Kamis, 25 Juni 2009

Sakinah..MAwaddah..Warrohmah


Semalem belom bisa tidur..isang-iseng pencat pencet channel tipi nemu acara gak bermutu.. judulnya “Masihkah kau Mencintaiku?”..(sumpeyy ngeliat judulnya aja gw dah ngakak .haha), program baru di RCTI..reality show tentang pasutri yang tengah bimbang dengan rumah tangganya. Sebenernya gw gak suka nonton reality show kayak begini..tapi pas gw pencet itu channel pas si komentatornya yang namanya mbak Rae (klo gak salah) ngemeng begini “Ya udah..klo emang kalian udah gak cocok cerai aja”..What the F*ck..niy si komentator ngemeng begitu seenak udelnya, nganjurin orang buat cerai kayak beli cabe aja..pikir gw langsung gw simak itu acara ampe habis.
Kesimpulan gw setelah menonton acara itu ampe habis, sumpah ini salah satu tayangan yang mesti kita berangus dari pertelevisian Indonesia..ngerusak moral dan membuka aib perkawinan orang laen di depan publikkk..ampunn deyy kayak gak punya keluarga aja gitu sampe lo mesti ngelapor ke om-om setengah baya yang suka pake kalung dan bantet biar masuk ke reality shownya itu..ckckck.
Hal..kayak gitu kan sebenernya masalah kecil yang bisa didiskusiin secara keluarga...kagak usah masuk tipi segala, ckckckkckck. Klo di pikir2 kenapa si om helmy ampe bikin acara kayak gitu? Kesannya pernikahan itu bukan lagi lembaga yang sakral..kemana itu pernikahan yang sakinah mawaddah.warrohmah????? -_-a
Passs..banget 2 jam sebelum nonton itu tayangan ora mutu, gw abis ngaji ngebahas tentang bagaimana memperlakukan seorang istri (hahahaha....gw juga bingung niy kenapa ustadz gw temanya beginian terus udah 2 minggu berturut..kayaknya siy gara2 murid perempuannya kagak lengkap2 hadirnya). Intinye siy masalah kayak begitu kagak bakalan ada klo suami atau istrinya bener-bener paham arti kata sakinah mawaddah warrohmah.
Sakinah itu artinya tenang bin tentramm..lebih ditujukan ke laki-lakinya sebenernya “Di antara tanda kebesaran-Nya yang menunjukkan keagungan dan kesempurnaan kekuasaan-Nya, Dia menciptakan wanita yang menjadi pasangan kamu berasal dari jenis kamu sendiri sehingga kamu cenderung dan tenteram kepadanya.” (Ibnu Katsir..). Setelah ada sakinah maka hadirlah Waddah..mawaddah..(dari kata wadud..cinta) yaitu cinta kasih, Allah Mahatahu sifat manusia ciptaannya, paham klo cuman berhenti sampe cinta kasih bahaya niy..karena manusia gampang bosen..maka dihadirkan lagi Rohmah..warrohmah..yaitu kasih sayang. Sehinga dengan sakinah mawaddah warrohmah isnya Allah..pernikahan setiap umatnya akan selalu langgeng.
“Dia menjadikan pasangan mereka dari jenis mereka sendiri dan menjadikan di antara sesama mereka rasa kasih (mawaddah), yakni cinta dan rasa sayang (rahmah), rasa kasihan. Sebab, bisa jadi seorang laki-laki mengikat wanita karena rasa cinta atau kasih terhadapnya hingga mendapat kan keturunan darinya atau ia (si wanita) butuh kepadanya dalam hal nafkah atau agar terjadi kedekatan hati di antara keduanya, dan lain sebagainya” (Tafsir Ibn Katsir) . Itu semua benar-benar possibilities yang sudah di prediksi oleh yang Maha Tahu..gak percaya.hemm mari kita runutkan..(halah apaan siyy)
Awalnya itu dari proses seleksi..yang nyeleksi itu pria yaa bukan wanita, lah kenapa mesti pria siyy ?..yee inget gak proses penciptaan manusia itu dimulai dari adam lalu diciptakanlah hawa, Hawa diciptakan dari tulang rusuk paling atas yang terbengkok diantara yang bengkok..(coba yang cowok di cek rusuknya..heheheh)..dan itu masih berlaku cuy, Pria lah yang kehilangan bagian dari dirinya..berarti dia yang tahu mana yang cocok mana yang enggak, tandanya pilihan itu cocok atau gak salah satunya adalah Pria itu merasa tentram, nyaman dan tenang..yah misalkan elo kehilangan salah satu benda kesayangan loe pasti gelisah kan..tapi begitu ketemu pasti tenang dan nyaman, biar diganti am yang lain belum tentu lo mau karena belum tentu pas dan nyaman di elo (Niy juga niy buat kaum adam klo milih pake hati makanya minta petunjuk mana yang sebenernya, jangan ngikutin napsu..klo napsu diturutin tahunya kagak pas..berabe dahhh).
Mawaddah..hadir cinta kasih..nah disinilah benih-benih cinta dan segala romantisme hadir..biasanya disini proses gombal menggombal terjadi, klo di pernikahan hadir di awal- awal bahtera biasanya, klo istrinya jatuh...suaminya bilang “Aduh sayangg....kamu gak apa-apakan? Hati-hati dong say,, nanti kaki kamu lecet dehh.tuh kann”..ato klo bininya digigit nyamuk..”ihh..nyamuknya nakal niyy..gigit istri akyuu..gatel gak say? AA garukk yaa...”. Makan sepiring berdua bahagiaaaa banget kayaknya, gak ada duit asal berdua gapapa. Pasar serasa surga...begitu deh pokoknya. Nahh..terus apa masa-masa kayak gini bakal bertahan lama ? Jawabannya adalah tidak...manusia ada titik jenuhnya, masa masa manis kayak gitu bertahan paling sekitar sepuluh tahun lah maksimal, coba klo udah sepuluh tahun..suami ngeliat bininya jatoh..kagak bakalan deh keluar kata-kata diatas tadi, yang ada begitu istrinya kesandung aja udah teriakk “Mata Loeeee...taroh dimane siyyy..gitu aja gak liat!!”.suami minta makan..“Ambil sendiri napa..udah dimasakin jugaa”. Pokoknya gitu deyy...
Lalu hadirlah warrohmah...kasih sayang..yang membuat setiap umat bisa bertahan dengan bahtera rumah tangganya (ini juga yang ngebedain orang pacaran ama orang nikah), disini seorang suami udah maklum kalo tiap hari liat istrinya dasterann ajaa dengan muka kucel, soalnya dia tahu istrinya dari pagi dah nyapu, nyuci, ngepel, masak, ngurus anak....jadi maklum. Alkisah seorang sahabat baruuu ajaaa diomelin ama istrinya, ceritanya dia mau ngadu niy ke khalifah Umar bin Khattab ra, begitu dia sampe rumah Umar ra..kagak tahunye sang Khalifah ini juga lagi diomelin ama istrinya..kagak jadi dah dia ngadu (pikir dalam hatinye..yahh sama juga nasibnyeee), tapi Khalifah Umar keburu sadar ada tamu dan manggil itu orang, berceritalah orang itu klo dia abis diomelin istrinya dan protes. Jawab Umar ra malah gak disangka (niy gimana jabarinnya yah..pake bahasa gw aja yee ^^v)..intinya khalifah Umar bilang gini “Udahh kagak napee , bini kita pan capek tuh seharian ngurusin rumah..maklumin aja klo ngomel2 dikit mah..entar juga anteng lagi”. Nahhh..intinya di tahap ini setiap pasangan udah maklum dan paham pasangannya, apa yang mengikat mereka bukan sekedar cinta yang manis (yang biasanya kenangan waktu muda) tapi lebih itu, mereka terikat karena saling membutuhkan..terikat karena anak ..suami maklum dengan prilaku istri, istri menghormati suami yang udah mencari nafkah..lebih dari itu semua, itu karena memang tujuan awal menikah itu juga karena untuk mendapat rahmat dan ridho Allah SWT, sehingga bila pernikahan mereka itu mendapat ridho dan rahmatNya maka Insya Allah akan dijaga terus sama Allah..hingga rohmah bahkan waddah nya pun gak bakal habis sampe kapanpun.
Well..cuman menyampaikan aja siy apa yang telah gw terima..abis prihatin juga liat lembaga pernikahan yg semakin lama makin kurang kesakralannya kayak gituu...buat kawan-kawan yang sudah, mau, akan ataupun belum menikah..semoga bisa dijadikan hikmahnya tersendiri dalam mengambil keputusannn..aminn.
Wallahualam bis Showab.

Selasa, 02 Juni 2009

AHAD..... katakanlah dengan ikhlas ^_^



Ahad...
bisa berarti satu, esa atau nama hari pertama dalam bahasa Arab
Ahad merupakan sebuah istilah..
tapi arti Ahad ini tiba-tiba menjadi penting buat gw pribadi setelah ikut kajian antar kantor beberapa waktu lalu

mengangkat tema “Generasi Ahad” dibawakan dengan begitu santai tapi tetep mengena..beginilah singkatnya (ini pake bahasa versi gw ya)

Loe pasti udah denger bukan kisah Bilal sang muadzin yang berkulit eksotis..beliau disiksa di tengah padang pasir oleh kaum quraisy..dipaksa untuk mengakui Tuhan selain Allah..pada saat itu apa yang Bilal teriakkan?..yups
“AHAD!!!!..AHAD!!!!...” berkali-kali..walaupun dia disiksa..tapi Bilal tetep kekeuhhh menyerukan kata AHAD....
Bilal salah satu sahabat yang masuk islam di awal..statusnya sebagai budak yang selalu disiksa dan dianiaya oleh kaum quraisy tak menggentarkan nyalinya untuk terus berseru AHAD..
penderitaannya lebih berat dibanding siapapun umat islam yang ada saat ini , lantas pernahkah kita menyerukan kata AHAD ?

Pernah kok gus..pan saben Sholat kita baca tuh Qulhuallahu Ahad... (surat favorit tiap umat niy kayaknya..)
ya iyasiy..gw juga saben hari baca tuh surat..tapi pernah gak loe ngeresapin artinya..gw kasih dah niyyy..

Katakanlah: "Dialah Allah, Yang Maha Esa".
QS. al-Ikhlash (112) : 1
Allah adalah Tuhan yang bergantung kepada-Nya segala sesuatu.
Dia tiada beranak dan tiada pula diperanakkan,
dan tidak ada seorangpun yang setara dengan Dia ".


Coba baca tuh arti berulang-ulang!
Surat itu benar-benar menekankan keTauhidan..disitu Allah seakan mengingatkan kesalahan umat-umat yang terdahulu..yang menyetarakan Allah dengan makhlukNya..
“Tenang gus, itukan zaman dulu..zaman sekarang mah kagak”--->ceritanya temen gw komentar
Eits..sapa bilang..lo aja pada kagak tahu , usaha untuk menghancurkan ketauhidan umat islam akan terus ada sampe akhir zaman cuy..perlahan tapi pasti..mulai dari hal kecil sampe hal besar..
Contoh paling gampil..sebutkan nama-nama hari di Indonesia
“Gampangg..senin..selasa..rabu..kamis..jumat..sabtu..minggu”--->ceritanya temen gw lagi
Baguss, sekarang gw tanya bahasa kite pan banyakan bahasa serapan tuh..klo nama hari diambil dari bahasa apa? Yups..Arab
coba sekarang kita bandingin
al – ahad-----> Minggu
al-Itsnayn (Senin)
ats-Tsalaatsa' (Selasa)
al-Arba'aa / ar-Raabi' (Rabu)
al-Khamiis (Kamis)
al-Jum'aat (Jumat)
as-Sabt (Sabtu)



nahhh trus hari Minggu beda sendiri tuh...beda ama arab..di Arab hari pertama digunakan kata Ahad..kenapa di kita jadi Minggu?
Usut punya usut..rujuk punya rujuk..Minggu berasal dari kata Minggos tepatnya Do Minggos (Hari Tuhan)..Tuhan disini merujuk lagi ke Dewa matahari ,kata minggos ini juga gak bisa dipisahin dari kata Sunday (hari Matahari)
Kenapa dinamakan Sunday ? Menurut om Dan Brown (pengarang nopel ternama) disebut Sun Day adalah karena pada hari tersebut para pemuja matahari biasa melakukan ritual keagamannya

Sementara menurut beberapa sumber lain ini terkait dengan kebiasaan bangsa-bangsa dahulu (kaum pagan) yang suka memuja Dewa Matahari yang menamakan hari itu menjadi Do Minggos(Hari Tuhan).. kebiasaan ini juga masuk ke Timur-tengah loh
oleh karena itu nama hari pertama diganti oleh Islam menjadi AHAD! Untuk menghilangkan unsur pagan itu ..sekaligus menekankan bahwa tidak ada sembahan lain kecuali Allah..

jadi otomatis kalo kita menyebut hari pertama dalam pekan dengan menyebut 'Minggu' berarti kita menyebutkan dewa matahari dan mengabaikan yang AHAD..(padahal sudah diganti..tapi tetepp aja..selalu ada seribu cara untuk melemahkan iman emang..ckckckck)
Sebenernya ada lagi satu jabaran pentingnya menggunakan kata AHAD .. ama si pembicara waktu itu siy dikaitkan dengan bumi yang lagi disiksa dan selalu menyerukan kata AHAD..hal ini terlihat dari banyaknya bencana yang terjadi di bumi ini terjadi di hari Ahad
Mulai dari gempa gujarat tahun 2001 ,Tsunami 2004 ,Gempa Iran 2003 ,China Oktober 2003, Japan 2003...Klo kata pembicaranya siy Bumi yang saat ini disiksa oleh manusia (global warming critanya) sedang menyerukan kata Ahad...(klo ini gak usah dihubungin juga gapapa..tapi waktu itu kok gw takjub ya liat presentasinya yang sangat ilmu terapan..ckckckkckc

Well, begitu aja dulu kali ya...AHAD memang sebuah istilah..tapi sarat makna.
Tidak ada paksaan untuk membiasakannya...boleh dipake..boleh tidak

Makanya surat Qulhu (begitu orang tua nyebutnya) yang paling banyak menekankan keTauhiddan disebut sebagai surat Al-Ikhlas...kenapa gak surat Ahad aja....kan sama tuh bunyinya kayak Al-falaq atau An-naas..
karena emang butuh keiklasan yang mendalam untuk membiasakan diri dengan kata Ahad...
coba deh dari sekarang...
say Ahad..with ikhlas..^_^v