Senin, 07 April 2014

Memburu Pawang Macan Taman Safari

Yup, setelah posting ini dan itu soal taman safari tiga tahun lalu
Gue kembali ke tempat wisata ini, kali ini dengan rombongan berbeda..

Rombongan kali ini isinya perempuan (kesepian) semua. Rata-rata mereka warga pendatang ibukota yang mencari nafkah bertahun-tahun di DKI tapi belum pernah menginjakkan kaki ke Taman Safari.

Niat mereka jelas, lihat parade hewan di Taman Safari
Niat saya tak kalah jelas, liat pawang-pawang seksi di Taman Safari
Berbeda niat tapi satu tujuan, ini baru namanya Perawan Tunggal Ika..berbeda-beda tapi tetap sendiri juga *pret*

geng perawan tunggal ika
 Temen-temen saya itu sama gak jelasnya ama saya
Sama-sama labil...*misal kaya di awal tulisan pake gue, paragraf berikutnya udah pake saya. Nanti pake gue lagi.

Pertama sampe taman safari, kita dijegat mas-mas tiket yang cukup manis
Mas : Ada 8 orang, ada anak-anaknya ga ?
Gue : Ga ada Mas
Gue dan yang lainnya : Kecuali kalo Mas mao jadi calon bapak anak kita...
Mas : *langsung melipir, mungkin bersiap ajukan surat pensiun dini*

Masuk ke area binatang...pertanyaan-pertanyaan aneh dan jawaban ajaib pun makin sering dilontarkan.

A :  Eh itu Badak Putih
B : Mana...yah ko Badak Putih ga putih kulitnya ?
C : Mungkin abis tanning, biar eksotis kayak agnez mo

A : Eh itu kudanilnya lagi jalan-jalan
B : *buka jendela* Pak, kok kudanilnya jalan2 ?
Bapak Pawang : Iya soalnya lagi masa tenang

Pak!!!! Apa selama ini gue ketinggalan berita ? Emang apa hubungannya kudanil ama Pemilu? Apa ada partai yang pake kudanil sebagai lambangnya? Sampai saat ini soalnya gue belum nemuin partai bertajuk kudanil seperti : Partai Kudanil Sejahtera atau Kudanil Perjuangan :(

Rata-rata peserta wisata kali ini juga penggemar Kpop, kecuali satu orang bernama Wilda.
Kebayang begitu banyak Rusa bertebaran...semua hampir komentar

A : Aaaa ada Luhan
B, C, D : Luhannnn...luhannnnnnnn!
Wilda : Yang mana..Yang mana sih luhan-nya ? Gue cuman lihat rusa biasa aja, Rusa Luhan yang mana ?
A,B,C,D,E : *ngakak*

Ini kita ketawa karena sotoy aja, sampe pulang dari taman safari kami semua tetap belum bisa membedakan kok mana yang namanya Rusa, Kancil, Antelop dan Kijang. Payah!

Pertanyaan iseng juga kami ajukan pada pawang yang berkeliaran sambil menonton hewan, kali ini karena kami tidak bisa membedakan antara kuda dan keledai.
A : Pak, ini kedelai atau kuda pony ?
Bapak : *bengong*
B : Maksudnya ini kuda atau keledai ?
bapak : Oh ini kuda pony mbak
C : Poni-nya poni lempar atau poni rata Pak ?
Bapak : *kibas poni dan berlalu*

Kami juga takjub dengan keterangan di papan gambar yang ada di taman safari. Misal, kami juga baru tahu kalau Orang Utan Kalimantan dan Sumatra berbeda. Kata papan itu, Orang Utan Kalimantan lebih  sosial ketimbang yang lainnnya. Ini kelihatan jelas, soalnya pas kita ke kandang mereka...mereka lagi sibuk arisan dan nge-ghibah *ya keleussss*

Lalu kami menonton lomba-lomba yang belakangan diketahui bernama Marcelino dan Naruto. Kami baru tahu, kalau berenang dengan lumba-lumba itu terapi yang sangat baik bagi anak butuh perhatian khusus. Sayangnya, lumba-lumba itu belum bisa jadi terapi bagi para wanita yang butuh perhatian khusus. *IYE KAYAK GUEEE!! PUAS ?*

Selepas kami nonton, jalan-jalan , makan dan lainnnya. Ada satu fenomena khusus yang khas di taman safari. Fenomena inilah yang disadari oleh salah satu kawan kita.

A : Gus, kok di taman safari banyak orang Arab ya ?
B : Iya soalnya inikan deket Puncak
( ini contoh percakapan yang kalo di soal SPMB jawabnya itu C : a dan B benar tapi tidak saling berhubungan)

Sumpey dey gue juga bingung untuk menjawab pertanyaan mengapa banyak turis Arab di taman safari. Mungkin ada yang bisa jawab ?

Nah, jelang jam 4 sore..masuklah kita ke atraksi utama , atraksi Macan dan pawang-pawangnya.
Jelas gue udah gelisah dari pagi, sore pun menjadi basah *karena hujan..*
tiga macan bernama Faiz, Diva, dan Satria memasuki arena
disusul oleh 3 pawang (di sana disebutnya keeper) bernama Pajar (pake P), Rudy (pake Y), dan Tatik (pake gincu).
Kiri ke Kanan : Mas Pajar, Mba Tatik, Mas Rudy *SUAPIN AKU MAS*
Mas Rudy gendong macan, Mas Pacar jinakkin macan *JINAKKIN AKU MAS!*

Empat tahun lalu, gue sangat mengagumi keeper yang bernama Rudy (pake Y, bukan I). Dulu dia begitu gagah, belom melar kaya sekarang. Melihat Mas *tiba-tiba manggil Mas, sok ikrib* Rudy itu ibara menyaksikan Russel Crowe dari Cisarua. Baru dia, pria satu-satunya yang saya kenal dan kuat menggendong macan. *GENDONG AKUH MAS!!!*

Sementara penonton yang lain fokus melihat macan, saya mah istiqomah mandangin para pawangnya. Terutama yang bernama Mas Pajar...ampun itu Mas-nya body boyband banget. Ngelihat Mas Pajar lari-larian dikejar macan, sumpah baru kali ini gue berdoa bereinkarnasi jadi macan biar bisa ngejar-ngejar pawang.
*KANDANGIN AKU MASS!*

Kata temen gue, melihat selera gue akan pria-pria yang sangat gudang garam alias pemberang dan pemberani..gue ini tipe wanita submissive. Wanita yang menanti untuk dijinakkan *meoongggg Mas*

Jadi begitu atraksi selesai, jelas gue langsung buru-buru mengejar para pawang. Lalu ketemu Mas Rudy (pake Y) dan bertanya , "Mas Rudy, Mas Pajar manah ? Panggilin dong." (sok ikrib bingitz kan gue?).

Akhirnya Mas Pajar keluar, alhamdulillah Mas Pajar mau diajak poto bareng. Semoga abis poto dia gak sawan. Kan sama aja poto gue ama poto ama macan. Gue kan juga macan (manis dan cantik) *lawas abis loe Gus!*

Sini Mas Pajar aku lap keringetnyaa ....rrrrr

Mas Pajar ini ya, kulitnya mulussssssssss banget, gue aja kalah. Tapi ada bekas-bekas cakaran di lengannya *CAKAR AKU MAS!!*. Itu yang bikin dia beda sama lelaki laen. *bias*

Selaen ama Mas Pajar, saya juga poto bareng ama Mbak Tati (pake gincu). Dia satu-satunya keeper macan perempuan, usianya 27 tahun. Udah sama macan dari umur 17 taon. Ya ampunnnn >.<
Kata Mbak Tatik, ga ada syarat khusus buat jadi pawang macan. Syaratnya cuma sayang sama binatang aja. Ini gue anggap kesempatan, kalo jadi pawang syaratnya cuma sayang binatang. Berarti, kalo mao jadi kekasih pawang syaratnya cuma sayang pawang aja *ditabok macan*.

Mas Pajar poto ama Macan (manis dan cantik)

Intinya, pawang-pawang ini memang tak bisa diabaikan. Bayangin loh kalo kalian jadi kekasih para pawang ini, kan asyik..bisa menjalin cinta satu kandang. Cinta satu kandang..oh asiknya, cinta satu kandang...buatku bahagiaa

ps : Buat pawang-pawang macan yang baca tulisan ini, ini dari hati loh...tolong kalo besok-besok ngeliat saya jangan lari yah :)

11 komentar:

Anonim mengatakan...

Koplak n kocak lo mbak! Ngefans deh kite...

Gustidha Budiartie mengatakan...

ahahaha jadi enak

Gantungan Ijo mengatakan...

wkwkwkwk, ngakak mba' baca tulisan lo... :))

Gustidha Budiartie mengatakan...

awas bahaya laten dari tawa turun ke hati ....

ALEXandRIA mengatakan...

Kereeeeennnn,,mampir ke blog ku mbk,,,sukur2 d follow hehehehe ngarep

Anonim mengatakan...

Pelatih satwa di ocean dream samudra ancol juga akep-akep deh mba.... :)

arlin arlina mengatakan...

mbak aku mau juga dong d foto sama mas fajar wkwkwkwk

diaz hutomo mengatakan...

wwkkwkw mbaknya lagi habis ya obatnya??

hahaha.. tu doi mu habis masuk tv one juga eh tapi fiokusnya sama si mbak2 keeper perempuan, tapi nampak juga lah tu doi mu, hahaha

mamay umayah mengatakan...

ada yang punya akun instagramapa ga twitter nya si fajar gak hehe

Bella Febrianti mengatakan...

kak tulisannya keren, tapi masih kerenan mas fajar yaa. aku juga sempet foto bareng sama mas fajar sambil dirangkul juga hehe modus dikit gapapa kan. yang punya kontaknya mas fajar bagi bagi dong. nama twitter, fb, line,ig atau apa aja deh.thank you:)

ν˜„λΉ„ν˜ˆ mengatakan...

Hahaha minggu kemarin saya habis dri taman safari dan ketemu mas fajar si doi dah berubah yang di foto itu gendut yg sekarang kurusan XD
Btw nih nma fb ny Benk Fajar twitter Fajar_Benk