Sabtu, 22 Agustus 2015

Menonton Gala Balet


All Indonesian Ballet Gala Performers


Dari judul postingan di atas pasti bakal banyak yang komen…
”Dih orang kaya elu sok pencitraan bener nonton balet segala.” Atau “Gaya bener lu nonton balet segala, biasanya juga nonton kebakaran ama dangdut saweran.”

Dih…itu tuh ciri-ciri orang yang sok kenal dan sok deket tapi sebenernya gak tahu orang yang dia ledekin itu kaya apa. Yang kaya gitu mah ga usah diladenin, terus aja pajang foto-foto dan pamer di medsos, biar doi makin panas dan sirik hahaha.

Sayah sendiri sebenernya suka balet udah lama, sejak kecil tepatnya. Kenal dunia balet dari komik pastinya, komik macam Mary Chan, Happy Mary Chan, Papillon, sebut deh semua judul komik Jepang generasi 90-an yang temanya banyak banget soal balet. Waktu baca komik-komik itu saya selalu penasaran, itu gimana caranya bikin roknya bisa ngembang gitu ??

Cerita-cerita perjuangan para ballerina di komik yang ditambah bumbu cinta pastinya membuat saya penasaran, seperti apa sih melihat orang nari balet. Sampe akhirnya begitu internet mudah diakses dan mampu beli laptop sendiri, ada saatnya setiap minggu saya selalu browsing video tari-tari balet.
Tarian balet yang paling saya suka adalah Swan Lake dan performa penari-penari asal Rusia itu yang paling indah buat dilihat. Saya sampe donlod beberapa versinya , untuk iseng-iseng kalo mao nonton lagi. Soalnya lumayan book, sekali perform kan doi bisa dua jam..abis kuota kalo browsing terus.

Nah, salah satu impian hidup saya terkait balet ini adalah bisa menonton Swan Lake secara live. Terus ga kesampaian….akhirnya impian saya downgrade jadi bisa nonton balet apapun lah yang penting kece (kalo bisa gratis). Alhamdulillah doa saya terjawab, pekan lalu saya dapat undangan seorang kawan dari Kedubes Australia untuk menonton Indonesian Ballet Gala sebagai peringatan 70 Tahun Kemerdekaan Indonesia.

Acaranya berlangsung di Ciputra Art Preneur, Sabtu 22 Agustus 2015. Gala balet ini adalah kolaborasi dari empat negara yaitu Indonesia, Australia, Cek, dan Korea Selatan (tetep ye yang terakhir ngikut juga). Dibagi atas dua sesi, sesi pertama penampilan dari sanggar-sanggar balet Indonesia. Sesi kedua penampilan dari negara-negara lain.



Di sesi pertama ada 3 tarian dari 3 sanggar tari.   Tarian pertama dari Balet Sumber Cipta , sanggar milik Ibu Farida Oetoyo yang legend itu.  Disusul oleh sanggar tari Marlupi dan Namarina. Masing-masing tarian berdurasi 15 menit, artinya tari yang ditampilkan cuma cuplikan aja dari tarian-tarian yang panjang.

Setiap sanggar punya ciri khas masing-masing. Di tarian “TOK” milik Sumber Cipta, lebih kental usul teatrikalnya dan sangat original. Paduan tarian kontemporer dan tarian daerah yang khusyuk. Mereka berekspresi lewat raga, sehingga meski wajah mereka tertutup topeng, emosi yang ingin disampaikan oleh si penari tetap terbaca oleh penonton. I think it’s amazing, maksud saya, sampai kami bisa tahu bahwa si penari sedang marah atau cemburu tanpa kata-kata dan melihat raut wajah. Gak mudah bikin koreagrafi emosional kaya gitu.

Tarian kedua adalah “The Journey” dari Marlupi. Setelah kami menyaksikan tarian yang sangat teatrikal dan khusyuk, kali ini Marlupi menyajikan kemegahan. Mulai dari jumlah penari yang lebih banyak sampai music yang lebih keras. Di sini, Marlupi memadukan balet dengan tari tradisional Bali seperti kecak. Didukung umbul-umbul dan properti pelengkap, mata saya dimanja dengan kerlap kerlip.

The Journey From Marlupi ...agak kabur gambarnya maklum poto diam-diam


Persembahan pamungkas dari Indonesia diberikan oleh Namarina Youth Dance. Mengangkat kisah Nawang Wulan , Namarina memadukan balet modern, balet klasik, dan tari tradisional sekaligus. Tidak semegah Marlupi , namun juga tidak setreatikal Sumber Cipta. Namarina murni menyajikan tari, tarian yang cantik.

Lalu masuk ke sesi dua , sesi internasional.
Begitu masuk penari dari Australia, langsung berasa bahwa penari-penari Indonesia sangat berbobot (badannya…alias montok).

Penari dari Australia ini menampilkan cuplikan pas de deux dari “Giselle”. Begitu mereka menari, woooooowwwww tekniknya luar biasa (dan celana ketat mas penari balet prianya bikin saya penasaran…lahhh!).

Gerakannya sangat anggun, bahkan saya yang ga ngerti balet aja tahu bahwa gerakan itu perlu sekill yang tinggi dan sekull (school kamsudnya) yang mahal. Nonton si mbak ballerinanya jadi kebayang tokoh-tokoh komik Jepang yang saya baca dulu, luar biasah.

Dari Cek mempersembahkan tarian klasik Swan Lake…..SWAN LAKE!!!!!!! OMG, biar kata secuplik sebagian impian sayah sudah tercapai. I LOVE IT!!  They’re soooo beautifulll, flawless, romantic..segalanya deh. Ampun lihat kostum si Odette aja saya udah kesengsem, semoga ada kesempatan nonton full Swan Lake kapan-kapan.  Mereka menari sangat klasik persis seperti penari-penari Rusia yang ciamik-ciamik itu, mereka menyajikan keindahan dan kelenturan. Pokoknya suka deh.

Rombongan Korea Selatan menutup perhelatan. Mereka punya 6 sesi tari tersendiri, lebih banyak dari Indonesia dan setara dengan jumlah sesi satu ditambah separuh sesi dua. Penarinya juga segambreng. Tapi kualitasnya gak bohong…..

Saya suka sekali grand pas de deux “Don Quixote”-nya. Penarinya cantik dan tampan (Mas-nya mirip Siwon btw). Beda dengan performa sebelumnya, tarian-tarian Korea lebih entertaining ketimbang yang lain. Mereka memang pakarnya hiburan sih ya. Tarian mereka mudah disukai dan membuat enjoy , bahkan mengundang tawa, para penonton.

Tapi saya tetap suka yang Swan Lake dan Giselle, tariannya lebih kharismatik dan memiliki “jiwa”.
Well, secara keseluruhan I love the show!!! Semoga bisa menonton balet lagi lain kali.

Ciauw

3 komentar:

windra sumardiansyah mengatakan...

seru kayaknya, jujur aja belom pernah nonton balet. ditunggu kunjuan baliknya

rientomaru mengatakan...

Yah gust lo g bilang suka swan lake. Gw pernah nonton yg di singapur tuh. Bagus banget. Cuman kayaknya gw g bakal nonton lagi. It just not my thing haha...

KELSEY13 mengatakan...

Penari KNB sengaja milih piece modern, biar gak bosen kali ya, classical mulu (^__^)
secara teknik, Odette oke bgt, tapi feel-nya lebih ngena Giselle.. :P