Selasa, 03 Maret 2015

50 Shades of Grey..Tapi Gagal

Inilah yang gue benci dari film-film maupun drama yang si karakter utamanya berprofesi sebagai wartawan.

Cukup dengan mimpi indah adanya super heroes yang nyamar jadi wartawan atau fotografer macam Superman dan Spiderman, sekarang ketambahan lagi cerita soal wartawan muda perempuan yang bisa merebut hati CEO lajang dan seksi sepanjang masa. Ampun.

Anggap aja gue Anastasia Steele, dengan tambahan berat 15 kilogram dan pemangkasan tinggi setengah meter dari sosok yang di film. Oh iya, ditambah kulit yang gak begitu putih. Agak kecoklatan kalau kalian lihat dengan mata normal, tapi belakangan lagi tren ada yang ngaku bisa ngelihat warna kulit gue sebenernya biru dan hitam (mungkin mereka pikir gue Mystique yang ada di X-Man itu).


Hampir 6 taon gue jadi wartawan yang mirip Anastasia Steele (dengan catatan tumpukan perbedaan disebut di atas), kaga pernah gue ketemu CEO full spec yang lajang, ganteng, muda, dan seksi  di muka bumi ini. Apalagi di Indonesia.

Rata-rata CEO yang bisa dijumpai di sini sudah memasuki usia lebih banyak butuh doa daripada uang untuk bekal ke akhirat. Kalaupun ada yang masih muda, pasti udah beristri. Kalopun masih sendiri tapi punya badan seksi abis, pasti dia lebih perhatian sama tubuhnya ketimbang mikirin isi hatinya.

Nah, pria-pria yang biasanya lebih mikirin membentuk tubuh yang prima daripada membentuk rumah tangga yang sakinah mawaddah warrohmah, biasanya juga gak doyan ama perempuan.

Kalopun ada pria cakep, lajang, tubuh biasa aja, tapi ngaku CEO…pasti itu ngaku-ngaku. Punya bengkel di pengkolan aja tapi jabatannya dikasih embel-embel CEO.

Di Indonesia bukannya gak ada CEO cakep-lajang-seksi, ada…tapi jarang. Ibarat mencari kutu di rambut Raisa yang lebat, terawat, lembut, dan hitam pekat itu.  Cari deh tuh ampe ketemu.

Mungkin semua itu ada hikmahnya, biar wartawan perempuan lebih fokus kerja pas wawancara.

Ini cerita beneran loh, sebagai wartawan hidup mereka tuh ribet dan serius. Tiap hari mikirin negara, tapi negara gak mikirin mereka. Kalian jangan lihat wartawan dari jejaring sosialnya, rata-rata kalo udah di medsos itu mereka pada ngelepas stress aja..soalnya itu cara ngelepas stress paling murah yang dunia bisa berikan.

Nah, di tengah-tengah hidup yang penuh tekanan, angin segar sedikit aja bisa bikin mereka terbuai dan lupa ama kerjaannya. Apalagi gue.

Pernah gue wawancara salah seorang Presiden Direktur sebuah perusahaan tambang, usianya muda, tubuhnya tinggi, dadanya bidang kaya lapangan futsal ..tapi udah punya bini. Itu aja udah Subhanalloh banget!!

Gue wawancara sama temen gue yang dari namanya udah bercita-cita jadi wartawan, yaitu si Marthaawati (nama asli Martha, diberi imbuhan Wati karena dedikasinya dulu sebagai jurnalis).
Kami berdua langsung lirik-lirikan pas si bapaknya buka jas, kemeja putihnya menempel ketat memamerkan otot lengannya yang kekar buat bersandar. Anjis euy, konsentrasi gue buyar!!!

Bapaknya ngomong, gue berdzikir.

Gue ngelirik ke Martha yang dari awal buka laptop, gue pikir dari tadi dia ngetik cepet. Pas gue lihat laptopnya…Blank! Dan gue yakin otaknya juga…apalagi pas gue lihat dia serius banget merhatiin si bapak itu ngomong ( Lebih tepatnya melotot tajam ke arah tubuh si bapak yang dadanya tampak sedang berontak dari jeratan kancing durjana).

Kesenggol dikit aja tuh kancing, surga dunia tersibak.


Lah terus kalo si Marta bengong dan gue dzikir…..yang nanya-nanya siapa ?

Alhamdulillah waktu itu kami dikawal redaktur kami yang beda kelamin, sebut aja Mas Ali. Panggilan akrabnya Mas Alay.

Mas Alay tampaknya sadar membawa dua anak buah andalannya tetap sia-sia kalo narsumnya terlalu kece.

Dari awal Mas Alay bertanya tanpa henti, mencoba mencairkan kebekuan suasana….(sementara anak buahnya udah meleleh karena si bapak terlalu HOT).

Sebenernya sih gue lihat dia dari tadi ngelirik gue sama Martha, lempar kode untuk gantian nanya. Tapi apa daya…kami lagi terlena.
Sampe pada akhirnya, ketika si bapak lagi jelasin sesuatu….kaki gue ada yang nendang dari kolong meja. Sekali gue diemin, mungkin ada yang gak sengaja nyenggol.
Dua kali udah mulai berasa. Begitu tendangan ketiga, gue merasa kaki gue digebok.. bukan ditendang lagi. Dia pikir kaki gue bola takraw kali.

Tanpa sadar gue reflex…emosi, “Awwww! Apaan sih nih?!”

Pas gue ngecek darimana sumber tendangan, ternyata kaki redaktur gue. Mampus gue!
Ternyata dia sengaja nendang gue kenceng-kenceng (soalnya dua tendangan awal gak gue gubris). Pas gue lihat muka redaktur gue….gue kaya ngelihat muka ibu tiri Cinderella.

Setengah berbisik (dan mengancam), si Mas Alay bilang, “Tanya..tanya, jangan diem aja,” ujarnya. Itu yang gue dengar, tapi batin gue menangkap pesan lain.. “Nanya gak loe, ato besok lo gue kasih SP!!”

Mati gue.

Gue lirik Martha, dia masih belom sadar..beruntung dia duduk jauh dari Mas Alay, jadi gak kena tendangan maut.

Gue bingung mesti nanya apa, dari tadi gue gak dengar apa-apa..soalnya sibuk mengoptimalkan indera penglihatan.

Apa yang harus gue tanya coba ?? Ilmu yang gue tangkap tentang si bapak masih sebatas fisik. Masa gue nanya ;

“Pak, boleh tahu ngegym-nya di mana ? Saya berencana mau daftar di situ”
“Pak, itu kancingnya kasihan kecapekan nahan serangan dada. Copot aja satu boleh ?”
“Bapak katanya hobi berenang ? Kalau berenang biasanya pake apa aja Pak ?”

(Sungguh yang terakhir adalah pertanyaan pancingan).

Jelas, gue pun gak berani bertanya hal-hal itu. Jadinya gue merasaaaaa goblokkkkkk banget, 
intimidated kalo istilah Anastasia Steele. Trust me… hal kaya begitu terjadi kalo kinerja hormon mendadak abnormal.

Akhirnya gue nanya….pertanyaan yang saat itu kepikiran.

“Bisa minta tanggapan Bapak sebagai pengusaha tambang soal upaya clean and clear lahan tambang batu bara?”
SUMPAH!!! Sebagai wartawan energi dan pertambangan bertaon-taon…gue sendiri gak bisa memaafkan diri gue yang melontarkan pertanyaan paling klasik begitu. Anjrit jadi gak kelihatan cerdas….(tapi tetep kelihatan manis kok).

Harusnya gue tuh mengajukan pertanyaan yang lebih cerdas seperti ;

“Bapak tahu siapa penemu korek kuping ? Dan apa hubungannya dengan industri batubara ?”
Atau
“Bapak percaya gak sih kalo MSG itu bikin bego dan SGM itu bikin Sinting Gila Miring ?”

Professionalisme gue sebagai wartawan runtuh di hadapan sebidang dada!!!!

Kelar wawancara, gue lihat Martha masih bengong sambil cengengesan. Gue curiga itu anak udah masuk tahap kesurupan.

Walhasil, redaktur gue jelas ngegrutu sepanjang jalan ke kantor…dan kelakuan gue dikeluhin di kantor. Tengsin saya….tapi puas (abis liat direktur ganteng).

Mas Alay, redaktur yang ketiban apes itu, akhirnya berpesan ke redaktur yang lain.

“Pokoknya besok-besok kalo ada wawancara CEO ganteng jangan dikasih ke Gusti. Kasih aja dia wawancara CEO yang aki-aki biar bawel nanya. Bahaya…bisa-bisa halaman CEO isinya foto doang kalo nyuruh si Gusti wawancara yang kaya begitu lagi.”

Mungkin ucapan redaktur gue itu sampe ke Tuhan
Tuhan sayang sama gue, terus negeri ini dikutuk ga punya Presdir atau CEO ganteng dan seksi lagi.

Maafkan sayah. Saya gagal jadi Anastasia.

PS : Kisah ini nyata sekali, bisa ditanya ke oknum-oknum yang namanya disebut di sini. Itupun kalo mereka gak trauma.

7 komentar:

martha :) mengatakan...

haha ceritanya bener, tapi gw ga segitunya ah (seinget gw), iya ga..? haha :p bapaknya bukan cuma ganteng tapi pinter ngomong. Itu wawancara pertama yang bikin kelu..

Gustidha Budiartie mengatakan...

Gue juga ga merasa segitunya Tha hahahha tapi apa daya kita harus mengakui betapa tersiksanya Mas Ali saat itu menyaksikan anak buahnya terus membisu ;))

martha :) mengatakan...

haha iya...

Ps: rapopo ga jadi anastasia gus, kali jadi mary jane di film superman atau sophie di film letters to juliet or simply jadi gustidha di film aneka tambang

ochalina mengatakan...

kampaayyy...gw ngakak2 baca blog gusti ini di perpus. Siapa sih CEOnya? Gw kebayang banget kemeja dia yang sesek di dada bidangnya. Wkwkwk...
Imajinasi kalian pasti langsung liar :D :D :D

Ameer mengatakan...

Hahahaha gue aja laki ngakak baca tulisan ini...

Dien Muhammad mengatakan...

Koplaaak :)))

restudewi mengatakan...

Mbak Gusti ya ampuuunn bhahahahahahahahahaa..