Kamis, 03 September 2009

Fatimah and Ali..greatest love story ever




Fatimah and Ali...


Eropa punya Romeo and Juliet...China punya Sampek Eng Tay...Timur Tengah ada Laila Majnun..India ada Rama dan Shinta ( ato Rahul and Anjali yaaa?? ) Indonesia gak mau kalah dengan Galih dan Ratna ( bingung cari kisah cinta Indonesia...nominasinya tadi ada Fitri dan Farel di Cinta Fitrii..tapi entar gw dikira punya marga punjabi lagii..Gustidha Punjabi...aghhhh ><)..

Semua itu adalah Kisah Cinta terdahsyat yang pernah ada di muka bumi iniii * lebayy *....siapa yang lupa sama pengorbanan mereka dalam meraih cintanya..
semua diatas adalah inspirasi muda-mudi dalam menjalin kisah romantis.. * dan modal para playboy buat menggaet wanita...huekkkks *

Tapi semuanya fiksiii...... dan gw teringat akan buku2 yang dulu pernah gw baca ( buku Fatimah az-zahra dan Salim A Fillah yang nikmatnya pacaran setelah menikah )..dan ada satu kisah NON FIKSI yang sangat menginspirasikan diri gw pribadi..
The Greatest Love Story ever....about Ali bin Abi Thalib and Fatimah sang Putri Rasul...

Siapa yang gak kenal dengan Fatimah ..sang Putri Rasul..walaupun gak pernah dijabarkan seperti apa rupanya..tapi jaminan mutuu pasti cantikk banget, Fatimah itu Puteri Rasululullh SAW yang notabene masih keturunan bangsawan..yah kita lihatlah ya keturunan bangsawan keraton aja bening-bening..gimana keturunan bangsawan arabb.??
untuk selingan aja dulu ya...Rasulullah itu tampannnnnnnnnnnn bangetttt.... pernah ada kisah seseorang menarik pakaian Rasul sehingga terlihat punggungnya yang putihh , trus sodara gw pernah cerita ( niy tau bener tau kagak ya..tapi gw dapet dari orang Jamaah Tabligh yang arab langsung )..tentang prosentase ketampanan Pria di muka bumi ini ..ada 100 persen..25% buat nabi Yusuf AS..dan 50 % buat Rasulullah SAW..sisanya lagi yang 25% itu dibagi-bagi ke seluruh Pria di dunia ampe akhir zamannn....jadi klo yang sekarang merasa gantengggg....paling itu cipratan sisa-sisa aja..hohohoho ^^v (tapi yang ini jangan jadi patokan ya..masih gak jelas soalnya).

Balik ke benang merah...dengan bibit yang luarr biasaaa maka bisa dipastikan betapa istimewanya Fatimah ini....
Begitu pula dengan Ali..salah seorang dari imam besar..dididik langsung oleh Rasululllah SAW...salah satu Khulafaur Rasyidin..termuda dan gagah..siapa yang tidak kagum dengan mereka.

Kedua muda mudi ini ternyata eh ternyata dodo' e....saling menyimpan rasa satu sama lain...saling kagum satu sama lainn....dan terus mereka pendam.
Fatimah itu benar-benar membuat Ali tersepona...karib kecil plus sepupunya itu mempesona ali dengan kesantunannya, imannya, ibadahnya, kecekatannya...dan parasnya..
Rasa kagum Ali bertambah pada saat Rasulullah SAW di lempari kotoran oleh kaum Quraisy dan dianiaya hingga berdarah..saat itu Fatimah dengan lembut merawat Ayahnya tercinta namun tetap gagah saat maju dan menghardik kaum Quraisy yang telah menghina ayahnya itu....* kerennnnnnnnnnnnn d^^b *

Ali masih gak tahu apakah itu yang disebut cintaaa...tapi yang pasti Ali gak bisa nutupin perasaannya akan Fatimah..
Fatimah itu puteri Rasul...Ali pikir...siapa dirinya sampe berani mengharapkan Fatimah ....gak pantesss..gitu pikir Ali.. ibarat pepatah ituu..”bagai pungguk merindukan bulan”..

Perasaan yang terus Ali pendam itu suatu ketika diuji Oleh Sang Maha Pencipta..

Ali sebenernya sedang berusaha untuk bisa melamar Fatimah...karena Kismin dan takut gak bisa memberi mahar yang pantas buat Fatimah..Ali terus bekerja kerasss
tapi ujug-ujug Ali denger kabar kalo Fatimah dilamar oranggg.....OH Nooooo...pikir Ali..siapa orang itu gerangan?
Usut punya usut ..ternyata..eh ternyataa...si Pelamar adalah sohibnya sendiri..orang yang ia Hormati.kepercayaan Rasull..Abu Bakar as Siddiq..
lemes lahh Ali mendengar kabar itu...Ali merasa kalah...Ali pikir dia bukan tandigan Abu Bakar
apalah ia dibanding Abu Bakar..lantas Ali pun memilih untuk mengalahh
mencoba mengikhlaskan Fatimah...
Buat Ali ini adalah ujian persaudaraan dan cinta, dan Ali lebih mengutamakan Abu Bakar karena ia yakin Abu bakar pasti bisa membahagiakan Fatimah..begitu pikirnya..

e..dodo'e..tak taunya lamaran Abu Bakar di tolak oleh Fatimah...
Yessss..pikir Ali..kesempetann niy...masihh terbuka lebarrrr......

Baruuuu ajaaa...tunas harapan tumbuh di hati Ali....
gak lama berselanggg....terdengar lagi kabar bahwa Umar bin Khattab..sang singa Padang Pasirrr melamar Fatimahh..
OH Nooooo....... Umar lewat setan aja pada larii...satu mekkah gak ada yang berani melawan diaa..
beratt niann cobaan buat Ali..
Ali kembali patah hatii..Apa mau dikata? Mau apa di kata? Apa di kata mau?
Lagi-lagi Ali mencoba untuk ikhlas dan sabar...

Ternyata Fatimah kembali menolak lamaran sang khalifah....
Ali bingungg...ampunnn dahh Umar aja ditolakk * pikir Ali *
sebenernya menantu macam apa siy yang diingini oleh Rasul dan Putrinya??
tapi disela kebingungannya itu..teteppp diem diem Ali merasa Happy..

Tapi Happynya gak lamaa..... karena gak lama ada lagi kabarr klo Fatimah di lamar oleh Ustman bin Affan..
Ujian yang bener-bener berat buat Ali..coba bayangin klo kalian jadi beliau..mencintai seorang wanita..menyimpan rasa sejak lama..tapi merasa gak pantas..dan tidak ada harta untuk melamarrr sementara pesaing-pesaingnya adalah Sahabatnya sendiri..yang keimanannya gak perlu diragukan lagi..kedudukannya di mata Nabi lebih tinggi daripada Ali...kecil hatii..tapi tetep berjiwa besarr..salutt!!!

Ternyata Allah menyimpan kejutan untuk Ali * sering bikin Ali deg-deg an soalnya*
Kabar terupdate juga bilang klo , Ustman di tolak lamarannya..
selain gembira..Ali juga makin bingunggg....sahabat-sahabat terbaikk udah melamar tapi di tolak semuaa
Sebenernya Rasul dan putrinya itu punya kriteria apa siy buat calon menantunya?
Apa-apa jangan2 Rasul ingin Fatimah menikahi kaum Anshar..untuk mempererat hubungan??
Bingung..bingungg...Ali memikirnya
dan curhatlah Ali ke kawan-kawannya.. “Sob...bingung niy kira2 menantu seperti apa siy yang diharapin ama Rasul?”
dan kawan-kawannya pun menjawab..”Coba aja ente yang lamar sob..Feeling aye niy ente yang ditunggu-tunggu ama baginda Nabi buat ngelamar putrinyee”
Antara..percaya ndak percaya..ragu dan bimbang..dan sedikit pede...” Masa siyyyy??' kata Ali...”Klo bener begitu, Aye coba sobbb..Bismillahh!!!”

Dengan mengucap bismillah, Ali menghadap sang Nabi
bayangkan Ali gak punya apa-apa..tapi tetap memberanikan diri melamar Fatimah..
Ali lapor kepada baginda Nabi bahwa ia cuma punya baju perang yang terbuat dari besi , yang jika lamarannya diterima akan ia jual sebagai mahar untuk Fatimah..
Fatimah menjawab dengan diam
Rasul menjawab lamaran ali dengan “ Ahlan wa Sahlan”..yang meluncur tenang diringi dengan senyum Nabi * waaaaa Alii disenyumin Nabii...mupengg euyyyy^^ *

Ali pulang dengan perasaan gaman..niy sebenernya lamaran aye diterima kagak siyy? Begitu pikirnya
Kawan-kawan yang menyarankan Ali untuk maju pun bertanya “ Gimana sob lamaran ente..diterima kagak?”
Ali..; “ Kagak tahu dahhh...klo jawabnya Ahlan Wa Sahlan gimana tuhhh?”
Kawan : “ Wadowwww Aliiiii payah bener dah ah entee....Ntu artinya IYEEE ,,, ente diterimaa.., klo Nabi yang jawab satu aja cukup..nah ini ente dapet dua..Ahlan artinya Iya..Sahlan juga..Ahlan wa Sahlan berarti ente dapet dua-duanya sobbbb......Barokallah!!”

Akhirnya gayung cinta Ali bersambuttt * horayyyyyyyyyyy *
Ali pun menikahi Fatimah dengan menjual baju besinya * yang ternyata juga pemberian dari Rasulullah SAW *..

Romantisme Ali dan Fatimah gak berhenti ampe disini aja.....dalam suatu riwayat dikisahkan , setelah mereka menikah ceritanyaa Fatimah coba-coba niy buat godain Aliiiii..
Fatimah berucap “ Suamiku...sebenernya sebelom aku nikah sama kamu aku udah jatuhh hatii ama seseorang?”
Ali punn menjawab * sambil gemess dan cembokur * “Hahhh..siapa tuh? Siapa orangnya..kok bisa? Lantas kenapa kau mau menikah dengan saya “..
dengan santainya Fatimah menjawab..”YAh orang itu adalah engkau ya Aliii ...”
Ya ampunnnn romantisnya pasangan inii
sebenernya masih banyak kisah-kisah Romantis Ali dan Fatimah lainnya... apaalagi suka dan duka saat mereka membina mahligai pernikahannn...sedihh..haruuu..dan bahagiaa * serius lo gw....*
Tapi untuk sementara post yang ini dulu ajaa...*soalnya panjangg amatttt*

O ya hikmah setelah membaca kisah Fatimah and Ali adalahh... * setidaknya buat gw yaa..no judges pleasee..penilaian orang kan beda2 *
Yang namanya * agak berat nyebutnyaaa niyy * Cinta itu Fitrahh....Ali ra. Pun serta Fatimah puteri Rasul pun merasakannya...apalagi kita yang manusia biasaa...
tapi bedanya hal-hal yang mengikat cinta mereka berdua ini lebih jauhh jauhh mulia dibanding kita yang fana.coba aja dehh pikir ,  kadang kita mengira bahwa kita suka/cinta ama orang itu begitu liat fisiknya..... dan lain-lain yang bersifat duniawi yang notabene akan habis dimakan umur dan waktu..sering banget mengabaikan unsur chemistry di dalamnyaaa

Kedua...hahahaha niy juga kayaknya lebih cocok untuk kaum adam...melihat dari pengalaman Ali ra. Ada prinsip yang harus kalian pegang...”Jangan Buang KESEMPATAN atau RELAKAN!!!”
mbok ya klo udah mantap jangan kelamaan .....masa tulang rusuknya sendiri gak tahu ><..yah klo udah dilamar orang..relakann ...Ali disini jadi contoh..dia rela untuk kpentingan Fatimah..kecualii kalo lamarannya udah di tolak ama Pihak Perempuann baru majuu lagii
Inti ketiga adalah Sabarr dan Ikhtiarr...jodoh kagak kemane..Ibarat rejeki kagak bakal ketuker...
Sabarr dulu...tapi ikhtiarnya jangan lupa..terus usaha , klo disini kan kisahnya Ali terus bekerja supaya bisa kasih mahar ke Fatimah..dan begitu mantap Ali langsung lamar Fatimahh

Yahh gitu dulu aja deyy...* udah mulai gak konsen gara2 liat gambar yang bikin shock di forumm..tidakkkkkkkkk*

@ mbak shin spesial buat bayar utang niyy...lunas yaaa

Kamis, 25 Juni 2009

Sakinah..MAwaddah..Warrohmah


Semalem belom bisa tidur..isang-iseng pencat pencet channel tipi nemu acara gak bermutu.. judulnya “Masihkah kau Mencintaiku?”..(sumpeyy ngeliat judulnya aja gw dah ngakak .haha), program baru di RCTI..reality show tentang pasutri yang tengah bimbang dengan rumah tangganya. Sebenernya gw gak suka nonton reality show kayak begini..tapi pas gw pencet itu channel pas si komentatornya yang namanya mbak Rae (klo gak salah) ngemeng begini “Ya udah..klo emang kalian udah gak cocok cerai aja”..What the F*ck..niy si komentator ngemeng begitu seenak udelnya, nganjurin orang buat cerai kayak beli cabe aja..pikir gw langsung gw simak itu acara ampe habis.
Kesimpulan gw setelah menonton acara itu ampe habis, sumpah ini salah satu tayangan yang mesti kita berangus dari pertelevisian Indonesia..ngerusak moral dan membuka aib perkawinan orang laen di depan publikkk..ampunn deyy kayak gak punya keluarga aja gitu sampe lo mesti ngelapor ke om-om setengah baya yang suka pake kalung dan bantet biar masuk ke reality shownya itu..ckckck.
Hal..kayak gitu kan sebenernya masalah kecil yang bisa didiskusiin secara keluarga...kagak usah masuk tipi segala, ckckckkckck. Klo di pikir2 kenapa si om helmy ampe bikin acara kayak gitu? Kesannya pernikahan itu bukan lagi lembaga yang sakral..kemana itu pernikahan yang sakinah mawaddah.warrohmah????? -_-a
Passs..banget 2 jam sebelum nonton itu tayangan ora mutu, gw abis ngaji ngebahas tentang bagaimana memperlakukan seorang istri (hahahaha....gw juga bingung niy kenapa ustadz gw temanya beginian terus udah 2 minggu berturut..kayaknya siy gara2 murid perempuannya kagak lengkap2 hadirnya). Intinye siy masalah kayak begitu kagak bakalan ada klo suami atau istrinya bener-bener paham arti kata sakinah mawaddah warrohmah.
Sakinah itu artinya tenang bin tentramm..lebih ditujukan ke laki-lakinya sebenernya “Di antara tanda kebesaran-Nya yang menunjukkan keagungan dan kesempurnaan kekuasaan-Nya, Dia menciptakan wanita yang menjadi pasangan kamu berasal dari jenis kamu sendiri sehingga kamu cenderung dan tenteram kepadanya.” (Ibnu Katsir..). Setelah ada sakinah maka hadirlah Waddah..mawaddah..(dari kata wadud..cinta) yaitu cinta kasih, Allah Mahatahu sifat manusia ciptaannya, paham klo cuman berhenti sampe cinta kasih bahaya niy..karena manusia gampang bosen..maka dihadirkan lagi Rohmah..warrohmah..yaitu kasih sayang. Sehinga dengan sakinah mawaddah warrohmah isnya Allah..pernikahan setiap umatnya akan selalu langgeng.
“Dia menjadikan pasangan mereka dari jenis mereka sendiri dan menjadikan di antara sesama mereka rasa kasih (mawaddah), yakni cinta dan rasa sayang (rahmah), rasa kasihan. Sebab, bisa jadi seorang laki-laki mengikat wanita karena rasa cinta atau kasih terhadapnya hingga mendapat kan keturunan darinya atau ia (si wanita) butuh kepadanya dalam hal nafkah atau agar terjadi kedekatan hati di antara keduanya, dan lain sebagainya” (Tafsir Ibn Katsir) . Itu semua benar-benar possibilities yang sudah di prediksi oleh yang Maha Tahu..gak percaya.hemm mari kita runutkan..(halah apaan siyy)
Awalnya itu dari proses seleksi..yang nyeleksi itu pria yaa bukan wanita, lah kenapa mesti pria siyy ?..yee inget gak proses penciptaan manusia itu dimulai dari adam lalu diciptakanlah hawa, Hawa diciptakan dari tulang rusuk paling atas yang terbengkok diantara yang bengkok..(coba yang cowok di cek rusuknya..heheheh)..dan itu masih berlaku cuy, Pria lah yang kehilangan bagian dari dirinya..berarti dia yang tahu mana yang cocok mana yang enggak, tandanya pilihan itu cocok atau gak salah satunya adalah Pria itu merasa tentram, nyaman dan tenang..yah misalkan elo kehilangan salah satu benda kesayangan loe pasti gelisah kan..tapi begitu ketemu pasti tenang dan nyaman, biar diganti am yang lain belum tentu lo mau karena belum tentu pas dan nyaman di elo (Niy juga niy buat kaum adam klo milih pake hati makanya minta petunjuk mana yang sebenernya, jangan ngikutin napsu..klo napsu diturutin tahunya kagak pas..berabe dahhh).
Mawaddah..hadir cinta kasih..nah disinilah benih-benih cinta dan segala romantisme hadir..biasanya disini proses gombal menggombal terjadi, klo di pernikahan hadir di awal- awal bahtera biasanya, klo istrinya jatuh...suaminya bilang “Aduh sayangg....kamu gak apa-apakan? Hati-hati dong say,, nanti kaki kamu lecet dehh.tuh kann”..ato klo bininya digigit nyamuk..”ihh..nyamuknya nakal niyy..gigit istri akyuu..gatel gak say? AA garukk yaa...”. Makan sepiring berdua bahagiaaaa banget kayaknya, gak ada duit asal berdua gapapa. Pasar serasa surga...begitu deh pokoknya. Nahh..terus apa masa-masa kayak gini bakal bertahan lama ? Jawabannya adalah tidak...manusia ada titik jenuhnya, masa masa manis kayak gitu bertahan paling sekitar sepuluh tahun lah maksimal, coba klo udah sepuluh tahun..suami ngeliat bininya jatoh..kagak bakalan deh keluar kata-kata diatas tadi, yang ada begitu istrinya kesandung aja udah teriakk “Mata Loeeee...taroh dimane siyyy..gitu aja gak liat!!”.suami minta makan..“Ambil sendiri napa..udah dimasakin jugaa”. Pokoknya gitu deyy...
Lalu hadirlah warrohmah...kasih sayang..yang membuat setiap umat bisa bertahan dengan bahtera rumah tangganya (ini juga yang ngebedain orang pacaran ama orang nikah), disini seorang suami udah maklum kalo tiap hari liat istrinya dasterann ajaa dengan muka kucel, soalnya dia tahu istrinya dari pagi dah nyapu, nyuci, ngepel, masak, ngurus anak....jadi maklum. Alkisah seorang sahabat baruuu ajaaa diomelin ama istrinya, ceritanya dia mau ngadu niy ke khalifah Umar bin Khattab ra, begitu dia sampe rumah Umar ra..kagak tahunye sang Khalifah ini juga lagi diomelin ama istrinya..kagak jadi dah dia ngadu (pikir dalam hatinye..yahh sama juga nasibnyeee), tapi Khalifah Umar keburu sadar ada tamu dan manggil itu orang, berceritalah orang itu klo dia abis diomelin istrinya dan protes. Jawab Umar ra malah gak disangka (niy gimana jabarinnya yah..pake bahasa gw aja yee ^^v)..intinya khalifah Umar bilang gini “Udahh kagak napee , bini kita pan capek tuh seharian ngurusin rumah..maklumin aja klo ngomel2 dikit mah..entar juga anteng lagi”. Nahhh..intinya di tahap ini setiap pasangan udah maklum dan paham pasangannya, apa yang mengikat mereka bukan sekedar cinta yang manis (yang biasanya kenangan waktu muda) tapi lebih itu, mereka terikat karena saling membutuhkan..terikat karena anak ..suami maklum dengan prilaku istri, istri menghormati suami yang udah mencari nafkah..lebih dari itu semua, itu karena memang tujuan awal menikah itu juga karena untuk mendapat rahmat dan ridho Allah SWT, sehingga bila pernikahan mereka itu mendapat ridho dan rahmatNya maka Insya Allah akan dijaga terus sama Allah..hingga rohmah bahkan waddah nya pun gak bakal habis sampe kapanpun.
Well..cuman menyampaikan aja siy apa yang telah gw terima..abis prihatin juga liat lembaga pernikahan yg semakin lama makin kurang kesakralannya kayak gituu...buat kawan-kawan yang sudah, mau, akan ataupun belum menikah..semoga bisa dijadikan hikmahnya tersendiri dalam mengambil keputusannn..aminn.
Wallahualam bis Showab.

Selasa, 02 Juni 2009

AHAD..... katakanlah dengan ikhlas ^_^



Ahad...
bisa berarti satu, esa atau nama hari pertama dalam bahasa Arab
Ahad merupakan sebuah istilah..
tapi arti Ahad ini tiba-tiba menjadi penting buat gw pribadi setelah ikut kajian antar kantor beberapa waktu lalu

mengangkat tema “Generasi Ahad” dibawakan dengan begitu santai tapi tetep mengena..beginilah singkatnya (ini pake bahasa versi gw ya)

Loe pasti udah denger bukan kisah Bilal sang muadzin yang berkulit eksotis..beliau disiksa di tengah padang pasir oleh kaum quraisy..dipaksa untuk mengakui Tuhan selain Allah..pada saat itu apa yang Bilal teriakkan?..yups
“AHAD!!!!..AHAD!!!!...” berkali-kali..walaupun dia disiksa..tapi Bilal tetep kekeuhhh menyerukan kata AHAD....
Bilal salah satu sahabat yang masuk islam di awal..statusnya sebagai budak yang selalu disiksa dan dianiaya oleh kaum quraisy tak menggentarkan nyalinya untuk terus berseru AHAD..
penderitaannya lebih berat dibanding siapapun umat islam yang ada saat ini , lantas pernahkah kita menyerukan kata AHAD ?

Pernah kok gus..pan saben Sholat kita baca tuh Qulhuallahu Ahad... (surat favorit tiap umat niy kayaknya..)
ya iyasiy..gw juga saben hari baca tuh surat..tapi pernah gak loe ngeresapin artinya..gw kasih dah niyyy..

Katakanlah: "Dialah Allah, Yang Maha Esa".
QS. al-Ikhlash (112) : 1
Allah adalah Tuhan yang bergantung kepada-Nya segala sesuatu.
Dia tiada beranak dan tiada pula diperanakkan,
dan tidak ada seorangpun yang setara dengan Dia ".


Coba baca tuh arti berulang-ulang!
Surat itu benar-benar menekankan keTauhidan..disitu Allah seakan mengingatkan kesalahan umat-umat yang terdahulu..yang menyetarakan Allah dengan makhlukNya..
“Tenang gus, itukan zaman dulu..zaman sekarang mah kagak”--->ceritanya temen gw komentar
Eits..sapa bilang..lo aja pada kagak tahu , usaha untuk menghancurkan ketauhidan umat islam akan terus ada sampe akhir zaman cuy..perlahan tapi pasti..mulai dari hal kecil sampe hal besar..
Contoh paling gampil..sebutkan nama-nama hari di Indonesia
“Gampangg..senin..selasa..rabu..kamis..jumat..sabtu..minggu”--->ceritanya temen gw lagi
Baguss, sekarang gw tanya bahasa kite pan banyakan bahasa serapan tuh..klo nama hari diambil dari bahasa apa? Yups..Arab
coba sekarang kita bandingin
al – ahad-----> Minggu
al-Itsnayn (Senin)
ats-Tsalaatsa' (Selasa)
al-Arba'aa / ar-Raabi' (Rabu)
al-Khamiis (Kamis)
al-Jum'aat (Jumat)
as-Sabt (Sabtu)



nahhh trus hari Minggu beda sendiri tuh...beda ama arab..di Arab hari pertama digunakan kata Ahad..kenapa di kita jadi Minggu?
Usut punya usut..rujuk punya rujuk..Minggu berasal dari kata Minggos tepatnya Do Minggos (Hari Tuhan)..Tuhan disini merujuk lagi ke Dewa matahari ,kata minggos ini juga gak bisa dipisahin dari kata Sunday (hari Matahari)
Kenapa dinamakan Sunday ? Menurut om Dan Brown (pengarang nopel ternama) disebut Sun Day adalah karena pada hari tersebut para pemuja matahari biasa melakukan ritual keagamannya

Sementara menurut beberapa sumber lain ini terkait dengan kebiasaan bangsa-bangsa dahulu (kaum pagan) yang suka memuja Dewa Matahari yang menamakan hari itu menjadi Do Minggos(Hari Tuhan).. kebiasaan ini juga masuk ke Timur-tengah loh
oleh karena itu nama hari pertama diganti oleh Islam menjadi AHAD! Untuk menghilangkan unsur pagan itu ..sekaligus menekankan bahwa tidak ada sembahan lain kecuali Allah..

jadi otomatis kalo kita menyebut hari pertama dalam pekan dengan menyebut 'Minggu' berarti kita menyebutkan dewa matahari dan mengabaikan yang AHAD..(padahal sudah diganti..tapi tetepp aja..selalu ada seribu cara untuk melemahkan iman emang..ckckckck)
Sebenernya ada lagi satu jabaran pentingnya menggunakan kata AHAD .. ama si pembicara waktu itu siy dikaitkan dengan bumi yang lagi disiksa dan selalu menyerukan kata AHAD..hal ini terlihat dari banyaknya bencana yang terjadi di bumi ini terjadi di hari Ahad
Mulai dari gempa gujarat tahun 2001 ,Tsunami 2004 ,Gempa Iran 2003 ,China Oktober 2003, Japan 2003...Klo kata pembicaranya siy Bumi yang saat ini disiksa oleh manusia (global warming critanya) sedang menyerukan kata Ahad...(klo ini gak usah dihubungin juga gapapa..tapi waktu itu kok gw takjub ya liat presentasinya yang sangat ilmu terapan..ckckckkckc

Well, begitu aja dulu kali ya...AHAD memang sebuah istilah..tapi sarat makna.
Tidak ada paksaan untuk membiasakannya...boleh dipake..boleh tidak

Makanya surat Qulhu (begitu orang tua nyebutnya) yang paling banyak menekankan keTauhiddan disebut sebagai surat Al-Ikhlas...kenapa gak surat Ahad aja....kan sama tuh bunyinya kayak Al-falaq atau An-naas..
karena emang butuh keiklasan yang mendalam untuk membiasakan diri dengan kata Ahad...
coba deh dari sekarang...
say Ahad..with ikhlas..^_^v

Jumat, 29 Mei 2009

Pardi.... 31..dan keajaiban pemilu di bumi kita.

Tadi pagi baca koran liat pengumuman resmi siapa-siapa aja wakil rakyat kita yang berhasil melenggang.. dan ternyata wakil DPR dan DPRD yang saya centang gak ada yang lolos T_T (tuh kan apa gw bilang mending golputttt dahhhh)
tapi ada satu hal yang bikin pala geleng-geleng goyang-goyang dan berkata “Gilaaaaa...tuh orang beneran masuk jadi anggota DPD...”
tak lain tak bukan..PARDI...!!!
penasaran akhirnya saya konsultasi ke mbah Gugel yang serba tahu...sopo sebenernya Pardi itu (bener2 dah namanya pardi doang tanpa embel-embel)
Bersama dengan AM Fatwa , Dani Anwar (orang tenabang ^^) , Djan Faridz (Yang punya tenabang )..bahkan mengalahkan Biem T benyamin ..sang Pardi pun akhirnya jadi wakil kita di DPD (nah loh!!)
Pardi itu setelah gw cek di fesbuknya (nah punya juga dia) dan multiplynya (sett dahhh punya juga..kesaing gw :hammer:) ternyata Pardi itu bisa dikatakan cuman warga Jakarta biasa dengan semangat yang ruarrrrrrrrrrrrrr biazaaa ( saya acungi 8 jempol buat abang!!)

Doi itu paralegal, alumnus FH – UI (ekstensi)..yang punya usaha percetakan...(makanya dijulukin sebagai tukang sablon)..usut punya usut anggota Forum Betawi Rempug ini ternyata emang bercita-cita jadi anggota DPD ..seperti yang ane langsir dari VivaNews..Bang Acil ( begitu panggilan doi) sering bertandang ke rumah Sarwono Kusumaatmadja ( DPD RI periode lalu) dan bilang dengan pedenya ke Pak Sarwono klo Lima taon lagi doi bakalan gantiin posisinya di DPD (ajippp bener si abang niyy)..



Nah klo kita jadi Sarwono dan ada orang di depan kita yang gak ada tampang buat jadi wakil rakyat ( pengalaman kek, pendidikan kek..apalagi modal gak kuat..bener2 independen.. cuman modal nekad) pasti kita bakal berpendapat “Sakittt jiwaa niyy orangg..ngayalnye ketinggian!”
Tepat..begitulah Pak Sarwono CS berpikir bahwa Pardi sudah sakit Jiwa!!!
yang boneng aja niyy orang....mimpi jadi anggota DPD.

Sayangnya Pak Sarwono salah perkiraan , si PARDI pun berhasil menggeser posisinya dan menepati perkataannya. Kenapa Bisa ?
Klo gw inget pas pil leg lalu..PArdi menempati nomor keramat yang sangat krusial saat itu...31!! partainya Indomiee..presidenkuuu, SBY selerakuuuuu (pake nada indomie...)..tepat sekali , angka 31 pada bulan itu lagi angka fenomenal
kita bisa liat angka itu di mana-mana..di kantor, di rumah, di wc, di lapangan, di senayan, di kalender , di tipi, di koran..pokoknya semua di 31 kan..
jadi bisa dibilang (secara tidak langsung) si Pardi ini bejo karena nomor urutnya sama dengan angka keramat waktu itu..tapi begitu di konfirm ama wartawan Jakarta Post niy orang ngelak dengan bilang..keberhasilannya karena usahanya selama ini

Mau tahu gak salah satu cara doi kampanye adalah...doi rajin berkunjung ke kantor-kantor dan gedung-gedung terus bilang ke bagian informasi untuk diumumin “Perhatian..perhatiann saudara Pardi Caleg DPD no 31 ditunggu di lobby!” (gubrakkkkkkkkkkkkkkkkkkkk..pede aja dah)
selain itu doi juga bertandang dari rumah ke rumah secara langsung ..

Pardi...sadar atau enggak merupakan salah satu fenomena aneh yang terjadi di negeri yang bernama Indonesia...
Lolos atau enggaknya dia apa merupakan salah satu akibat teknik kampanye yang kebangetan..sosialisasi yang kurang dari KPU..atau faktor pendidikan
Tapi yang pasti , berhubung gw saat itu posisi sebagai PPS maka inget bener dahh jumlah yang milih si Pardi = jumlah yang mencentang no keramat!
Dibilang kebetulan bisa..dibilang enggak juga bisa..masalahnya sama gak hasil DPD untuk no urut 31 di Jakarta dengan Daerah lain????

wallahualam bis showab..dah
yang pasti bang PARDI anda benar-benar PARcaya Diri!!!!
salute dahh...semoga anda benar2 jadi anggota DPD yang bisa berjuang untuk kami...aamiin

terakhir ..nih aye kasihh link multiplynya doi

Jumat, 06 Februari 2009

SANG MUSLIMAH ......Saatnya POLWAN berhijab!!!

“Negara-negara Eropa telah memperkenankan para pemudi yang berjilbab untuk menjadi Polisi wanita, kapankah giliran Indonesia?”



Indonesia mengklaim dirinya sebagai Negeri berpenduduk muslim terbesar di dunia, dengan mayoritas umat Islam menjadi warga negaranya, kebebasan dalam menjalankan ibadah pun dijamin dalam konstitusi negara yang berarti dilindungi oleh negara, jaminan nomor wahid!!

Indah rasanya tinggal di Indonesia, kau beribadah tanpa takut terganggu tanpa rasa didiskriminasikan.... mungkin itulah yang dipikir oleh saudara-saudara seiman kita yang tinggal nun jauh di negeri antah berantah sana, karena teorinya memang seperti itulah seharusnya tinggal di negeri yang berpenduduk mayoritas Islam, nyaman.

Ahh, tapi teori bisa berbanding terbalik dengan praktiknya, karena konsep indah yang dirancang oleh Founding Fathers kita (yang notabene sangat paham pentingnya menjamin ibadah warga negaranya) bisa dikacaukan oleh para PIHAK yang tidak bertanggung Jawab..pihak yang sangat hobi mengatasnamakan demokrasi, seni, kesehatan, hukum dan sebagainya tanpa penalaran yang cukup logis untuk bisa dijadikan alasan.

Buktinya sangat nyata bagi kami kaum hawa yang berusaha menjaga izzahnya dengan menggunakan hijab, kesempatan karir tak sebanyak pilihan kawan-kawan wanita lainnya.. terkadang malah di halang secara blak-blakan seperti apa yang dialami oleh Dwi Mandela di RS Mitra Keluarga Bekasi..ckckckkkcc..

Oke, salah satu pilihan karir di bumi pertiwi yang masih terbatas bagi kami adalah menjadi Polwan alias Polisi Wanita....sekalipun ada atau diperbolehkan memakai jilbab adalah para Polwan di Aceh.. owh plis deh apa alasan sebenarnya wanita berjilbab tidak dipekrenankan menjadi POLWAN? Kalau seperti ini terus , Indonesia benar-benar ketinggalan zaman dan mundur ke belakang dalam berdemokrasi, karena sangat jelas tidak pernah akan ada alasan yang logis maupun rasional dalam pelarangan jilbab, karena Hukum (saya katakan hukum, karena ini bukan hak melainkan sebuah kewajiban) tentang Jilbab adalah Hukum yang diturunkan oleh Illahi Robbi, Maha Sempurna yang menciptakan kita semua, yang mempunyai batasan jelas mana baik mana buruk, mana Haq mana Bathil.. jadi mana mungkin hukum mengenai hijab memiliki kekurangan.


Negara-Negara asing Eropa bahkan tidak melihat jilbab sebagai batasan melainkan sebagai sebuah peluang!! Sebut saja Inggris dan Swedia yang yang telah memperkenankan wanita berjilbab untuk menjadi Polisi, baru baru ini bahkan Norwegia pun menetapkan sebuah putusan penting dengan mengizinkan wanita muslim yang berhijab menjadi polisi, Subhanallah!! (Republika, 06/02/09). Padahal Islam di negara-negara tersebut merupakan agama minoritas, tidak seperti disini.
Cobalah kita bayangkan, jilbab yang dikenakan para polisis wanita itu tidak akan pernah menghambat aktivitasnya, melainkan justru menambah wibawa sang penyandangya...... sudah saatnya Kepolisian Negara Republik Indonesia mempertimbangkan hal ini.....




BERILAH HAK KEPADA WANITA BERJILBAB UNTUK MENJADI POLISI WANITA!!!!!
bukankah polisi dan TNI adalah garda terdepan negara?, alangkah bijaksananya jka garda itu diisi oleh para wanita yang telah memperisai dirinya dengan hijab... karena mereka yang mengerti hukum Rabbnya akan memahami hukum negaranya dan akan berusaha sekuat tenaga untuk menegakkan hukum itu... wallahualam bis showab..