Sabtu, 01 Desember 2018

Review: Staycation di Novus Giri Puncak, Serasa di Bali!

Novus Giri Puncak, model dadakan; Ira Wardany




Dulu nih, sewaktu gue masih muda-singset-dan banyak gaya, gue selalu heran sama orang-orang Jakarta yang hobi banget ke Puncak, Bogor, saban akhir pekan. 

Laporan radio selalu sebut macet, jalur buka tutup. Bahkan kalau ada outing kantor ke Puncak, ku selalu pura pura ga enak badan. Itu karena, menurut gue di Puncak orang-orang cuma mau dapat cuaca yang beda sama Jakarta, dingin, pemandangan, sama di villa. 

Udah gitu aja. Dan memang cuma di Puncak waktu itu cuma ada; villa, villa, villa, wisma kementerian/pemerentah, villa, villa, kebon teh, villa, wisma, gitu doang.

Apa coba yang menarik? Pikir gue saat itu. 

Tapi nih, seiring bertambahnya usia-berat badan-dan kekayaan (yang tak seberapa), akhirnya gue paham kenapa orang Jakarta pada berbondong bondong ke Puncak pada akhir pekan. 

Memang segala sesuatu yang kita tidak pahami, tidak serta merta bisa dijawab. Kadang butuh waktu lama sampai kita mendapat jawabnya sendiri.
 (TSAH! Gilak filosofis abis Mbak Goes!)

Nah, seiring bertambah-tambahnya hal yang disebut tadi, dalam hidup kaum urban selalu ada yang berkurang, yakni waktu. 

Kadang, kita tertelan dengan segala kesibukan pekerjaan dan ingin melarikan diri dengan liburan (yang panjang), tapi waktu untuk liburnya susah ditemukan. Sehingga cuma bisa liburan singkat barang 2-3 hari. 

Untuk liburan singkat itu, gak mungkin juga ke luar pulau atau luar negeri karena Senin kita kembali bekerja, dan harga serta tekanan darah juga naik!

Kita butuh liburan singkat untuk refreshing aja, dan Bogor-Bandung akhirnya jadi pilihan warga Jakarta. Now I Know. 

Kedua, keinginan untuk melarikan diri dari Jakarta meski sebentar itu gak bisa dihindari, terutama buat yang tiap hari lihat kemacetan, padatnya orang dan gedung-gedung. Ugh!

Kami butuh mencari ketenangan lahir dan batin, untuk seimbangkan yin dan yang. 

Kami ingin Zen seperti tante Sophia Latjuba!


Apalagi sebagai jurnalis di tahun politik ya, udah lah. Nulis bener tetep disalahin kedua kubu, berita kaga ada yang positif, gemes sama pemerentah, kesel juga sama oposisi. Belum kalo baca komen netizen, ya Alloh rasanya ingin jadi jimbot (gimbot) jaman dulu yang bisa ngomong. 

Lalu ku ingin ngomong  “Begok lu, begok lu, begok lu” ke semua orang yang hobi mencet asal-asalan sebelum posting komen. 

Di tengahhhh segala keruwetan dan stress hidup itu, pengennya sih yah ke Bali yang aman-damai-jauh, tapi kesibukan kadang tak mengizinkan. 

Sampe akhirnya, gue coba cari aja itu di Instagram dan aplikasi travel, serta google soal tempat-tempat staycation di Bogor yang direkomendasikan. Sampe gak tahu gimana, ketemulah Novus Giri Hotel ini. 

Begitu lihat gambar-gambar hotelnya, mupeng. Kok kayaknya zen banget ya, asri, dan kaya Bali! Gue paling tergiur pas lihat kamar yang ada private hot pool-nya. Duileeee.. mao..mao…mao (tapi mihil).

Dari lihat-lihat dan mupeng itu, gw tawarin lah ke beberapa kawan dekat yang sama sibuknya. 

Kami sempet bolak-balik liat situs travel juga, ternyata di Bogor atau Puncak itu diam-diam udah banyak hotel yang nawarin ‘kedamaian’ a la Bali. Latar pemandangan yang indah atau infinity pool. 

Tapi hati kami memutuskan, kayaknya Novus Giri menggoda deh apalagi yang pakai private pool itu. Hati kami mauu itu, tapi dompet kami tak mampu. 

Ujungnya kami pilih kamar superior garden aja,  yang cuma lihat kebon. Dan tahu kami pesan hotel ini bulan apa? SEPTEMBER! 

Yes Indeed, we’re too busy sampe sampe liburan ke Puncak aja kudu disiapin dua bulan sebelomnya. 

Kami pesan untuk 3 hari 2 malam, jadi dari Jumat ke Minggu. Dan akhirnya, pekan lalu, tibalah waktu yang kami nantikan. LIBURAN!

Kami sengaja pilih Jumat untuk hindari kemacetan, tapi kami salah. 

Kami belajar macet bukan hal yang bisa dihindari, macet itu adalah pasti seperti kita menghadapi kematian. Yang jadi masalahnya adalah apakah kita punya bekal dan persiapan yang cukup untuk hadapi kemacetan. 
(Filosofis Mbak Goes nomor dua di tulisan ini).


Perjalanan ke Hotel 
Kami turun di Stasiun Bogor, dari stasiun menuju lokasi hotel makan waktu 3-3,5 jam karena macet. Ditambah kami makan siang dulu setengah jam lebih, jadi perjalanan sekitar 4 jam lebih. 

Kalau tidak macet dan tidak setop setop mungkin bisa 2 jam. 

Dari Bogor kami naik kendaraan pribadi, mao sewa onlen kuatir besok pulangnya. Jadi gue minta antar-jemput sama om dan tante gue, manjah hahaha. 

Kenapa? Karena kalo gue yang bawa mobil sendiri bisanya cuma lurus doang, kalo belok gue deg-degan. Coba kalo hidup gue kaya gue bawa mobil, ambil jalan yang lurus-lurus aja a la sidrotol mustaqim.

Kami booking Novus Giri  dengan Traveloka dan pilih opsi bayar di lokasi. Sempet deg-degan juga, sebenarnya waktu check-in kan jam 2, tapi jam setengah 4 kami masih nongkrong cari makan, dan dari pihak hotel juga ga ada reminder email atau gimana. 

Gimana nanti kalo sampe sana kami ditolak dan tidak diakui?

Alhamdulillah ternyata traveloka dan Novus Giri amanah, meski tak ada uang pengikat, bookingan-kami tetap dijaga. 


Model: Ira dan Ferial


Sampai sana udah petang, jam 17.30-an. Wah, suasananya udah beda bangett. Dari masuk lobi aja udah asriiiiii banget. Welcome drinknya adalah bandrek. 

Suasana lobinya kece, cuacanya adem jadi kamar hotelnya gak pake AC. Bentuk hotelnya juga bukan gedung-gedung bertingkat gimana gitu jadi gak akan mengingatkan kita ama gedung-gedung bikin sumpek itu.

Lobi Hotel (Ini tiap gue jepret foto si Ferial melintas mulu emang!)


Hotelnya terdiri kaya rumah-rumah (bangunan sih) dua lantai yang terbagi dalam beberapa komplek blok. Nama kompleknya itu Rembulan, Ayang, Kawang, apalagi lah itu. 

Waktu kami nanya-nanya ke resepsionis, mbaknya bilang kalo Novus Giri ini udah lama udah 25 tahun, tapi dulu namanya bukan ini. Jadi setelah ganti nama, dan ada Instagram, barulah hotel ini diburu dan jadi tren. 

(Ini gue jadi mikir, apa perlu gue ganti nama biar laris manis juga)

Masuk ke kamar, selain gak ada AC, ubinnya juga beda, bukan keramik atau gimana tapi tegel gitu (gue gak tahu istilahnya).

Mon maap ini kamar kami berarakan


Kamar mandinya ada bathtub-nya (Jadi gue udah sengaja beli bathbomb buat lama-lama di bath tub wkwkwkw).

Restorannya 24 jam, menghadap gunung. Huhhuhu, jadi kalo you sarapan, yang lo liat adalah gunung yang hijau. Kalo u makan malam, yah gelap, gak keliatan apa-apa. Entah kenapa di setiap sudut hotel ini kayanya instragamable aja gitu. 

Aku dan kawan-kawan bermuka tebal di restoran nan instagramable Novus Giri 


Di sini juga ada rabbit village, yang isinya kelinci kelinci gemuk, lucu, menggemassssskannn! 



Gue saranin kalo mao ke rabbit village ini pagi-pagi sebelom penghuni-penghuni bocah pada bangun dan lau bersaing ama bocah2. 



Gue ama Mba Ira ke sini jam 7 pagi, sekalian mau olahraga jadi poto poto ama kelinci dulu. 

gemassssssss


Di hotel ini emang gak ada gymnya, tapi kalian bisa bawa yoga mat terus yoga di teras kamar. Atau pagi-pagi lari di sekitaran hotel, ada lapangan bola kecil di situ.

Suasana ruang kumpul di komplek kamar hotel, bukan suasana di kota santri


Karena di puncak, jadi kontur hotel ini naik turun. Kebetulan kamar gue dan kawan-kawan di bawah, restoran agak ke atas. Jadi tiap mao makan di restoran, kami nanjak kek mo mampus. Huhuhu capek. 

Menanjak ke restoran ini sama susah payahnya kaya kamu mao menanjak status sosial. Abis makan terus turun, bisa lapar lagi. 

Tapi gak apa-apa, hotel ini kayanya memang tujuannya selain buat jiwa tenang juga ingin membuat tubuh para penghuninya sehat. 

Kolam renangnya ada juga, kami udah bawa baju renang tapi ndak sempat berenang karena itu…susah menemukan waktu yang pas. Padahal di samping kolam renang itu ada Jacuzzi air hangatnya. Huhuhu. 

Ini bukan kolam renang ya, ini deket lobi. Gak sempet poto kolam. 


Selama gue di sini, gue sih puas-puas aja ya. Ademnya pas, gak terlalu dingin tapi gak gerah juga. 

Temen gue ada yang complain soal wifi, memang agak payah. Tapi selama tujuannya dekat dengan alam tenang saja, apalagi kalau dekat dengan alam dan jauh dari pacar yang obsesif kompulsif. Ini bisa jadi penyelamat. 

Dari sisi makanan, sarapannya cukup okeh (secara kalo sarapan gue gak pernah mau rugi, sampe berkali-kali). Untuk menu restorannya, waktu itu gue coba nasi goreng kampung, enak. 

Gitu aja kali ya review kali ini, sampai jumpa di postingan berikutnya! (sok tenar!).

2 komentar:

Endah April mengatakan...

Aku selalu ngakak kalau baca tulisan mbak goes

Gustidha Budiartie mengatakan...

Hai @endah April, hehehe terima kasih sudah jadi pembaca setia :D