Sabtu, 11 Juni 2016

Review Conjuring 2 : Mistis Yang Kelebihan Adegan Romantis


PS :  Spoiler ABIS, jangan baca sebelum menonton!!! (Tapi kalo penasaran banget, baca separoh aja)

Satu pekan lalu, gue dengan beberapa kawan sok-sokan nonton Ninja Turtle 2 bioskop dengan ambil studio yang bisa pake kasur. Berempat, dapatlah kita dua kasur besar untuk nonton.

Sebelum film dimulai, ada teaser film Conjuring 2. Baru teasernya aja, kami yang tadinya menyebar di dua kasur….merapat ke satu kasur!! Bayangin, padahal bobot kita dipastikan semuanya lebih dari separuh kuintal…saking traumanya sama film Conjuring pertama, liat teasernya aja kita udah ketakutan.

Jujur, sejak nonton Conjuring pertama..gue udah gak berani lagi maen petak umpet saking parnonya (dan saking udah tuanya). Masih ngeri aja gitu, pas lagi jaga…tau-tau ada yang nepok, tapi pas dicari ternyata gak ada orang…Jrit!! Kalian pasti inget adegan ini deh!

Gara-gara adegan petak umpet dengan tepokan misterius gitu, gue untuk bedain kalo yang nepok itu orang atau setan selalu melakukan verifikasi. Kalo bener-bener dia orang/manusia, gue minta dia untuk tepok pramuka. Karena pramuka sejati selalu suci dalam pikiran, perkataan, dan perbuatan..seperti tertuang dalam dasadarma. (APA DAH!)

Pekan ini, Conjuring 2 akhirnya tayang di layar bioskop nusantara. Kali ini gue menonton dengan geng nonton film horor yang menamakan diri sebagai horror chics…isinya perempuan-perempuan yang semula gue kira pada berani nonton film horor.

Geng Horror Chics yang ngumpul nonton bareng berharap ketemu lawan jenis...tapi malah banyakan ketemu yang lawan kodrat....Ciyan 


Kita ambil jam tayang yang dekati tengah malam dan layar lebih besar dengan efek suara lebih dahsyat. Bukan karena kepengen, tapi emang keabisan tiket yang biasa aje…dapetnye itu.

Pilih bangku paling atas dan pojok, begitu liat ke belakang…kita nyesel. Jrit !di belakang kita ada ruang sedikit dan kosong, begitu lampu mati…bikin kita berkhayal..khawatir ada yang ikut nimbrung mojok di belakang kita. Akibatnya, sepanjang film kita gak mao nengok ke belakang. Dan beruntung letak layar selalu di depan (YA IYALAH!).

Lampu padam, layar terkembang….TSAH!

Adegan dibuka dengan aksi Ed dan Lorraine menangani kasus Amityville yang legend itu. Lorraine dan suaminya berada di sebuah ruang makan dengan beberapa orang untuk memulai satu ritual, memecahkan dan mencari sebab segala kehororan di rumah berhantu itu.




Lorraine meminta semua memejamkan mata, jendela ditutup oleh asistennya, lalu ia bermeditasi. Mengeluarkan semacam rohnya dari tubuh, lalu berkeliling di rumah yang menjadi legenda karena peristiwa pembunuhan satu keluarga.

Tanpa basa-basi, lima menit pembukaan langsung diisi dengan adegan yang membuat jantung berdegup kencang. James Wan, sampai sini, berhasil membuat penonton ketakutan.

Saat Lorraine mulai melihat penampakan-penampakan, dan saat musik latar belakang mulai macem-macem…saat itu pula gue menggandakan peran jilbab gue sebagai cadar. Bedanya, cadar gue ini naek ke atas sampe nutup jidad…(buat nutupin takut).

Alhamdulillah, kali ini gue gak sendiri. Sebelah gue ada juga Mbak Wida yang sama-sama mencoba menjadikan jilbab sebagai cadar (sampe ke jidad).

JRENG!!!! Sampe nongollah muka pucet berkerudung di layar dengan bibir hitam…sumpah gue kaget, karena gue pikir : Kenapa bisa gue liat bayangan muka gue sendiri!!!

CONJURING 2 image cr to : google 

Untung gue sadar di layar itu si setan berkerudung badannya lebih ramping, jadi gak mirip-mirip amat ama gue. Alhamdulillah.

Setan berkerudung, yang tepatnya berpenampakan biarawati ini ternyata kunci, yang misterinya akan terbuka di akhir nanti.

Adegan berganti ke sebuah rumah di Enfield, Inggris. Rumah tua nan bobrok, diisi oleh seorang janda dan empat orang anaknya.

Seorang anak gadis di rumah itu, bernama Janet, kebetulan bergaul dengan anak yang kurang baik kelakuannya. Bukan anak pramuka lah (yang selalu suci dalam pikiran , perkataan, dan perbuatan..seperti gue tulis di atas tadi). Nah, si temennya ini ngajarin doi ngerokok dan maen jelangkung, sampe jelangkungnya di bawa ke rumah si Janet.

Di sini masalah bermula… (coba si Janet bertemen ama anak pramuka, kagak jadi ini film horor!)
Janet mulai maen jelangkung di rumah – eh tapi sorry, gue gak tahu Bahasa Inggris Jelangkung apaan- memanggil roh dan memancing evil spirit di rumah tua itu. Di sini, adegan-adegan yang mengurangi umur kita sepuluh tahun tiap lima menit nongol.

Intinya gue baru berani buka mata kalo layar menunjukkan adegannya udah pagi atau siang hari. Eh terus si sutradara di Conjuring 2 ini tetep iseng dong nongolin setan siang-siang bolong. Walhasil, gue baru berani buka mata …kalo ga ada tanda-tanda adegan setan bakal nongol. Dan ternyata, yang gue lihat sepanjang film menjadi drama!!

Conjuring 2 , harus diakui masih tetep horor dengan segala teknik suara, pengambilan gambar, dan gangguan setan yang bikin penasaran. Tapi bedanya sama Conjuring 1, di Conjuring 2 ini setannya udah ngasih penampakan di tengah-tengah, jadi agak kurang seru… (meskipun gue gak berani juga lihatnya).

Nah, lepas dari adegan setan-setanan, adegan drama dan cinta-cintaan di Conjuring 2 ini terlalu banyak. Maksud gue, hey..gue nonton Conjuring demi ngerasain horornya setan…bukannya horornya hidup tanpa pasangan T.T…

Banyak banget adegan clich√© yang ga perlu, misal saat Ed…yang tiba-tiba memparodikan Elvis di hadapan anak-anak keluarga di Enfield dengan menyenandungkan lagu “Can’t help falling in love with You”…..Men…lo menghibur bocah ya hibur aje…kagak usah dibumbuin pake lirik2 ke arah bini yang lagi nyender ke tembok sambil mesem-mesem…kan penonton (baca :GUE) jadi mupeng!

Di film ini juga diceritain gimana Ed dan Lorraine saling jatuh hati, dengan menyimak curhat mereka ke si Janet, bocah yang ceritanya jadi sasaran setan di film. Lorraine lah pake segala waktu kecil bisa lihat malaikat tapi gak ada yang percaya, sekalinya ada yang percaya butuh waktu lama untuk ketemu…dan sekalinya ketemu “Gue kawin ama doi.”

Ed juga, cerita ke si Janet bahwa waktu kecil di kolong kasurnya selalu ada yang gangguin dia. Tapi gak ada yang percaya soal pengalaman mistisnya, sekalinya ketemu ada yang percaya itu butuh waktu lama. Dan begitu ketemu.. “Gue kawin ama doi.”

Mennnnnnn!!!  Apa kudu gue ngerasain pengalaman horor bertaon-taon dulu baru bisa ketemu jodoh yang sayangnya ampe kita lintas alam begitu kaya si Ed ama Lorraine.

Malesnya lagi di film ini, si Lorraine sempet mau mundur dari dunia usir setan karena dapat penglihatan kalo dia masih ngeyel kerja begitu, lakinya bakal mati. Intinya bikin Lorraine bimbang, bantu orang usir setan atau kehilangan lakinya… Tapi Ed membujuk bahwa kekuatan mereka dibutuhkan orang-orang, dan ia yakin istrinya cukup kuat untuk menghindari kejadian itu, terbunuhnya Edward dalam pekerjaan.

Sampailah di puncak adegan, ketika si Ed mau nyelamatin Jane yang mao loncat bunuh diri, lalu Lorraine berusaha nyelamatin mereka berdua tapi dihalang oleh iblis berseragam biarawati….yang baru bisa ia kalahkan kalo dia tahu namanya! BENERAN INI…Cuma harus tahu nama doang bisa ngusir setannya, kan jadi kayak maen kuis nih film..sompret!!

Udah gitu, sebenernya si Lorraine ini udah dikasih petunjuk lewat mimpi2nya soal siapa nama si iblis itu…dan dia baru inget di akhir, bahwa nama iblisnya adalah Valak! Lalu dia menyebut Valak dalam doa pengusiran…dan si setan mabur.

Setelah si setan mabur, Ed pun senyum, dan bahagia bisa membuktikan bahwa kekuatan cinta mereka bisa mengalahkan iblis sekalipun. Even devil can’t beat their love..ish.

Jujur gue sebel banget ama endingnya, kamsud gue, bokkk ini kan lawan devil ya, di Conjuring satu yang lawan evil spirit aja ngusir setannya heboh..ampe bakar-bakaran, melayang-layang, jambak-jambakan…masa ini sebut nama doang.

Kan bisa dibikin lebih fenomenal, misal dibikin dengan gaya kuis yang sempat tenar di Indonesia dulu :

Devil : 5 huruf, ada V..L.K
Lorraine : emmm..KALAV ?
Devil : BUKAN…BUKAN!!!
Lorraine : VALKA ??
Devil : Dikit lagi…dikit lagi…
Lorraine : Namanya mirip takjil ??
Devil : BISA JADI…BISA JADIIIIIII!
Lorraine : KOLAK…BIJI..SALAK ??
Devil : DIKIT LAGI!!! UDEH MIRIP!!
Lorraine : VALAK!!!!!
Devil : IYAKKKKKKK

Ya setidaknya kan kalo dibikin kuis gini mayan heboh…ketimbang nyebut nama aja lalu setan mengalah. Ed dan Lorraine pun kembali berpelukan…..drama abis.


1 komentar:

Saftaenda HNc mengatakan...

Tulisannya serua semua gilaaa :v ampe ketawa2 sendiri baca tulisannya hadaaaah :v

trus berkarya mbak, dan terus bikin saya terhibur wkwkwk