Rabu, 26 Agustus 2015

Kena Gusur

Nasib jadi warga Betawi, selama masih berada di Jakarta pasti bakal terusir juga. Ibarat kata pepatah mah ; sepandai-pandainya ente bermukim, suatu saat akan kegusur juga.

Nah, akhirnya kejadianlah “gusuran” ini kepada gue dan keluarga yang udah beberapa generasi tinggal di Mother City alias ibukota (bodo amat kalo ainglishnya salah). Apalagi gue tinggal yang bener-bener pusatnya kota, dari Bunderan HI tinggal ngesot juga udah sampe rumah, tapi kalo mao lebih enak dan tanpa besot-besot...mending naik otopet. Daripada ngesot, hanya menyakiti lutut dan mendzolimi betis saja.

Rumah gue itu letaknya persis di belakang halte Tosari, ke Grand Indonesia tinggal nyebrang , ke Thamrin City tinggal loncat. Saking deketnya sama Bunderan HI, kalo ada tayangan sinetron atau berita yang nayangin Bunderan HI, gue bisa dengan mudah menunjukkan di mana rumah gue. Bahkan, waktu gue kuliah di Semarang...liat Bunderan HI aja gue bisa nangis. Bukan karena gue iri sama patung Selamat Datang yang berpasangan (duh!!!), tapi karena lihat gambar itu gue bisa tiba-tiba kangen rumah.

Sekitar satu atau dua bulan lalu, omong-omong soal gusuran ini udah jadi wacana di keluarga. Tapi tanpa diduga, tiga pekan lalu maen dieksekusi aja ama Bokap. Habis gimana lagi, warga di sana juga perlahan mulai langka (dinosaurus kali!). Apalagi itu rumah milik bersama, gimanapun ada hak-hak keluarga lain yang harus dipenuhi.

Jangan bayangkan gusuran ini seperti gusuran Kampung Pulo. Tapi jangan juga berharap abis gusuran otomotis gue dan keluarga jadi Bento kaya lagu Iwan Fals. Emangnya kita Hoka-Hoka pake Bento segala ? ih!

Intinya harga yang ditawarkan pengembang lumayan tapi tak sebanding. Maklum pakai perantara alias calo. Oh, sorry menghindari calo untuk proyek-proyek besar itu rada susah di Jakarta. Wong calonya rekanan pengembang juga....piye ?? Pusing deh.

Alhasil, disepakatilah harga yang jika dijumlah terlihat besar namun karena harus berbagi (banyak), jumlahnya jadi sangat efisien, per keluarga yang diterima tidak cukup buat beli Camry lah..apalagi Ferrary. Ini yang bikin pusing, terutama gue.

Sabtu, 22 Agustus 2015

Menonton Gala Balet


All Indonesian Ballet Gala Performers


Dari judul postingan di atas pasti bakal banyak yang komen…
”Dih orang kaya elu sok pencitraan bener nonton balet segala.” Atau “Gaya bener lu nonton balet segala, biasanya juga nonton kebakaran ama dangdut saweran.”

Dih…itu tuh ciri-ciri orang yang sok kenal dan sok deket tapi sebenernya gak tahu orang yang dia ledekin itu kaya apa. Yang kaya gitu mah ga usah diladenin, terus aja pajang foto-foto dan pamer di medsos, biar doi makin panas dan sirik hahaha.

Sayah sendiri sebenernya suka balet udah lama, sejak kecil tepatnya. Kenal dunia balet dari komik pastinya, komik macam Mary Chan, Happy Mary Chan, Papillon, sebut deh semua judul komik Jepang generasi 90-an yang temanya banyak banget soal balet. Waktu baca komik-komik itu saya selalu penasaran, itu gimana caranya bikin roknya bisa ngembang gitu ??

Cerita-cerita perjuangan para ballerina di komik yang ditambah bumbu cinta pastinya membuat saya penasaran, seperti apa sih melihat orang nari balet. Sampe akhirnya begitu internet mudah diakses dan mampu beli laptop sendiri, ada saatnya setiap minggu saya selalu browsing video tari-tari balet.
Tarian balet yang paling saya suka adalah Swan Lake dan performa penari-penari asal Rusia itu yang paling indah buat dilihat. Saya sampe donlod beberapa versinya , untuk iseng-iseng kalo mao nonton lagi. Soalnya lumayan book, sekali perform kan doi bisa dua jam..abis kuota kalo browsing terus.

Nah, salah satu impian hidup saya terkait balet ini adalah bisa menonton Swan Lake secara live. Terus ga kesampaian….akhirnya impian saya downgrade jadi bisa nonton balet apapun lah yang penting kece (kalo bisa gratis). Alhamdulillah doa saya terjawab, pekan lalu saya dapat undangan seorang kawan dari Kedubes Australia untuk menonton Indonesian Ballet Gala sebagai peringatan 70 Tahun Kemerdekaan Indonesia.

Acaranya berlangsung di Ciputra Art Preneur, Sabtu 22 Agustus 2015. Gala balet ini adalah kolaborasi dari empat negara yaitu Indonesia, Australia, Cek, dan Korea Selatan (tetep ye yang terakhir ngikut juga). Dibagi atas dua sesi, sesi pertama penampilan dari sanggar-sanggar balet Indonesia. Sesi kedua penampilan dari negara-negara lain.