Sabtu, 21 Juli 2018

Review: Meteor Garden 2018, antara Nostalgia dan Aktor Muda

Setelah sekian lama dunia tampak kurang sanggup memasok drama yang bisa bikin hati naik turun, akhirnya hadirkan drama lawas dengan pemain-pemain baru menjadi pilihan.

The New F4 


Kali ini, untuk kesekian kalinya, adalah remake drama yang diangkat dari komik Jepang ‘Hana Yori Dango’ atau ‘Boys Over Flower’ atauuu…..pertama-tama dikenal di para hati wanita senusantara adalah ‘Meteor Garden’.

Meteor Garden adalah drama yang pertama kali mengadopsi ‘Hana Yori Dango’ dari komik ke layar kaca, diproduksi oleh Taiwan. Negara yang kalo gak ada Meteor Garden, gue bahkan gak tahu kalau itu ada. Jelek emang geografi gue.

Meteor Garden bukanlah drama Asia pertama yang gue suka, karena sebelumnya udah ada itu Endless Love (Korea), Rindu-Rindu Aizawa (Jepang), Putri Huan Zhu (China), dan Maria Mercedes..


 (ITU MEXICO!! Bukan ASIA!)…

Biasa aja dong...iya tahu salah, Thalia dari Mexico

Baiklah, intinya dari Meteor Garden ini terbuka lah mata hamba bahwa drama Taiwan juga layak tonton. Dan memang abis itu kan banjirlah impor drama Taiwan ke tivi tivi lokal, mulai dari MVP Lovers (5566!), Dolphin Bay (Sio Kang!!), Mars, Twins, dan lainnya. Ini kalo pada inget berarti kita seumuran…

Balik ke Meteor Garden, anjirr lah ini drama! Tayang jam 9 apa 10 malam di Indosiar itu, kelar jam 11. Ini jam segini kalo gue udah jadi wanita kurir kaya sekarang sih gak apa-apa, tapi waktu itu gue masih duduk di bangku sekolah SMA.

Pagi-pagi, habis nonton besoknya heboh cerita di kelas. Tao Ming Tse itu bikin tulang di tubuh menghilang, lemas akutu tiap liat aksi beliau!



Nah, dulu situs-situs donlod ama streaming kan belom lazim. Jadi kalo mo nonton drama duluan, kita rental DVD. Waktu itu gue sekolah di kawasan Bendungan Hilir, sama beberapa teman kami sewa DVD ampe ke kawasan Binus, Rawa Belong. Binus waktu itu memang dikenal sorga rentalan dvd, komik, games, dan hal hal bajakan.

Kami waktu itu patungan ganti-gantian, biar pas sewa abis bisa perpanjang. Di kelas udah gak fokus belajar, bahas nanti sore balik sekolah nonton di rumah siapa?? 

Janjinya sih dua episode tiap hari, tapi begitu liat A Tse cipok Sanchai…episode yang sama diulang dua kali, terus tambah episode baru.

Tau-tau malam datang. Besok gitu lagi. Abege abege napsuan emang (ampe jadi tante juga masih napsuan).

Ini kayaknya hampir dua minggu kami begini, gak fokus di sekolah. Izin ke orang tua pulang telat, kadang jujur bilang mao nonton. 

Tapi, gue izin mau nonton terus selama 4 hari, hari ke 5 Bapak gue nanya.
“Tiap hari nonton terus, situ pelajar apa pegawai lembaga sensor?”

Jleb!

Akhirnya besok-besok diselingi kebohongan kecil, bilang belajar kelompok. Untung bapak emak gak pernah nanya rinci.

Kalo ampe Bapak gue nanya belajar apaan? Gue bisa aja jawab. “Belajar mencintai dengan tulus seperti cinta A Tse kepada Sanchai.”

Apa lu kata?


Gak apa-apa sih, paling gue cuma dicoret dari daftar ahli waris.

Ini saking gilanya kami ama Meteor Garden, itu kan kalo hujan deras sekolah kami suka kebanjiran. Kami ampe berdoa semoga banjir beneran, biar bisa pulang cepet terus nonton Meteor Garden di rumah seorang kawan.

(Kalo ampe Guru SMA gue ada yang baca ini blog, semoga maaf kami diterima Ya Alloh).

Jadi, sekolah kami itu letaknya di antara Bendhil dan Karet. Kalo hujan deras, sebenarnya kalo masuk dari arah Karet masih aman. Tapi kalo masuk dari arah Bendhil karena ada kali di situ, udah banjir abis.

Tiap ujan deres banget, udah sengaja banget gue dan kawan-kawan lewat Bendhil. Gak ada niat suci untuk menimba ilmu. Pelajar jaman old prinsipnya ilmu bisa dicari, Tao Ming Tse gak bisa ditahannn. (dasar abege napsuan!)

Intinya begitulah dahsyatnya efek Meteor Garden. Lalu habis itu hadirlah remake-remake negara lain, yang tiap bikin remake juga bikin hormon meroket 100%.

Lalu, belasan tahun kemudian, di kala kami-kami sudah mulai siap menerima kenyataan bahwa lelaki seperti Tao Ming Tse itu fiktif belaka. Negara Taiwan, dengan sadisnya, membuat remake Meteor Garden yang ditaburi daun-daun muda belia.

Ambruklah pertahanan kami. Abege nafsuan kini berevolusi jadi tante penuh hasrat.



Ini Dia Posternya





SALAH..MAAP, INI MAH METEOR GARDEN 2018 DENGAN KEARIPAN LOKAL!

Ini yang Bener, F4 2018 




Tao Ming Tse, Hua Ze Lai, Xi Men, Mei Chuo hadir kembali dengan gaya kekinian. 

Tao Ming Tse/ Dao Ming Si Diperankan oleh Dylan Wang

Dylan Wang as Dao Ming Si 


Darren Chen memerankan Hua Ze Lai 

Darren Chen as Hua Ze Lei 



Connor Leong as Mei Zuo 
(Mohon maaf ini gak ada fotonya, nda penting penting amat buat akuh :D )


Wu Xi Ze sebagai Xi Men 

HARRY POTTER, IS THAT YOU??



Dan Shin Yue sebagai Shancai 

Shan Cai imut abis, sesuai karakter komik

Pas dilihat-lihat, dedek-dedek gemes ini ternyata kelahiran 1998. ALLOHU AKBAR AKU TUH BERASA FOSIL PAS TAU UMUR MEREKA!!!!!

Aku Menua!
Uanjirr rata-rata masih 19 tahun. Ini kalo di sini paling masih mahasiswa baru, yang kalo ketemu di commuter terus pada turun di Depok. Yang kalau gue ketemu dan lihat mereka, komentar gue sebagai manusia yang udah rasain asam garam hidup cuma. “Duh, Dek, kamu belum tahu-tahu apa soal dunia.”

Terus..ini begitu gue liat Dylan Wang cs…komentar gue malah jadi. “DUH ADA YANG TAHU DUKUN BUAT PASANG SUSUK TERDEKAT GAK SIH????!”

Iman siapa yang tahan melihat senyuman dek Dylan Wang??


Ato malah gak usah komentar, browsing internet cari kursus senam kegel biar tetep kenceng. (Apaan dah).

Duh, untung iman gue masih kuat jadi tiap lihat dedek Dylan Wang masih sebatas senyum-senyum aja kaya orang gilak. Belom sempet pasang susuk segala.

Lagian entar kalo pasang susuk, terus ada pengumuman dari BPOM, bahwa Susuk Dukun Terdekat bukanlah kategori susu dan tidak ada nilai gizinya.




Baiklah, sekarang mari kita mereview cerita Meteor Garden 2018.

APAAN YANG MAO DIREVIEW NYEDH?!!! KAN GW DAH BILANG INI REMAKE, SAMA CERITANYA AMA YANG DULU DULU JUGA!

Ini bahkan gue bisa nonton tanpa ada subtittlenya, kan emang dah tau ceritanya mah. Dah khatam ibaratnya.

Cuma, versi 2018 ini ada perbaikan-perbaikan di sana sini dan beberapa perbedaan seperti:

1. Lebih Mudah Diakses dan Ditonton
Cuy, bersyukurlah hidup di serba digital ini. Tidaq perlu lagi gue ke rental DVD di Rawa Belong atau mendoakan sekolah gue kebanjiran demi Meteor Garden.

Cukup hendphone di tangan, pulsa dan jaringan yang kuat, dan menjaga wudhu supaya eling ama Tuhan kalo nafsunya mulai bablas…

Drama Meteor Garden ini bisa distreaming di situs-situs legal maupun illegal. Mereka hadir di Netflix dan Viu. Buat kelen-kelen yang biasanya kuota Viu-nya gak kepake, HABISKANLAH! Ini saatnya untuk buang buang kuota yang bermanfaat.



2. Lebih Instagramable
Gak cuma lokasi makan, Cuy. Drama jaman now juga sangat peduli dengan visualisasi. Selain aktornya ucul ucul, lokasi-lokasi tempat syutingnya juga layak diposting di Instagram.

Tone warnanya juga, lebih mengingatkan kita dengan drama Korea yang diambil dengan kamera HD. Tau kan drama Goblin? Itu kan visualnya kece banget tiap episode, nah Meteor Garden 2018.

Perpustakaan yang istagramable

Kamar yang istagramable 

Visualnya begitu menggoda, selanjutnya terserah Anda.

3. Lebih Tidak Menampilkan Kekerasan
Nah ini yang gue suka, mungkin memang seiring berkembangnya zaman dan makin banyaknya SJW, drama kali ini tidak begitu banyak menampilkan adegan kekerasan dan bullying.

Kalo dulu kan terkenal tuh anak-anak kampus Ming De kaya tapi pada gak beradab. Sanchai dibully abis, dan Li Zen jahat abis karena menipu Sanchai dan menjebaknya supaya keliatan berzina dengan lelaki selain A Tse.

Di drama kali ini enggak, adegan bully-ing dihilangkan, kalau memang ada kekerasan itu cenderung dibikin tidak sengaja. Yang gue suka lagi di drama ini, Li Zen tetap berkawan dengan Sanchai, dan alasan di balik tindakannya menikam Sanchai dari belakang juga dibikin masuk akal.

Ini bagus, karena yang kami butuh dari Meteor Garden adalah keindahan, ketampanan, dan drama yang retjeh. Jangan pakai yang keras-keras, hidup tante sudah keras!

"Ini adegan pukul kita hapus ya, A Tse. Tante banyakin adegan peluk cium"


4. Lebih Kekinian
Ya iyalah!! Ini kamsudnya, kalo dulu ngeliat pakaian A Tse ala Jerry Yan kan bikin kami-kami yang masih duduk di bangku sekolah mengernyitkan dahi. Kok Orang Kaya gayanya kaya peserta audisi dangdut.

Kali ini enggak, gayanya….Korea banget pakaiannya hahahaha.

Selain itu, pamer kekayaan A Tse juga ikutin zaman. Kalo dulu cuma bilang , “Lo mao perhiasan apa gue beliin dah, Chai!”

A Tse yang sekarang bisa bilang, “Gue bisa kasih lo banyak koin dan emas di onlen game!”

Saat F4 kecanduan games onlen 

SANGAT REALISTIS DAN GAMEISTIS

Wah, Lei juga pencinta lingkungan


5. Lebih Kurus
Aduhhhh…kalo dulu kan A Tse-nya Jerry Yan kekar ya. Tidak kurus, kalo ini sangat boyband sekali.

Dulu kan mereka tanding basket untuk memperebutkan Sanchai, atau kalo versi Korea ada olahraga berkuda dan berenang. F4 yang ini tampaknya tidak suka olahraga!!

Tau ‘olahraga’ dan keahlian F4 2018 apa? Maen Kartu…Main QQ (kyukyu).

DUILE…UNTUNG AJA BUKAN MAEN KARAMBOL!

Kalo sampe main karambol, sangat ke-bapak-bapak poskamling-an sekali F4 2018.

6. Lebih Fashionable
Jelas ini mah, gayanya udah boyband abis. Tapi gayanya A-Tse mah pol abisss.

Gue paling suka waktu liat dia pakai kacamata merah…ampunn dah.

Yang Kacamata Merah Jangan Sampe Lolos! 



7. Lebih Cinta Produk Lokal
F4 itu kan pemuda paling tajir seantero Taiwan ya. Tapi versi 2018 ini sangat-sangat rendah hati dan cinta akan produk lokal mereka.

Biar kata mobilnya ferari



Sapu tangannya burbery



Hapenya tetap Vivo!

Untung bukan Oppo

Masih banyak kelebihan lainnya sih, tapi yang paling tidak bisa dihindari adalah kehadiran Dylan Wang sebagai Tao Ming Tse.



Begini, waktu Meteor Garden dulu kan kita (atau gue lah) jatuh hati awalnya pada Hua Ze Lai karena menawannya Vic Zhou. Belakangan, baru gue tim A Tse karena tindak tanduknya yang bikin gemas.

Kalo Meteor Garden 2018 ini gak, dari awal episode ..AKU MAH UDAH TIM #DAOMINGSI #TAOMINGTSE apalah dibacanya. Ini karena dedek Dylan Wang yang menggemaskan.



Ya ampun senyumnyaaa…pengen gue kantongin, terus gue liatin kalo lagi deadline atau buka tagihan. Biar cemungudhhh.

Berikut adalah bonus foto-foto Dylan Wang, dan selamat menonton dan bernostalgia dengan Meteor Garden 2018!

Dylan Wang dan Sanchai 

 
Dylan Wang 


 
Dylan Wang 
















16 komentar:

Unknown mengatakan...

Hahaaa... keknya gua salah satu dari yg mendoakan sekolah kebanjiran deh. Maapin aku ya Allah 🙏

nhudahasibuan mengatakan...

Yaolo.. ini sejaman amat ama gw.
Tp maapkeun mba, jaman dulu gw masih SD. Yaela parah, kalo yg SMA aja namanya napsuan, lah gw?! Hahaha

Unknown mengatakan...

Asli ngakak kita bacanya berasa bgt dah udah tuir hahahahaha

ana mengatakan...

Ya ampun, maapkeun nyasar ke sini. Gara2 nyari soal updetan Meteor Garden 2018. Nggak sabar nonton lanjutannya. Beneran deh baca ini jadi berasa tua banget. Terus ada beberapa tulisan di atas yang bikin ngakak. Wkwk. Lucu banget. Masa muda emang indah ya. xD

dita sinergi mengatakan...

hai mba aku ngakak banget baca tulisanmu ttg review MG 2018 XD XD XD
btw itu gambar terakhir ganggu banget XD
dan setuju kalo MG 2018 ini lebih bagus dan lebih realistis
Dan si ganteng DYLAN WANG!!!!! nih bocah seumuran adik cewekku btw *berasa tuir -_-

Febri mengatakan...

Halo mbak! Ngakak banget baca tulisannya. Bakalan dibaca lagi dan lagi sih karena sangat menghibur 😂 pada saat itu aku masih SMP mbak, apa sebutannya? Hahhaah dulu juga sewa dvd buat nonton. Bener banget, kalo jaman sekarang mah modal henpon sama kuota aja udah aman.
btw, makasih banget reviewnya, suka! 😆

Anonim mengatakan...

Setuju bgt kelebihan MG 2018 ini gada kekerasan dan bullying yg parah bgt kek yg di BBF (versi korea) dan bahkan gaterlalu diekspos soal kesenjangan sosial antara sanchai sm F4 good lah tapi kl mnurut gue soal stylenya F4 gue jauh lebih suka F4 lee min hoo dkk dibanding ini.. Dan juga lai nyaaa yg ini kurang gregettt kurang misteriusss jd gue jg 100% tim tao ming tse di mg 18 ini. Aduh ini gue kelahiran 97 jd cm bisa compare sm yg versi korea mbaak wkwkwk jaman MG taiwan gue umur berapa ya duluu masih lebih milih nonton tuyul dan mbak yul kali gue wkwk btw gue kesenggol bgt nih yg kata "bocah naik komuter turun di depok" Wkwkwkkwkwkw

Unknown mengatakan...

Ngakak baca ini.. Alhamdulillah nyasar di tempat yg bnr.. Cri2 review MG 2018 n masuk ksni.. Itung2 hburan..

Unknown mengatakan...

Mbaa.. saya ketawa nyembur2 baca blognya. Setuju, Dylan Wang adalah nyawanya MG18!!!

Saskia Ramanda mengatakan...

Ngakak banget baca tulisan ini hahahaha keren bgt dah mba. . .oiya mau tanya saya kan baru nonton yg geratis aja nih di viu nah itu cuma ada sampe episode 18 aja kalo mau lanjutan nya apa harus berlangganan dulu,soalnya di situ cuma ada sampe episode 18 aja sih? Saya takutnya pas udah langganan tau nya kaga ada lanjutannya pan sayang hahaha....

Gustidha Budiartie mengatakan...

Hi semua, terima kasih komentarnya. Huhu maaf belum bisa komen satu-satu, tapi yang pasti memang drama ini nyawanya di Dylan Wang.

@Saskia di Viu memang agak lebih lama ketimbang lainnya

putri palupi mengatakan...

Oooh HP nya yg biru itu vivo yaaa.... kmrn smpt galau itu vivo apa oppo....
Hmmm gara2 dylan wang ini dr dlu aku team samsung mendadak pengen banget beli vivo... wkwkwkwkwk btw itu vivo v brp ya???

Aku lebih suka meteor garden yg sekarang karna bener2 nonjolin sisi romance n comedy nya ketimbang yg dlu banyak banget kekerasan.... waktu meteor garden yg pertama itu 2001 ya.... aq kelahiran 92 brtti 2001 aku msh kelas 3 SD.... yaaaps... dewasa sebelum waktunya... hahahahahha

Diva Puspita Sari mengatakan...

Wettt... Itu zaman2 nya mamah aku mba,aku mah nonton pas udah versi korea nya.. Punya mamah gaul Pan jadi ketularan sampe sekarang 😅 😅
Ada teman berbagi keluh kesah drama2 kalo lagi dirumah wkwk

Typed by Ms. K mengatakan...

aku mau komplain kak! jaman MG 2001 belum ada DVD kayanyaaa... Yang ada rentalan VCD bukan sih? Kalo gw sih dulu sampe niat beli jam tangan fossil biar dapet bonusnya vcd original meteor garden hahaha...

Unknown mengatakan...

Malem malem gini, ngakak abis baca reviewnya mbak hehehe.....aku penggemar berat...smpe skrng hati teteup deg deg an liat pemeran pemeran tao ming she. Apalagi scene kissing hehehe....
Thx review kerennyaaa

Hani handayani mengatakan...

Asli ngakak2 baca review ini..ngehibur bangt....