Sabtu, 21 Juli 2018

Review: Meteor Garden 2018, antara Nostalgia dan Aktor Muda

Setelah sekian lama dunia tampak kurang sanggup memasok drama yang bisa bikin hati naik turun, akhirnya hadirkan drama lawas dengan pemain-pemain baru menjadi pilihan.

The New F4 


Kali ini, untuk kesekian kalinya, adalah remake drama yang diangkat dari komik Jepang ‘Hana Yori Dango’ atau ‘Boys Over Flower’ atauuu…..pertama-tama dikenal di para hati wanita senusantara adalah ‘Meteor Garden’.

Meteor Garden adalah drama yang pertama kali mengadopsi ‘Hana Yori Dango’ dari komik ke layar kaca, diproduksi oleh Taiwan. Negara yang kalo gak ada Meteor Garden, gue bahkan gak tahu kalau itu ada. Jelek emang geografi gue.

Meteor Garden bukanlah drama Asia pertama yang gue suka, karena sebelumnya udah ada itu Endless Love (Korea), Rindu-Rindu Aizawa (Jepang), Putri Huan Zhu (China), dan Maria Mercedes..


 (ITU MEXICO!! Bukan ASIA!)…

Biasa aja dong...iya tahu salah, Thalia dari Mexico

Baiklah, intinya dari Meteor Garden ini terbuka lah mata hamba bahwa drama Taiwan juga layak tonton. Dan memang abis itu kan banjirlah impor drama Taiwan ke tivi tivi lokal, mulai dari MVP Lovers (5566!), Dolphin Bay (Sio Kang!!), Mars, Twins, dan lainnya. Ini kalo pada inget berarti kita seumuran…

Balik ke Meteor Garden, anjirr lah ini drama! Tayang jam 9 apa 10 malam di Indosiar itu, kelar jam 11. Ini jam segini kalo gue udah jadi wanita kurir kaya sekarang sih gak apa-apa, tapi waktu itu gue masih duduk di bangku sekolah SMA.

Pagi-pagi, habis nonton besoknya heboh cerita di kelas. Tao Ming Tse itu bikin tulang di tubuh menghilang, lemas akutu tiap liat aksi beliau!



Nah, dulu situs-situs donlod ama streaming kan belom lazim. Jadi kalo mo nonton drama duluan, kita rental DVD. Waktu itu gue sekolah di kawasan Bendungan Hilir, sama beberapa teman kami sewa DVD ampe ke kawasan Binus, Rawa Belong. Binus waktu itu memang dikenal sorga rentalan dvd, komik, games, dan hal hal bajakan.

Kami waktu itu patungan ganti-gantian, biar pas sewa abis bisa perpanjang. Di kelas udah gak fokus belajar, bahas nanti sore balik sekolah nonton di rumah siapa?? 

Janjinya sih dua episode tiap hari, tapi begitu liat A Tse cipok Sanchai…episode yang sama diulang dua kali, terus tambah episode baru.

Tau-tau malam datang. Besok gitu lagi. Abege abege napsuan emang (ampe jadi tante juga masih napsuan).

Ini kayaknya hampir dua minggu kami begini, gak fokus di sekolah. Izin ke orang tua pulang telat, kadang jujur bilang mao nonton. 

Tapi, gue izin mau nonton terus selama 4 hari, hari ke 5 Bapak gue nanya.
“Tiap hari nonton terus, situ pelajar apa pegawai lembaga sensor?”

Jleb!

Akhirnya besok-besok diselingi kebohongan kecil, bilang belajar kelompok. Untung bapak emak gak pernah nanya rinci.

Kalo ampe Bapak gue nanya belajar apaan? Gue bisa aja jawab. “Belajar mencintai dengan tulus seperti cinta A Tse kepada Sanchai.”

Apa lu kata?


Gak apa-apa sih, paling gue cuma dicoret dari daftar ahli waris.

Ini saking gilanya kami ama Meteor Garden, itu kan kalo hujan deras sekolah kami suka kebanjiran. Kami ampe berdoa semoga banjir beneran, biar bisa pulang cepet terus nonton Meteor Garden di rumah seorang kawan.

(Kalo ampe Guru SMA gue ada yang baca ini blog, semoga maaf kami diterima Ya Alloh).

Jadi, sekolah kami itu letaknya di antara Bendhil dan Karet. Kalo hujan deras, sebenarnya kalo masuk dari arah Karet masih aman. Tapi kalo masuk dari arah Bendhil karena ada kali di situ, udah banjir abis.

Tiap ujan deres banget, udah sengaja banget gue dan kawan-kawan lewat Bendhil. Gak ada niat suci untuk menimba ilmu. Pelajar jaman old prinsipnya ilmu bisa dicari, Tao Ming Tse gak bisa ditahannn. (dasar abege napsuan!)

Intinya begitulah dahsyatnya efek Meteor Garden. Lalu habis itu hadirlah remake-remake negara lain, yang tiap bikin remake juga bikin hormon meroket 100%.

Lalu, belasan tahun kemudian, di kala kami-kami sudah mulai siap menerima kenyataan bahwa lelaki seperti Tao Ming Tse itu fiktif belaka. Negara Taiwan, dengan sadisnya, membuat remake Meteor Garden yang ditaburi daun-daun muda belia.

Ambruklah pertahanan kami. Abege nafsuan kini berevolusi jadi tante penuh hasrat.



Ini Dia Posternya





SALAH..MAAP, INI MAH METEOR GARDEN 2018 DENGAN KEARIPAN LOKAL!

Ini yang Bener, F4 2018 




Tao Ming Tse, Hua Ze Lai, Xi Men, Mei Chuo hadir kembali dengan gaya kekinian. 

Tao Ming Tse/ Dao Ming Si Diperankan oleh Dylan Wang

Dylan Wang as Dao Ming Si 


Darren Chen memerankan Hua Ze Lai 

Darren Chen as Hua Ze Lei 



Connor Leong as Mei Zuo 
(Mohon maaf ini gak ada fotonya, nda penting penting amat buat akuh :D )


Wu Xi Ze sebagai Xi Men 

HARRY POTTER, IS THAT YOU??



Dan Shin Yue sebagai Shancai 

Shan Cai imut abis, sesuai karakter komik

Pas dilihat-lihat, dedek-dedek gemes ini ternyata kelahiran 1998. ALLOHU AKBAR AKU TUH BERASA FOSIL PAS TAU UMUR MEREKA!!!!!

Aku Menua!
Uanjirr rata-rata masih 19 tahun. Ini kalo di sini paling masih mahasiswa baru, yang kalo ketemu di commuter terus pada turun di Depok. Yang kalau gue ketemu dan lihat mereka, komentar gue sebagai manusia yang udah rasain asam garam hidup cuma. “Duh, Dek, kamu belum tahu-tahu apa soal dunia.”

Terus..ini begitu gue liat Dylan Wang cs…komentar gue malah jadi. “DUH ADA YANG TAHU DUKUN BUAT PASANG SUSUK TERDEKAT GAK SIH????!”

Iman siapa yang tahan melihat senyuman dek Dylan Wang??


Ato malah gak usah komentar, browsing internet cari kursus senam kegel biar tetep kenceng. (Apaan dah).

Duh, untung iman gue masih kuat jadi tiap lihat dedek Dylan Wang masih sebatas senyum-senyum aja kaya orang gilak. Belom sempet pasang susuk segala.

Lagian entar kalo pasang susuk, terus ada pengumuman dari BPOM, bahwa Susuk Dukun Terdekat bukanlah kategori susu dan tidak ada nilai gizinya.