Kamis, 12 Januari 2017

Terbang Bersama Gita Wirjawan

Ini bukan slogan baru maskapai penerbangan. Ini cuma cerita seorang bekas wartawan yang kegirangan bisa terbang bareng – satu pesawat – sama salah satu mantan menteri yang dikenal karena berparas rupawan. Bapak Gita Wirjawan atau #GantengWirjawan.

Di zaman SBY jadi presiden, entah kebetulan atau tidak, alhamdulillah ada beberapa pejabat yang wajahnya lumayan enak dilihat dan diperhatikan. Dulu, saya menyebutnya sebagai Ministers over Flowers (biar kaya Boys over Flower gitu). Mereka adalah ; Gita Wirjawan, Marty Natalegawa, dan Julian Aldrin Pasha. Oke, yang terakhir bukan menteri...tapi kan ada di lingkungan istana dan cakep juga, jadi tetep dihitung.

Kadang-kadang, biar genap jadi 4 dan dimirip2in sama F4, saya suka nambahin Ganjar Pranowo yang waktu itu masih di DPR. (Untuk bahasan Pak #GantengPranowo bisa dibaca di sini )
Nah, kalau liputan, apalagi para wartawan perempuan, lumayan lah kalo nara sumber yang ditemuinya ada salah satu dari pejabat F4 itu. Biar kata deadline ketat, isu berat, tetap ada setitik nikmat yang masih bisa kita icip-icip hanya dengan memandang mereka.

Sebagai wartawan ekonomi, yang paling sering saya lihat waktu itu adalah Pak Gita Wirjawan. Saya beberapa kali meliput beliau sejak jadi Kepala BKPM sampai Menteri Perdagangan. Inget banget pertama kali liputan beliau itu untuk liput capaian investasi kuartal iii , tahun berapa gitu. Saya yang waktu itu masih cupu, kerap terpana tiap kali beliau konpers.

#GantengWirjawan pic cr to google

Saat sesi tanya jawab, tiba tiba seorang wartawan ekonomi yang sangat senior dan fenomenal mengacungkan jarinya dan hendak mengajukan pertanyaan. Semula saya biasa aja, tapi kata pertama yang diucapkan si kakak wartawan untuk bertanya membuat saya khilaf, sampai merobek-robek rilis yang masih jauh dari syarat pressklaar itu.

Si kakak wartawan tiba-tiba menyapa Pak Gita dengan asiknya dengan sapaan, “Mas Gita, nanya dong.” MAS!! MAS!!!

Dekat kali si Kakak dengan bapak tampan ini, pikirku (ngapa tiba-tiba Batak?).

Ujungnya, saya pun mengetik berita sambil terus kepikiran dan diiringi api cemburu. Untung masih diiringi api cemburu, coba kalo sampai diiringi rombongan qasidah, pasti gak kelar tuh berita.


Selang beberapa tahun waktu terus berjalan, saya tetap meliput seperti biasa sambil curi-curi memuji ketampanan si bapak. Akhirnya, si bapak selesai jadi menteri, saya pun selesai menjadi wartawan. Hingga, pada tanggal 11 Januari 2017 sebuah keajaiban terjadi.

Saya yang kini bukan wartawan mendapat tugas untuk dinas ke Bali dengan seorang kawan. Yah, namanya pegawai biasa kami juga pasti naek pesawat biasa-biasa aja dong ya. Yang penting bisa terbang. Tanpa disangka, ketika mau antri masuk pesawat, tertangkaplah oleh mata ini kilasan wajah tampan yang familiar...(tsahh).

Beliau sedang duduk dan menatap hapenya dengan khusyuk, mungkin sedang hapalan doa atau surat pendek. Lalu, dengan sok dramatisnya, saya pun (sok) memberanikan diri untuk menyapa. “Pak Gitahhh?” kata saya , dengan intonasi aktris telenovela.

Cara menyapa Pak #GantengWirjawan


Pak Gita pun mengangkat kepalanya, reaksi normal kalau disapa. Yang gak normal itu kalo disapa terus angkat tangan, emang sini makhluk jadi-jadian. Kami pun lanjut bertukar sapa dan saling (tepatnya saya sih yang mengingatkan diri siapa saya sebelumnya) memperbarui kabar apa yang sekarang lagi dikerjakan.

Lalu, saya mohon diri untuk masuk pesawat duluan. Sambil masuk pesawat, saya jelas ga bisa nahan nyengir. Saya dan kawan saya dapat kursi di barisan lumayan depan, meskipun tetap di belakang pilot (ya iyalah). Kawan saya paling pojok, saya di tengah, kursi sebelah saya masih kosong.

Jeng-jeng, masuklah si bapak tampan dalam pesawat. Tiba-tiba dia berhenti di baris depan kursi saya. Ah, pikir saya, sayang amat. Coba aja si bapak duduk di sebelah saya, doa saya dalam hati.
E mamake, tau-tau si bapak ternyata beneran duduk di sebelah saya!! AH!!! Cepat kali kau kabulkan doa hambamu, Tuhan!! Sayang kali rupanya kau pada hamba satu ini.

Si bapak pun tersenyum dan menyapa kembali. Saya balas dengan senyum. Lalu sibuk untuk membuka hape lagi, sementara saya sibuk kasih tau kawan-kawan kalo saya duduk sebelahan ama orang ganteng. Karena saya rata-rata berteman sama wartawan, kalau kita mau cerita biasanya mereka minta bukti dulu baru percaya. Bingung juga saya sebenarnya, mereka itu kawan atau polisi, minta bukti muluuu.

Pesawat take off, saya deg-degan. Apa yang harus saya lakukan kalo duduk sebelahan ama bekas menteri yang masih tampan begini. Pastinya ngobrol dong ya, ya masa saya ajak mancing di pesawat.
Untungnya, pengetahuan saya seluas badan saya (ehem).

Sesekali si bapak membuka bukunya yang bertemakan ekonomi, dan mencoret-coret dengan pulpennya. Duh, pikir saya, tadinya saya kepikiran mau nonton drama sambil tunggu pesawat landing, tapi malu lah ya. Sebelah saya buka buku, masa saya nonton drama.

Biar gak kelihatan sebagai perempuan yang kebingungan, saya mencari buku di dalam tas saya, yang Alhamdulillah ada yang kebawa. Buku yang lagi saya bawa adalah karya penulis Jepang bernama Hiromi Kawakami berjudul “Strange Weather in Tokyo”.
Buku yang entah mengapa tiba-tiba jadi menarik saat duduk bareng Pak #GantengWirjawan

Buku ini sebenarnya udah dua bulan gak tamat-tamat saya baca, karena alurnya yang lambat dan topiknya yang aneh. Tau kenapa ? Karena ceritanya berkisah tentang perempuan umur 30 an yang jatuh hati dengan pria paruh baya.

Kok Ya saat itu tiba-tiba tema buku itu jadi menarik!!! Kok ya kayanya ngepasss atau dipas-pasin gitu. Somehow, saya merasa sangat terikat dengan cerita di buku itu, kayaknya bisa bayangin gitu dan udah dapat visualnya. Somehow.



Selesai baca, kami pun berbincang. Lagi-lagi seputar ekonomi dan kondisi politik negara ini. Biasanya di ujung percakapan si bapak bakal nambahin komentar begini. “Ya, kita doakan saja.”
Contoh :

G : Saya jadi penasaran sama tanggapan Bapak, soal Indonesia putus hubungan sama JP Morgan gimana Pak ? (mancing banget inih nanyanya kalo yang paham bekgron mah :D )
GW : (..menjelaskan cukup padat – lalu saya tanggapi, lalu beliau tanggapi lagi, dan..) Ya, kita doakan saja ya.

Topik beralih ke harga cabai.

G : Gimana tuh Pak, Bapak sebagai mantan Mendag.
Gw : Dulu kalian kalo nanya kaya begitu sama saya kan suka galak-galak, haha
G : Kan nanya harga cabai, Pak. Jadi harus pedes. 
(Nambahin dalam hati : Ya kalo saya harus nanyain Bapak udah makan apa belum pasti halus nanyanya, tapi untuk nanya itu kan, saya ibarat sepatu teplek yang tiga ratus ribu dapet dua di The Little Things She Needs. Ga ada haknya.)
GW : (menjawab lagi dengan tanggapan kebijakan, dan...) Ya, kita doakan saja ya. (sambil senyum).

Topik beralih lagi ke soal bulu tangkis.

Dan seperti biasa, setelah menjawab, komen si bapak di akhir kalimat adalah : Ya, kita doakan saja.

Begitulah perjalanan ke Bali, diselingi obrolan dan (pura-pura khusyuk) baca buku. Sebelum pesawat landing, si bapak sempat bertanya lagi soal tujuan ke Bali, berapa lama di sana, dan lain-lain. Gantian gitu dia yang nanya-nanya. Sampai terdengar pengumuman siap-siap, kami pun sama-sama buka hape. Sudah diduga, kawan-kawan saya minta bukti foto.

Tanpa malu dan ragu, saya jelas minta selfie sama Pak Gita yang untungnya disambut dengan sangat hangat oleh beliau. Bahkan yang nyaranin angle si Pak Gitanya sendiri.

Bersama Pak #GantengWirjawan
After that, we say goodbye satu sama lain. Ah, perjalanan ke Bali yang sungguh indah dan beruntung. Gak rugi rasanya berangkat pagi-pagi buta dari rumah, semangat terpompa untuk kerja.

Selesai meeting, saya dan kawan ke bandara untuk kembali ke Jakarta. Pesawat yang semula dijadwalkan terbang jam 7.40, molor dua jam. Kami pun menunggu di lounge. Sampai akhirnya panggilan untuk naik pesawat datang.

Lagi-lagi, saya melihat penampakan Pak Gita di tempat tunggu. Terus bisik-bisik ke kawan saya, “Jangan-jangan doi duduk di sebelah kita lagi,” setengah berharap.

Saya duduk di kursi dan barisan yang sama seperti berangkat. Eh bener dong, si Pak Gita duduk di sebelah saya lagi. Pas ngeliat , dia udah senyum aja dari jauh. Lalu, saat angkat kopernya ke kabin pesawat, tiba-tiba dia ngomong. “Ketemu lagi, jodoh kita.”

Entah kenapa....saya dengan cepat merespon. “Ya, kita doakan saja, Pak.”

That Moment


Perjalanan pulang agak berbeda dengan berangkat. Mungkin karena sama-sama udah capek dan malam banget, jadi udah agak berat untuk baca buku. Jadinya, ya tidur adalah opsi terbaik.
Bayangin dong, 2 jam perjalanan, sebelah loe persis, ada orang seganteng Pak Gita Wirjawan, di sebelah loe. Bisa kan bayangin gimana keadaan jantung saya waktu itu ?

Terus saya gimana  ? Sebenarnya saya juga mau tidur, tapi kepikiran sama beberapa hal, karena gimanapun kan...sebelah saya ada Pak Gita.

Gimana kalau pas ketiduran tau-tau saya ngorok, kan di sebelah ada Pak Gita
Gimana kalo pas tidur mulut saya nganga terus ngiler, kan di sebelah ada Pak Gita
Gimana kalo tiba-tiba saya hamil terus mendadak beranak, kan di sebelah saya bukan bidan.

Pokoknya kepikiran kekhawatiran-khawatiran yang bisa merusak pencitraan deh. Saya nengok kiri, si bapak masih bobo dengan tampannya.

Akibatnya, karena mau tidur terlalu gelisah dan deg-degan. Saya coba memikirkan hal-hal yang paling tidak berfaedah sambil melihat jok kursi pesawat yang berwarna hijau di depan saya. Pokoknya sangat gak berfaedah, seperti ;

Kenapa sih badan gue udah enam taon berturut-turut susah amat turunnya ?
Kenapa sih maskapai ini pilih warna hijau, kenapa gak ungu aja ?
Kenapa sih Ayu Ting Ting mesti bikin sinetron dengan judul AADeci alias Ayu Ting Ting Anak Depok City ?
Kenapa sih Dijah Yellow gak jadian aja Mimi Peri ?
Sampai soal, kenapa sih daftar list telepon gue lebih banyak diisi ama nomor abang ojek onlen ?

Kadang, kalo pas ketiduran saya juga kuatir jangan-jangan Pak Gita pergi atau pindah dari kursi sebelah karena gak tahan. Tapi, begitu saya melek dan melihat masih ada tangan kanan yang dibingkai cincin emas di jari kanannya, saya langsung lega. Berarti itu Pak Gita. Kalo sampe itu cincin tiba-tiba berubah jadi cincin batu akik, bisa jadi sebelah saya udah ganti jadi Tesi Srimulat.

Jelang mendarat, pesawat beberapa kali turbulance. Biar ga tegang, akhirnya saya coba isi dengan obrol-obrol. Di kesempatan ini saya coba mengadu ke Pak Gita soal komentar salah satu kawan saat lihat foto saya bareng Pak Gita.

G : Duh Pak, saya jadi gak enak sama Bapak. Soalnya kata temen saya kasihan Bapak jadi sempit duduk sebelah saya.
GW : Gak Kok, biasa aja. Gak sempit 

(NOH! Perhatian Buat RANGGA FADHILLAH, Kata Pak Gita gue tidak menyebabkan kesempitan!)

Obrolan pun berlanjut , kali ini soal berat badan.

G : Kok Bapak kurusan kayaknya.
GW : Iya , saya turun 15 kg. Udah dua bulan ini saya gak makan nasi. Dulu waktu jadi Mendag saya naik 20 kg.
G : Wah, saya juga mau tiru diet Bapak ah. Saya juga diet gak makan nasi tapi susah turun tetep Pak.
GW : Kok bisa ?
G : Soalnya saya makan kwetiaw, Pak.

Lalu, Pak Gita bercerita soal aktivitas olahraganya, berenang dan ngegym. Sempurna banget hidupnya si Bapak. Tadinya saya mao nanya kalo berenang di mana ? Tapi setelah dipikir-pikir saya kan gak bisa berenang,  ke sana paling buat kuras kolom doang.

Terus kami ngomongin politik, soal kebijakan presiden. Yang kemudian beliau tanggapi, “Tapi masih aja kok banyak fansnya.”
Dan saya tanggapi balik. “Ah samalah, kaya Pak Gita. Fans juga banyak, habis ganteng dan senyum terus sih.”
Pass bener nyelepetnya

Akhirnya pesawat mendarat. Pak Gita pun menutupi percakapan dengan kalimat.
“Okay, goodbye and sukses terus ya. Happy New Year.”

Happy New Year, Pak. Sukses dan ganteng terus buat bapak.

4 komentar:

restudewi mengatakan...

ya amount mbaa Gusthidaa menyengangkan sekali baca postingan ini. seruuu banged sih bisa sebelahan di penerbangan pulang pergi pulaaak..

Gustidha Budiartie mengatakan...

Lebih tepatnya tak terlupakan , @restudewi

dina dina mengatakan...

Aarrghh..
Mustinya memanfaatkan momen tidur bareng Mas Gita..
*hastagah..*

Teppy mengatakan...

"Saya duduk di kursi dan barisan yang sama seperti berangkat. Eh bener dong, si Pak Gita duduk di sebelah saya lagi. Pas ngeliat , dia udah senyum aja dari jauh. Lalu, saat angkat kopernya ke kabin pesawat, tiba-tiba dia ngomong. “Ketemu lagi, jodoh kita.”

Entah kenapa....saya dengan cepat merespon. “Ya, kita doakan saja, Pak.”



HAHAHAHAHAHAHAH KZLLLL GIFnyaaaa