Kamis, 08 Agustus 2013

Bye Ramadhan!!

Mari kita evaluasi diri, target #30hariNgeblogRamadhan itu sulit. Setelah ditotal tampaknya sayah hanya mencapai 12-13 kali posting. Dan ini adalah posting penutupannya.
Meski ga bisa kejar target, i'm still proud of my self. Karena setelah bertaon-taon jadi blogger baru sebulan ini bisa posting sampe belasan kali. Trust me it's worthed klo kata iklan.
Dari sisi menjalani Ramadan kali ini tampaknya sayah kembali mengalami degradasi, ibadah wajib sih tak ada yang terlantar tapi ibadah sunnah banyak yang tak terkejar. SAYANG BANGET!!! Semoga kita masih dipertemukan Ramadan berikutnya.
Ah, sayah sangat rindu Ramadan yang saya jalani semasa sekolah dan kuliah dulu. Semangattt banget jalaninnya, sampe kalo tiap takbiran nangis karena puasanya udahan. Abisnya kan lebaran cuman 4-5 jam aja, abis itu udahan.
Sekarang juga masih nangis, nangisin ketololan diri sendiri yang menyia-nyiakan kesempatan yang diberi sama Alloh..:(((
Kata Ustad sayah, banyak orang yang bilang lebaran adalah hari kemenangan. Kemenangan bagi mereka yang beriman dan menjalankan Ramadan dengan ikhlas dan sepenuh hati. Tapi, sebenarnya ditinggal Ramadan itu adalah musibah.
"Ibarat kata Ramadan itu kekasih kita, kalau ditinggal kekasih bukankan suatu musibah buat kita?" Kata Ustad.
Iya juga sih, Ramadan dalam satu riwayat hadits merupakan waktu yang sangat diidam2-kan oleh Nabi Musa AS. Sebagai Rasul, doi itu salah satu Rasul yang bisa berbicara dengan Alloh , kemuliaannya diakui.
Saking bisa bicara langsung sama Alloh, Nabi Musa pun bertanya waktu itu.."Ya Alloh apa ada hampa yang lebih mulia selain saya yang bisa bicara dengan-Mu" tanyanya.
Alloh jawab "Ada" banyak malah. Yaitu ummat Rasululloh SAW yang menjalani ibadah puasa di Bulan Ramadhan. Subhanalloh!
Alloh bilang kira-kira kaya begini, "Hai Musa, ente ngomong sama Ane itu masih ada sekat. Ummat Muhammad itu kaga ada sekat, mereka bisa berdoa langsung dan sampe ke Tuhan mu ini."
Lalu sayah inget-inget, kan emang ada tuh ayat quran yang bilang dan bunyinya kaya gini kira-kira. Ibadah puasa itu ibadah yang urusannya sama Alloh, buat Alloh. Jadi Alloh yang itung semuanya, malaikat ga tau soal itungannya.
Balik ke soal puasa, Nabi Musa AS pun iri sejadi-jadinya sama kita * dalam artian baek ya*. Doi bilang, kalo begitu dia bakal pilih untuk jadi ummat Rasululloh SAW aja.
Jadi, di Bulan Ramadan semua waktu itu menjadi afdhol buat berdoa. Afdhol itu artinya terbaik. Kalo di waktu biasa ya semua doa tetap di dengar, tapi waktu afdholnya kan itu ada..misal di sela-sela iqomat dan adzan, di sepertiga malam dsb.
Nah seluruh waktu itu afdhol di Bulan Ramadhan, tapi ada waktu yang lebih istimewa lagiii dimana doanya bisa diijabah sama Alloh yaitu jelang adzan berbuka. Behhhh, tapi jelang adzan ini biasanya kita sibuk cari takjilan ketimbang membasahkan lidah dengan dzikir dan doa kan. Soalnya sayah juga begitu, tapi klo lagi inget biasanya disempet2in dzikir sama doa...sambil aktivitas sehari2 juga gapapa. Kalo sayah misal sambil RPM ato tritmil dzikiran lah hehehehe biar ga pingsan juga jelang buka.
Nah begitulah kira-kira. Soal doa ini, Insya alloh dikabulin ato diijabah. Cuma masalah waktu Alloh yang atur yakin aja deh Alloh tahu yang terbaik buat kita.
Ngomong-ngomong soal doa ini, sayah sempet dibilangin ama Kaka Sepupu saya, dia bilang kalo ibadah kita ikhlas lempeng..Alloh bahkan menjawab doa kita secara langsung. Terus dia bilang tes aja ama doa yang kecil, bakal takjub sendiri nantinya. Bahkan itu ga perlu doa yang kaya bagaimana, cukup nyebut dalam hati aja udah didenger.
Dulu, dulu kan waktu kuliah iman sayah emang lagi dahsyat2nya tuh. Nasihat kakak sepupu sayah yang sekarang satu jamaah sama Sakti Sheila On 7 ini saya dalamin betul.
Simple, pas puasa siang-siang dan ga tidur akibat ujian akhir. Abis ujian tiba-tiba kepikiran, Ya Alloh buka pake es degan yang pake sirop merah enak nih kayaknya. Seger.
Ya udah, pulang sore ke tempat bude seperti biasa. Tiba-tiba di meja udah tersedia es degan persis seperti yang dibayangin. Padahal Bude itu itungannya jarang beli es buat bukaan puasa, apalagi dia sampe bela-belain beli sirop biar es-nya merah
Maklum, bude sayah udah rada sepuh. Biasanya yang ditugasin beli bukaan puasa sih sayah atau si mbak-nya. Tapi kali itu Bude sendiri yang beli, kata Bude "Tadinya ga ada niat beli, terus kayanya lagi ada yang pengen buka pake es degan. Ya udah beli aja, ternyata kamu toh."
Begitu, itu hal kecil. Dimana kata Kakak Sepupuh saya, Alloh kadang menjawab doa dengan menggerakkan hati orang-orang yang ada di sekitar kita.
Eh btw panjang juga ya saya nulis, hehee. Soalnya kalo urusan doa ini saya termasuk orang yang kepercayaannya garis keras. Dan di 1 syawal, sebelom berangkat Ied tadi saya ucapin sebuah doa atau keinginan..kecil sih, tapi bermakna buat saya sebagai sebuah pertanda. Dan malamnya terjawab, hehe.
Doa apa itu ? Itu rahasia saya sama Alloh sajaa.
Muachhhhh!! Happy Ied Mubarak kawan. Semoga kita bertemu Ramadan taun depan :)

Tidak ada komentar: