Minggu, 15 Mei 2016

Jalan dan Jajan di Daebak Fan Cafe - Depok

Hah ? Depok ? Gak salah ? Jauh amat sampai maen ke Depok
Itu komen pertama kawan-kawan begitu tahu kalo saya sampe bela-belain ke Depok buat icip restoran (atau café?) ini.

Komen kedua mereka adalah : Ada apaan sih di sana ? Sampe lo jauh-jauh ke sana, pasti ada apa-apanya.

Yup!! Pasti ada apa-apanya..hehe

Sebenernya, saya udah lama banget denger soal restoran ini. Bahkan restoran ini kalo kalian gugling masuk dalam resto yang wajib dikunjungin kalo berada di area Depok. Sebagai anak gahul masa kinih, jelaslah saya masukin ini dalam daftar resto yang kapan-kapan kudu disambangin. Kapan-kapan tapi, soalnya waktu itu belom termotivasi banget

Sampe akhirnya…demam DOTS mewabah (maap yak masih nyangkut ke drama ini lagih :D ) dan restoran ini ikut-ikutan dengan memajang si doi :

Duh Mas, mao ambil hatiku yang jatuh karena memandangmu ya ???


Mulanya, saya tahu ada foto ini dari Ka Puti yang majang di Path…terus saya tanya, terus dia jawab. Kayak maen kuis gitu kitah. Hahahah

Berujung saya akhirnya gugling ada apa aja sih di restoran itu, terus nemu mereka punya menu Daehan Minguk Manse …Ya ampunnnn anak-anakkuuuuuuuuu (ngaku2). Makin gak tahan lah ya gue ke sana. Dan akhirnya memutuskan di long weekend kemaren untuk mampir ke Depok dan icip-icip di Daebak Fan Café.

Berhubung long weekend gak kemana-mana, ya kerjaan saya Cuma bolak-balik tempat makan buat icip-icip. Nah, kali ini saya melibatkan Ayu dan Sutji untuk nemenin. Kebetulan si Sutji rumahnya di Depok, dia bilang abis ngegym bisa mampir ke sana. Tadinya dia keberatan gitu buat nemenin, tapi saya iming-iming kalo saya punya gosip dahsyat…Sutji langsung oke buat ketemuan , haha! -> Gosip bisa mempererat silaturahmi.

Sutci bersedia janjian jam 1 siang di restoran, dan saya baru datang jam setengah 4 sore. HUAHAHAHHAHAHA!! (untung Sutci maha sabar temenan sama sayah). Berhubung datang lebih awal, Sutci pun cari tempat terlebih dulu dan pesen minum sampai kembung.

Jam 3 , Sutji mulai was-was, “Woi, lo di mane ? Gue udah disinisin sama dedek-dedek labil nih. Kesannya gue serakah tempat, duduk sendiri tapi kursi banyak.”

Sementara posisi saya dan Ayu lagi di terminal Depok yang gak tahu gimana ceritanya…angkot kita terjepit di antara bus dan angkot yang mangkal. Bagaimana cara angkot yang kita naikin bisa keluar terminal ? Itu sebuah keajaiban yang hanya terjadi di Depok.



Setelah lintas kota, naek kereta, nyambung angkot..tibalah kita di Daebak Fan Café. Kita cukup takjub juga pas bilang ke abang-abang angkotnya minta diturunin di situ si Abang ternyata paham. Mungkin si Abang penggemar girlband Kpop..jadi gahul jugah.

Setibanya, kita langsung ke lantai dua tempat Sutji menunggu (dengan wajah mulai rada bete). Di sana kita disambut dengan sapaan khas Korea oleh para pegawainya, “Anneyong haseyo..” kata mereka. Dan kalo kamu gak tahu harus gimana balas sapaannya , cukup dengan senyum saja. Karena memang tidak wajib untuk menjawab salam dan tidak berbuah pahala juga.

Naik ke lantai dua, ada dua ruangan di mana masing-masing dinding ruangan dipenuhi oleh foto-foto idola. Ada juga tivi yang menayangkan acara-acara Korea, waktu kita ke sana lagi puter Running Man…. (Alhamdulillah bukan Uttaran).

Suasana di Daebak Fan Cafe...yang sekilas kayak "Suasana di Kota Santri"


Pas banget yang kepoto si Kwang Soo :D 

Karena udah niat  mau review restoran ini, dari rumah pun saya udah tenteng kamera mirrorless ketjeh sayah… Nih si Sony

YANG GOBLOKNYA LUPA SAYA CHARGER PAS MAO JALAN !!!


Jadilah sampe sana, low bat dan Cuma dapat beberapa foto aja hiks T.T

Kami pesen banyak (banget) makanan. Mulai dari Jajangmyeon, Ramyun, Soup Dumpling , Steamed Dumpling (2 porsi), Tokkbokki, Kimchi, dan beberapa minuman.

Penasaran banget sama Mandu atau dumplingnya (yang promonya pake gambar Song Triplets).

MANDUNYA GAK TAHANNN!!! IMUT BANGET SIH TRIPLETS INI


Terutama yang steamed, soalnya rada susah nemu yang steam. Biasanya kalo gak dibakar ya digoreng.

Sebenarnya, rasa mandunya enak..tapi yang steam kulitnya kurang tebal jadi gampang berarakan gitu (kaya nasib keuangan tengah bulan).

Penampakan Jajangmyeon (yang ternyata rasanya aneh buat sayah)

Penampakan Mandu Manse

Penampakan Soup Mandu Daehan (Enak banget nih!)

Kelar makan, kita pun langsung ke tujuan utama…foto ama (papan) Joongki! Tapi berhubung gak ada sepatu boot dan sepatu tali, plus…abis makan agak susah jongkok karena kekenyangan. Saya berimprovisasi!!!

Pose yang semestinya begini



Kita coba sesuaikan dengan budaya Indonesia, sehingga hasilnya jadi tampak seperti ..Sungkeman.

Minta Restu Sebelum Perang!

Kata Temen Gue ini kayak foto Sinetron Hidayah “Ibuku Ladang Pahalaku”.

Lalu, saya pajanglah foto ini di instagram…emang dasar ya pesona Joongki ini dahsyat bener!! Dalam sekejap langsung dapat 78 likes (Ya belom banyak sih, maklum bukan seleb instagram). Tapi yang bikin saya terpukau adalah, foto ini mendapat likes lebih banyak ketimbang foto saya sama Yuki Furukawa…(yang padahal itu foto asli saya sama artisnya langsung!! Nah ini Joongki Cuma papan!).

Tapi gak apa-apalah, sebagai penggemar lawas…saya ikut bahagia kalo Joongki makin terkenal (Bang, seret aku biar naek daon juga, Bang!!)

Demikian review (yang lebih banyak ceritanya). Kalo penggemar Korea dan Kpop2an kayaknya sesekali kudu datang ke restoran ini deh, biar sah dan terlegitimisasi sebagai penggemar. #tsahhh

Daebak Fan Cafe
How to get there :
Kalo dari Jakarta naek kereta aja turun di Stasiun, jangan di halte!
Stasiun Depok Baru
Terus naek angkot 112 turun depannya.

Harga : IDR 20k- 50k

Tidak ada komentar: