saya ingat-ingat, bantuan yang Dia beri itu benar-benar datang saat kita butuhkan meski kita tidak memintanya.

Lalu saya evaluasi diri, ah waktu kuliah dulu saya emang lumayan rajin ibadahnya ketimbang sekarang. Jadi Tuhan punya banyak cara memperlancar urusan saya di dunia, ya kan saya ga mungkin juga subuh-subuh berdoa sama Tuhan supaya turunkan tebengan gratis buat sampe kampus.

Balik ke waktu sekarang, ternyata Tuhan masih sayang meski saya kadang cuek. Saya rasakan belakangan ketika saya selalu luruskan niat dalam ibadah, tarawih misalnya. Ada rasa khawatir ketinggalan jamaah dan lainnnya karena urusan pekerjaan. Tapi bismillah aja, eh semua diperlancar dan kesempatan selalu ada buat ibadah dari awal sampe akhir kumplit.

Begitu saya ambil wudhu dan masuk shaf, sang Imam pun melantunkan ayat-ayat yang memang bagian dari Surat Favorit saya dalam Quran. Surat Ar-Rahman.

Sang Imam pun melantunkan ayat itu, Nikmat Tuhan yang mana yang kamu dustakan ?
Dilantunkan begitu syahdu hingga membuat saya gemetar. Tanpa sadar air mata saya menetes, mensyukuri segala nikmat yang telah diberikanNya. Ah, sudah lama tak merasa begini.

Tapi fatal, bukan apa-apa. Sebab setiap saya menangis selalu berujung dengan lapar luar biasa. Itu dari dulu, dari kecil. Padahal kan tahu sendiri kalau saya lagi diet. Walhasil usai tarawih, pantangan makan nasi saya kandas. Gak cuma itu, saya malah makan dua potong ayam junkfood itu saking laparnya.

Ya wis lah, nikmatin aja
..meski gagal sudah diet nasi pada hari ke-enam. Failed....tapi bukan berakhir, karena diet ini masih bersambung heheheheheh.
Soalnya apa, meski udah makan ayam beserta nasinya..begitu saya timbang berat badan udah masuk angka 59 tuh, artinya tetap turun hohohoho....

57 bisa!!

Tidak ada komentar: