Minggu, 16 Juni 2019

Review Super Junior Show 7S: Lepas Usia, Lepas Rindu, Lepas Baju!


Sebelum konser dimulai 



Gimana jadinya kalau nonton konser saat idola kita dan kita sendiri sama-sama menua?
Begitulah yang terjadi di konser Super Show 7 S Super Junior di ICE BSD, Sabtu 15 Juni 2019, semalam. Meski debut sejak 2005, mendunia lewat 'Sorry-Sorry' sejak 2009, Suju sendiri baru datang ke Indonesia pada 2011.


Waktu itu mereka datang buat acara KIMCHI, sumpah gue lupa kepanjangannya. Pastinya saat itu usia gue juga masih awal 20-an...uhuk.  Super Junior juga, masih mayan komplit dan muda-muda. (Ulasan gue pun masih berantakan lah).

Mereka baru gelar konser resmi di 2012 lewat Super Show 4 YANG TIKETNYA GAK BISA DIBELI ONLEN! Kita kudu antri berhari-hari demi beli tiketnya di sebuah hotel di kawasan Slipi. Untung gue masih muda, jadi sanggup. 

Sushow 4 berlangsung di MEIS, Ancol, yang waktu mereka konser bahkan GEDUNGNYA AJA BELOM JADI! Masih berdebuuuu.....masih bangun sana-sini, belom banyak jajanan. Sedih dah. Meskipun dari sisi lokasi dan tata letak gedung sebenernya udah okey banget buat jadi arena konser, sayang sekarang terabaikan. 

Dulu, konsernya malam sebelum lohor kita udah ada di TKP. Di kisaran lokasi konser, sambil cari makan dan siap-siap antri biar dapat posisi depan ketemu idola. Masih kuat, masih muda. 




Sekarang, meski rasa cinta dan hawa nafsu masih sama besar...faktor umur membuat kemampuan fisik kami terbatas. Konser jam setengah 7, jam 5-an sore aja baru jalan ke TKP. Masuknya belakangan aja, kalo semua udah masuk. Nontonnya belakang-belakang aja gak apa-apa, yang penting bisa nafas ama duduk kalo capek. 

Gue paham bener kalo Super Junior separuh dari penampilannya lypsinc, kan seumuran kitah! Gak usah dia joget-joget nonstop di panggung, gue yang antri kamar mandi 20 menit berdiri aja langsung encok. Gak bohong umur, mah. 

Ini juga sempat jadi bahasan gue dan kawan-kawan sebelum ke lokasi konser, seperti kita ketahui bersama sebelom ke Jakarta..saudagar kaya raya Choi Si Won kan liburan di Bali tuh sister sekalian. Membuat kami berpikir, "Lah emangnya dia kaga gladiresik gitu dan latihan-latihan dulu sebelom konser?"

Saudagar Choi leha-leha di Bali sebelum konser, pic cr: instagram @Siwonchoi 



Mungkin yaaa...mungkin loh ini, karena mereka udah bawain dan jogetin lagu ini belasan tahun ya udah apal gitu jadi kaga perlu si Saudagar Siwon latihan. Atau, seperti kata temen gue Ka Nao berkata. "Paling dia mikir, udahlah gak usah latihan Siwon buka baju aja udah kelar tuh konser. Mau kaya gimana, bakal teriak-teriak juga kita liat dia buka baju."

Gue pun meng-iyakan. Ner uga, Siwon mao kaga bisa nyanyi juga kaga napa, dia buka kemeja kelar semua masalah dunia.

Sebenarnya, bukan cuma si idola doang yang tampak kurang persiapan. Fans juga, misal gue dan kawan-kawan tidak ada yang membawa lighstick, hahahha.

Bahkan salah satu temen gue tanpa sadar legingnya sobek, terus gue bilang... "Tenang aja Kak, abis konser juga udah copot semua itu leging kaga bakal berasa."

Begitulah, itu sebelum sadar kalo konsernya Super Junior meskipun menua masih bisa bikin keringetan luar dalam juga. Dahsyat. 


Super Junior Masih Panas...
Nah, saat gue berpikir gue sudah menjadi fangirl yang lebih rasional seiring bertambahnya usia dan dengan segala kebijakan dari pengalaman hidup. Ternyata gue salah, besar!!

Fangirl tetaplah fangirl, mau setua apapun kamu dan sepahit apa hidup menerpamu, saat bertemu idola hilang semua kewarasan dan batas-batas keimanan. Puasa 30 hari untuk latihan menahan hawa nafsu, bablas dalam semalam!

Lokasi nonton gue di purple B, mahal...tapi masih jauh dari idola. Harusnya ini masuk sejak jam 3 atau 4 sore gitu, gue mah lengang aja dan baru masuk jam 18.25, lima menit sebelum konser. 

Lagian, gue pikir, gue ga perlu deket-deket amat lah ini sudah konser ke sekian kalinya melihat Suju. Gue pernah dari jarak dekat, dan dekat banget sampe disapa LeeTeuk sendirian (nanti ini terpisah ceritanya, hehe).

"Aku gak ingin maksain diri," kata gue ke diri sendiri. YA, KALI. 

18.30 ...lampu mati, pengumuman safety dari pihak gedung. Fans jerit-jeritan. 

"Apaan sih ni, gak pernah ditegor satpam kali ya bocah-bocah." Pikiran julid gue. 

Lalu, lagu Indonesia Raya dikumandangkan dan seluruh fans bernyanyi. "Oh, okay," pikir gue, mulai merinding. 

Langsung lah VCR-VCR itu nongol, mukanya satu satu di zoom dan fans makin histeris. "Apaan dah, norak. Video doang itu belom orangnya," kepala gue berkata, tapi wajah gue memerah dan senyum-senyum. Lain di hati, lain di birahi. Sampah!

Gak lama, Ryeowook membuka dengan main piano..lalu se-ICE BSD gempar. "Apaan dah, Ryeowook doang itu...Ryeowook sister kita bersamaaa!" Kata gue lagi, tapi maju lima langkah. Bangke! Gitu terus, maju mundur sampe dapat spot yang pas. 



Black Suit jadi lagu pertama, kecuali soal nada-irama, dan bagian chorus..gue gak hapal-hapal banget lirik lagu ini. Tapi tiba-tiba badan gue goyang sendiri, aneh! Ini ICE BSD pasti ada penunggunya nih, kalo gak jin alay ya jin doyong!

Habis itu mereka bawain lagu Superman yang liriknya sangat dalam itu, yang mengukuhkan posisi mereka sebagai senior Kpop dan masih bertahan. Mereka nyanyinya sih duduk aja, tapi gaya pangeran gituuu....pujian gue berikan pada penata rambut Leeteuk.

Bener-bener mirip pangeran di komik-komik si Abang LeeTeuk, Aku jadi sayang...



Kalo tadi badan gue doyong-doyong di Black Suit, pas nyanyi Superman...tau-tau tangan dan jari gue ngacung ke atas kaya peserta aksi kampanye pilpres yang lagi heboh. Aneh dah!

"Bam..bam..bam...bam bam...bam!" Super Junior we are super super man!" Tau-tau gue ikut teriak. Bodo ah!

Sekitar 3 lagu, lalu mereka perkenalan..tiba tiba aku lihat jodohku (UHUK!) Lee Dong Hae ganti baju, pake lengan bunting baju kokoh-kokoh warna merah gitu. Sementara yang lain pake jas a la pangeran rapi. "Ya ela Bang, nanggung amat..buka aja udah."

TUH KAN, AKU MULAI LIAR! Ini keluar sendiri pikiran kaya gitu, astagfirulloh.

Masuk sesi perkenalan, gue sangat bangga babang-babang gue ini belajar bahasa Indonesia dan menyapa kami. Kecuali saudagar Choi saudarah-saudarah, sejak jadi duta Unicef ..saudagar Choi ini aktif sekali berbahasa Inggris. Dia effort banget ngomong English dari awal sampai akhir, tapi kalo agak capek sedikit dia balik bahasa Korea lagi.

Tapiiiiii, tiap ngomong bahasa Inggris kata-kata yang keluar dari mulutnya itu positif semuaaaaa. Gue sangat yakin dia belajar bahasa Inggris bukan buka kamus, tapi buka alkitab!

"Ingat hidup cuma sekali, cintai diri kalian," begitu ujarnya. Gue sampai bertanya-tanya, MARIO TEGUH APAKAH ANDA MERASUKI PIKIRAN SAUDAGAR CHOI???



Waktu gue bilang Saudagar Choi ini seperti motivator karena ngomong positif terus, salah satu kawan di grup whatsapp menanggapi dengan selow tapi epik. 

"Ya kan dia duta organisasi internasional, kudu menebar kebaikan. Masa menebar ujaran kebencian."

Bener juga, lebih baik Saudagar Choi dirasuki kata-kata motivasi Mario Teguh ketimbang kerasukan Fadli Zonk.