Jumat, 19 Januari 2018

Tiket Konser Celine Dion dan Pertemanan Menengah Ngehe

Layar monitor yang gue pandang masih datar-datar aja, sampai sekitar jam 2 siang ada seorang sohib tiba-tiba bertanya via whatsapp.

“Gus,” tulisnya
“Y,” jawab gw malas
“Gw mao beli tiket Cilen Dion, lo ada linknya gak?”

Sungguh, hampir gue banting ini laptop (kalo gak inget ini barang pinjaman kantor dan gue gak sanggup kalo disuruh ganti) sewaktu membaca pertanyaannya.

Ada dua hal yang membuat gw emosi dengan WA sohib gw itu.

1.     Iya tahu gw jurnalis, tapi kadang tuntutan jadi jurnalis itu berat kayak harus tahu segalanya. Kadang ada yang nanya kontak, seakan-akan gw Yellow Pages. Ada yang nanya arah, seakan-akan gw Waze. Nah, ini…nanya tiket, seakan-akan gue calo konser.
2.     TYPO-nyah!!!! CILEN DION APAAN? CELINE WOY CELINE!!! Cilen…Cilen…lo pikir Ayam…AYAM CILEN.

Ayam Cilen Mati Suri (pic courtesy google)


Cilen  Celine Dion ini ibarat jemuran celana dalam yang lupa diangkat sampai dua hari, hangat dan kering. Hangat karena lagi jadi pembicaraan soal konsernya ke Indonesia Juli nanti, kering sesuai dengan kondisi kantong gw yang tak sanggup membeli tiketnya.

Siapa coba yang gak kenal diva satu ini? Dari jaman aing SMP suaranya sudah menggema dan membahana, apalagi paska tayangnya film Titanic, yang bikin My Heart Will Go On bercokol di posisi terwahid tangga lagu Asia.

Sebenarnya gw gak ngefans-ngefans amat, tapi hampir tahu semua lah lagunya yang hits dan jadi langganan playlist karaoke. Terutama yang “All by My Self”… ehem.

Waktu ada pengumuman Celine Dion mau konser, wah rasanya tuh seneng banget. Tapi begitu promotor umumin harga tiketnya yang aku rasakan itu..



Bayangkan, harga tiket dijual dari kisaran Rp 1,5 juta – Rp 12,5 juta. Harus jual bagian tubuh yang mana lagi buat beli tiketnya? Dengan usia segini dan berat badan segini, rasanya tak ada organ tubuhku yang layak donor dan dijual. Kecuali satu, kepala tempat bernaungnya akal-ku yang masih sehat.

Sampai si promotor kasih pengumuman kedua, bahwa harga tiket termahal adalah 25 juta. Yang semula gw masih punya akal yang sehat untuk dijual, kini habis sudah akal sehatku!



Gak cuma di situ, sewaktu kawan reporter gw bilang tak ada fasilitas apapun bagi penonton tiket Rp 25 juta, kecuali dapat duduk di kursi paling depan buat nonton Celine Dion, pengen rasanya gw lompat ke jurang. Jurang kemiskinan.

Gw pun menceritakan fasilitas duduk paling depan ini ke temen gw, dan respon dia sungguh di luar dugaan.

“Ya Alloh, ketemu Celine Dion di depan aja bayar Rp 25 juta. Ketemu Tuhan aja kalo mao dapat shaf di depan cuma modal wudhu ama datang abis adzan. Gak beres dunia.” Ujar temen gw yang imannya perlu dipertanyakan, tapi kefakirannya tak perlu diragukan.



Dengan segala bahasan itu, tibalah gw pada kesimpulan cuma orang gila yang pesen tiket Rp 25 juta buat nonton Celine Dion.

Sebelum akhirnya, WA dari temen gw datang dan begini bunyinya..

CILEN DION 

Okay, orang gila itu adalah temen gw sendiri. Gw harus paham bahwa bukan dia yang gilak, gue aja yang mizkin!

Berhubung gw gak mao menderita sendirian, gw sebar lah ke grup WA yang isinya barisan pengghibah. Dan respon mereka adalah…



FIX, TIKET CILEN DION BIKIN KAMU NAIK KASTA DI KANCAH PERTEMANAN

Dulu waktu sekolah, kalo dalam lingkaran pertemanan biasanya kita pamer siapa orang tua kita. “Bapak aku dong dokter,” “Ihh apaan, ibu aku dong ABRI,” “Ah, cupu. Papa aku dong bisa cover dance SNSD,” “Ihhhh…Mama aku pernah jadi saksi nikah Nazar dan Musdalipah.”

Sekarang mah gak jaman…sekarang itu jamannya pamer temen.
“Temen gue dong selebgram!” “Temen gue tuh bazzernya si menteri,” “Ohhh yang jadi Make Up Artistnya Eli Sugigi mah temen gue.”

Hih!!! Temen-temen kelen gak ada apa-apanya kalo tiba-tiba gw nongol terus bilang. “Maaf ya, temen gue dong beli tiket Rp 25 juta CILEN DION.”






MINGGIR LOE SEMUA.

Gak ada yang bisa kalahin level pamer punya temen yang mampu beli tiket VVIP Cilen Dion, kecuali lo punya temen yang ngaku pernah poto bareng sama Zarima si Ratu Ekstasi (kayak temen SMP gw dulu, ini gw akuin keren emang sampe bisa poto sama Zarima).

Sudahlah teman gw ini mo beli tiket mahal, masih pulak lah dicela-cela di grup WA oleh wan kawan yang tak sanggup beli dan harap gratisan. Untung dia sabar…dan lebar…dan tajir…jadi memaklumi segala kekurangan kawan-kawannya. Baik itu kurang kaya, kurang ajar, dan kurang sering ibadah sehingga hatinya dipenuhi iri dan dengki selalu. TSAH!

Usai kita bahas kesuksesan seorang kawan yang sudah gapai puncak hidup. Tiba-tiba seorang kawan yang sebenarnya sudah sukses tapi entah kenapa selalu hitungan, gantian me-whatsapp.

Ngakunya sih seorang bapak dan eksekutif muda, tapi liburan masih cari tiket promo dan mengeluh fasilitas pesawat murah. Gw yang pada dasarnya jadi sombong ketika tahu punya kawan yang beli tiket Cilen Dion. Langsung menjawab curhatnya. Kemudian terjadilah percakapan ini..




Gara-gara ini gw jadi bayangin bahwa Cilen Dion bisa jadi perusak rumah tangga.
Sungguh kita semua tak sanggup, Cilen Dion menampar kami, kami cuma menang gaya tapi gak kaya-kaya.

Ps: 
      Kisah ini nyata, tapi temen gw gak beneran beli…dia disuruh beli tiket harga segitu ama bos-nya, tapi biasa…kita pelintir biar asik



Tidak ada komentar: