Senin, 17 Februari 2014

Tergoda Martabak Tobleron & Nutella Ala Pecenongan

Godaan itu datang sejak gue terbaring di rumah sakit, karena cuma bisa makan bubur kasar berhari-hari dan pantangan makan enak selama dua minggu lebih. Gue pun bernazar (ber-disini artinya memiliki, namun bukan berarti saya memiliki Nazar yang suaminya Musdalipah itu) , kelak ketika pantangan gue dicabut, gue bakal makan-makanan super enak.

Hal yang tercetus pertama adalah Martabak manis, ini gara-gara si Rangga yang nyebut-nyebut mao bawa martabak buat besuk tapi sampe sekarang ga dibawa-bawa. Lalu yang kedua adalah, roti selai nutella buat sarapan seperti biasa. Duh, gue bisa bilang keluarga gue ini penggila nutella. Beli setoples yang ukuran sedang, ga sampe seminggu udah abis. Makanya Emak gue hobi banget ngumpetin ini barang di kamar biar ga cepet abis.

Lalu, salah seorang kawan yang mengaku keturunan Arab tulen dan bercita-cita punya suami mata sipit, Ferial, mencetuskan ide untuk menyatukan keinginan saya dalam satu paket..menjadi : MARTABAK NUTELLA !!!!!! *pake suara Doraemon*

 ( Ini jelas bukan suasana di Kota Santri, ini suasana di Martabak 65A)

Gue pun terkejut, Ah yang bener!!! Masa makanan sorga begitu bisa turun ke bumi. Ternyata iya, tepatnya di Jalan Pecenongan agak ke ujung dikit, di Martabak 65A kita bisa menyantap jajanan yang menjanjikan kenikmatan ini.

Sekitar dua minggu lalu, dengan agenda yang sangat tidak jelas, akhirnya saya dan tiga orang kawan memutuskan untuk menyambangi langsung martabak legendaris yang bukanya mulai jam 6 sore itu. Jam setengah enam, kita udah sampe tekape. Pas mau pesen, tau-taunya udah dapat antrian nomor 36 (ga pake B,C, ato D). Eh buset, buka juga belom antrian udah hampir dua kodi.

Emang sih, kata Mas- Mas Kalem yang tugasnya nyatet pesanan di depan, dalam sehari antriannya bisa sampe 250 pesanan. Bow, satu pesanan itu bisa jadi beberapa porsi , ada yang dua, lima dan sebagainya.

Kami pun memesan Martabak Toblerone Special dan Martabak Nutella sebagai percobaan. Kata Mas Kalem berbaju merah, bedanya special dan tidak special adalah margarinnya. "Kalo special pake wisman, kalo yang gak pake blue band," begitu ujar mas pencatat pesanan , untung si mas tugasnya cuma nyatet pesanan, coba kalo die tugasnya nyatet amal baek dan amal buruk, bisa numpuk dosa gue dan kawan-kawan yang rewel nanya-nanya terus.

Selain rasa coklat dan selai mahal itu, Martabak 65A juga punya varian rasa lain kaya Martabak Rasa Selai Kacang Skippy, Martabak Keju, Martabak Coklat , Martabak Telor (yang hari itu ga buka) dan lainnya. Martabak yang kita pesen juga bisa dimacem-macemin, misal ditambah pisang ato dibikin tipis kering macam leker begitu (yang ini kayanya rekomendasi dah!). Satu porsi martabak bisa buat 16 potong, harganya bervariasi mulai Rp 75 ribu sampe Rp 125 ribu tergantung jenis margarin dan martabaknya.

Untuk martabak toblerone special (pake wisman) harganya Rp 110 ribu, sementara Nutella yang biasa Rp 95 ribu, yang special Rp 120 ribu. Hampir satu jam lamanya kami menunggu, karena sibuk nanya-nanya dan poto-poto jadi ga berasa. Emang sih harganya mahal bingitz, tapi kalo dilihat gimana mereka ngoles Nutella ato Skippy ke atas martabak, kayanya gue jadi paham kenapa harganya semahal itu.

Si Mas Kalem bilang dalam sehari mereka bisa abis 150 bungkus toblerone, 20 kilogram Wisman dan berdus-dus Nutella. Wow!! Menu ini sendiri, baru mereka sajikan ke konsumen sejak habis lebaran tahun lalu. Sebelomnya, martabak yang udah buka dari tahun 1970an ini ya cuma jual martabak manis dan telor biasa aja..emang yang namanya inovasi ye, gak sia-sia.

Martabak terbungkus dan siap kita nikmati. Begitu sampe rumah, Bokap gw nanya ini martabak apa. Begitu gue jelasin ini martabak toblerone dan satu lagi martabak nutella, tanpa ragu doi ngambil yang nutella (pan gw udah bilang).


(Penampakan martabak yang sering disebut-disebut)

Rasanya gimana ? Enak sih, utamanya yang nutella. Tapi karena ini manis banget dan enak banget cobain martabak dua biji aja udah kenyang bingitz.  Jadi ini martabak enaknya emang dimakan buat rame-rame biar berasa nikmatnya. Makanya gue rekomendasikan yang tipis kiring, itu buat jaga-jaga kalo makan yang porsi normal nanti cepet eneg karena kekenyangan.

Terus bedanya yang special ama enggak ? Hahahaa lidah gue sih ga bisa bedain martabak rasa wisman dan blue band, kecuali mungkin kalo yang special pake Holcim tuh baru bisa bedain rasanya (ya itu juga kalo ada tukang martabak yang mao ngolesin semen ke dagangannya).

Inikan menurut gue, selera orang pan beda-beda. Beli dan cicipin dulu ajah, enak ga enak belakangan, yang penting udah nyobain martabak yang lagi nge-trend dulu. Hoho.

Xoxox

Jumat, 14 Februari 2014

KILLERS : FILM THRILLER PENUH ILER

Perhatian : Jangan baca tulisan ini kalo belum nonton filmnya, soalnya banyak spoiler banget. Kalau mau tahu soal film ini, emang agak susah nemunya di google karena gugle masih merujuk pada film-film judul serupa (eaaa padahal udah diputer di sundance yak..*katanya*)

Well, alasan nonton film ini sebenarnya lebih kepada pengen liat aksi Mas Kazuki Kitamura, yang bikin saya ser-seran tiap nonton dorama Galileo. Ya begitu dah, kalau urusan lelaki saya memang tidak punya "Nasionalisme Unggul" layaknya jargon yang lagi hobi disosialisasikan oleh Pak Dino Pati Djalal sebelom film nongol di layar bioskop.



Nonton Killers itu tadinya gue pikir bakal kayak nonton The Raid, tapi ternyata enggak. Ini kontras banget, dari adegan pembuka aje udah kontras. The Raid dibuka dengan adegan sembahyang, Killers dibuka dengan adegan bercinta (yang sebenernya adegan itu ga perlu, kecuali emang kalo pengen tongolin sensasi aja buat awal film).

Bisa dibilang, secara keseluruhan menonton film ini seperti main Flappy Bird. Bukan dalam artian bikin kecanduan, tapi ada beberapa adegan yang ketika alur cerita lagi kuat tiba-tiba nongol adegan yang gagal dan justru melemahkan cerita (ibarat si burung flappy udah lancar terbang, tau2 kepentok tiang dan nyungsep).

Sebenernya, dari sisi cerita udah bagus, potongan adegan Jepang- Jakarta- Jepangnya juga smooth. Meski cerita gampang ditebak, kecuali untuk beberapa bagian adegan Nomura dan masa lalunya, secara keseluruhan film ini bisa penonton duduk di kursi untuk menikmati ceritanya. 

Tapi, seperti yang gw bilang tadi, tetep book ada beberapa adegan gagal yang menurut gue gak perlu atau keliru ditaroh di cerita. Berikut gw jabarkan hal-hal yang ganjil dan hal-hal usil yang pengen gw komentarin ajah hahahaha

1. Di resensi kita udah dikasih tahu bahwa profesi Bayu (Oka Antara) itu jurnalis dengan segala konfliknya. Di Film, kita disambut gambar Bayu memegang kamera atau Bayu itu ternyata jurnalis TV (atau sebenernya Campers aja ? Soalnya ada reporter cewek yang kerja bareng dia).. Oh tapi mungkin Bayu double job kali ya. Soalnya begitu adegan doorstop kelar (dimana Bayu cuman berdiri aja pegang kamera tanpa bertanya), Bayu mengejar si politisi busuk yang dia coba ungkap kasus korupsinya (Darma) dan kembali menjegat Darma (untuk doorstop eksklusif kayaknya) cuma dengan menggunakan handycam. 
Cukup sampai disitu, sekitar 5 - 10 menit kemudian, ada adegan Bayu kumpul bersama Mertuanya (Roy Marten) , lalu terjadilah percapakan ini *kira-kira* "Lalu sekarang bagaimana karir kamu ? Setelah artikel kamu soal Darma terbit, apa terbukti ?" ENG ING ENG..... ARTIKEL (tulisan) ???? Jadi BAYU INI SEBENERNYA JURNALIS TV ATO JURNALIS CETAK ATO KONTRIBUTOR ????? 

2. Diceritakan Bayu, sejak artikel ato entah apalah hasil karya jurnalismenya terbit mengenai Darma, karirnya hancur. Dia pun terpaksa hengkang dari rumah (bininya yang cantik dan kaya), lalu ngontrak di sebuah gang sempit. Tapi (di awal2 film) , hubungan mereka masih sangat baik..orang pake adegan ciuman panas segala. Jadi gue heran, kenapa mesti hengkang dan ngontrak ? 

3. Bayu tiap malam hobi nonton video pembunuhan buat ngilangin frustasi kerjaannya, boyyyyyyyy......pantes aje makin frustasi. Untung gw kalo frustasi nonton video konser ato drama asia aja, imbasnya seenggaknya paling parah gw bercita-cita lagi buat jadi idola, bukan pembunuh *plakkk*

4.Adegan Nomura membunuh korban-korbannya tanpa alasan itu misteri yang cukup menarik, masa lalunya cuma dicuplik sepotong-sepotong. Gak kaya Bayu, yang semuaa kisahnya serba transparan, masa lalu, alasan dan lainnya. Nah, tapi suatu ketika si Nomura membunuh korban lalu memotong-motong daging korbannya (itu masih normal) , sampe suatu waktu ada adegan dia makan daging (ato lidah korbannya), cuma sekali sih, tapi tetep aja..bikin gue bertanya-tanya. Emang Nomura itu Muridnya Sumanto ?????? Kalo udah critanya psikopat , psikopat ajeee...gak usah dibikin jadi kanibal mendadak gitu. Zzzzzzz

5. Tiba-tiba Nomura bisa mengontak Bayu via aplikasi chatting yang sekilas mirip MiRC, gara-gara Bayu Kalo upload video pake laptop pribadi jadi IP Adressnya gampang kedetect, hahahhahaha. Bayu ini ternyata internet addict, soalnya kemana-mana itu laptop doi bawa. Bahkan waktu di mobil, laptop pun masih ON dengan modem yang nempel hahahhaha. Yah gw tahu sih Jakarta macet banget, tapi ga harus kan Bayu , sambil nyetir, sambil buka laptop beserta modem yang nempel, terus chatting dengan laptop di pangkuan di tengah-tengah kemacetan. Itu kayak menggambarkan, Ipad ato tablet android ato smartphone belom masuk ke Indonesia :|

6. Visualisasinya gue akuin keren, utamanya waktu si Nomura kelar membunuh Ahmad di klub, beberapa adegan di Jakarta juga bagus....tapi visual yang keren ini TERNODAAAAAAA di adegan akhir film. Ketika akhirnya adegan pamuncak menggunakan green screen ato teknologi apalah..tiba-tiba..memori gue melayang ke jaman SD dulu waktu nonton sinetron Jin dan Jun!!!! Jelekkkk banget efeknyaa....sama kayak nonton si Jun dibawa terbang naek karpet ama Om Jin!!! Mennnnn..inikan kerjasama ama Jepang yang udah bikin film Ksatria Baja Hitam dengan efek luar biasa sejak 90an...masa efeknya domplang begitu :(((((

7. Ini yang jadi fokus di judul gue, entah kenapa setiap Bayu membunuh orang...harus disertai dengan air liur berlebihan...apalagi waktu bunuh si anaknya Darma. Lebay banget sampe berbusa gitu, gue pikir Bayu kena ayan. Bayu bunuh orang,.ileran, Bayu nangis...ileran... Kadang malah disertai ingus (yang hampir jatuh lalu disedot kembali oleh Oka Antara). Mungkin biar emosinya kegambar kali ya..tapi jangan ampe disedot gitu juga Mas.

Itu dulu dari sayah, sebenernya masih ada lagi..tapi biar kalian nikmati sendiri aja. Oh ya, ada cowok lucu di Film , si polisi yang ada di club itu ..yang tinggi kurus dan mergokin Nomura di mobilnya. Hehehhehe

Tambahan : Di adegan penutup, ada seorang bocah yang begitu melihat mayat, ikut merekam mayat itu dengan kamera handphonenya. Mennnnn ini kan 2014, udah ga ada bocah yang ngerekam begitu doang..harusnya lebih update. Kalo bocah sekarang mah hobinya Selfie!! *ya keles gus*