Sabtu, 24 Agustus 2013

Cerdas Cermat ala Tanah Abang

Cerdas Cermat ? Kapan coba kalian terakhir denger itu kata, pasti pas duduk di bangku sekolah kan, bukan di bangku kopaja apalagi bangku listrik.

Nah, begini ceritanya. Iseng-iseng, gue dan temen-temen sekampung bikin lomba cerdas cermat buat ngerayain 17 Agustusan. Konsep lombanya sama kaya lomba yang dulu kita liat di TPI versi Televisi Pendidikan Indonesia.

Sebelomnya kita pernah bikin lomba ini 4 taon lalu di tempat gue. Pesertanya masih banyak, secara dulu lebih banyak orang ketimbang bongkaran. Gak kaya sekarang.

Nah berhubung selama 4 taonan itu 17an selalu bareng sama bulan puasa, jadi segala lomba maupun perayaan pun vakum. Karena warga sibuk ibadah, idealnya, kenyataannya sih sibuk heboh lebaran.
Akhirnya, malam ini 24 Agustus kita bikin lagi. Pesertanya turun drastis ketimbang yang lalu, emang karena udah banyak gusuran juga sih. Maklum kita warga aseli yang masih bertahan di pusat Jakarta.
Bikinlah kita dengan peserta 4 tim, langsung final. Nah, pertanyaannya sih standar-standar aja. Tapi jawaban si bocah-bocah yang bikin ngakak.

Mulai dari cita-cita, kalo dulu ditanya cita-cita kan jawaban para bocah standar yak ; dokter, presiden, insinyur.

Bocah sekarang, beragam booo...ada sih yang standar macam pilot ato dokter. Tapi ada yang pilih jadi ; penyanyi, model (model loh!) sampe pelawak. *bisa dibilang ini efek acara tipi*

Ada yang unik nih, diantara mereka semua ada dua orang pengen jadi DESIGNER baju..*mungkin ini efek rumah yang terlalu deket sama Thamrin City* dan satu lagi DISEYNER *mungkin ini sama kaya designer maksudnya*

Lomba pun dimulai, kita bahas dari Grup A. Pertanyaan pertama lancar soal IPA. Pertanyaan kedua mulai keliatan gelagatnya, si bocah bukannya pencet bel dulu..malah nunjuk-nunjuk dulu sambil tereak jawabannya macam Jaja Miharja di kuis dangdut. Haha!! Anaknya masih SD, klo jawab nyolot. Pas masuk pertanyaan siapa nama Gubernur DKI sekarang, si bocah pun berdiri, nunjuk-nunjuk dulu, terus tereak."Joko Widodo". Ah! Siapa yang ga kenal Pak Jokowi.

Temennya yang SMP kalem jawab beberapa pertanyaan, yang satu lagi sibuk ngunyah makanan hahaha.
Beralih ke Grup B, doi kebagian pertanyaan orang populer juga. Yang saking bernafsunya salah sebut jadi "Barrack Odama eh Obama!".

Terus ke pertanyaan IPA, soalnya adalah apa sebutan hewan yang bereproduksi dengan cara melahirkan. Bukan bertelur. Lamaaaa banget mikirnya sampe akhirnya keliatan mantep tampangnya dan teriak. "Gajah!". Huahahahah! Emang sih gajah melahirkan, tapi maksudnya bukan itu. Maksudnya adalah vivipar.

Terus ke soal, siapa pencipta lagu Indonesia Raya. Dia ragu, tapi tetep coba jawab."Hajiii...Hajiiii. Haji Muntahar!" Meledaklah tawa orang sekampung, dan komentar candaan berdatangan. "Kebanyakan nonton tukang bubur naek haji nih!" Begitu.

Di Grup C, ada pertanyaan soal kera putih yang menolong Rama dalam lakon Ramayana. Dengan pede dia mengambil mic dan menjawab. "KERA SAKTIIII!!" yang ini bener-bener dahsyat, soalnya si temen pat kai disebut-sebut.

Komentar pun berdatangan. "Yaaa kan emang sama-sama monyet si Sun Go Kong ama Hanoman. Kita ga pernah tau, sapa tao Go Kong ama Hanoman ternyata temen pesbuk."

Begitu pokoknya deh, dan pertanyaan-pertanyaan lain yang jawabannya juga unik apalagi dengan ekspresi mereka.

Kelar lomba, yang tua tua ga mao ngalah dan pengen eksis juga. Akhirnya dibikinlah lomba dengan pertanyaan yang ngaco..dan makin ngaco jawabannya.

Gue sih nikmatin ajah waktu-waktu begini, eksis di kampung selagi masih bisa. Dua tiga taon lagi belom tentu ini kampung masih ada, bisa aja abis blas. Mengingat letaknya yang bener-bener di pusat kota. Belom tentu 5 atau 10 taon lagi kita bakal ketemu lingkungan yang sama. Lingkungan dimana berbaur jadi esensi penting dalam eksistensi sebagai mahkluk sosial, ga sekedar berinteraksi via jejaring sosial aja.

Dinikmatin aja, sebelom nantinya kita jadi warga ibukota yang sangat individualis seperti warga-warga ibukota di negara maju lainnya, yang kepedulian sosialnya terus terkikis.
Mungkin udah jarang anak muda yang berbaur sama lingkungan rumah mereka, ato bahkan ga kenal sama tetangga mereka sendiri. Ato bahkan salaman sama orang-orang di mesjid dan saling memafkan menjadi hal asing bagi mereka. Nikmatin aja proses pergunjingan yang ada dengan batasan-batasan tertentu, yang penting kita masih bisa ketawa sama-sama.
Sekian

Xoxo

Tidak ada komentar: