Senin, 17 Februari 2014

Tergoda Martabak Tobleron & Nutella Ala Pecenongan

Godaan itu datang sejak gue terbaring di rumah sakit, karena cuma bisa makan bubur kasar berhari-hari dan pantangan makan enak selama dua minggu lebih. Gue pun bernazar (ber-disini artinya memiliki, namun bukan berarti saya memiliki Nazar yang suaminya Musdalipah itu) , kelak ketika pantangan gue dicabut, gue bakal makan-makanan super enak.

Hal yang tercetus pertama adalah Martabak manis, ini gara-gara si Rangga yang nyebut-nyebut mao bawa martabak buat besuk tapi sampe sekarang ga dibawa-bawa. Lalu yang kedua adalah, roti selai nutella buat sarapan seperti biasa. Duh, gue bisa bilang keluarga gue ini penggila nutella. Beli setoples yang ukuran sedang, ga sampe seminggu udah abis. Makanya Emak gue hobi banget ngumpetin ini barang di kamar biar ga cepet abis.

Lalu, salah seorang kawan yang mengaku keturunan Arab tulen dan bercita-cita punya suami mata sipit, Ferial, mencetuskan ide untuk menyatukan keinginan saya dalam satu paket..menjadi : MARTABAK NUTELLA !!!!!! *pake suara Doraemon*

 ( Ini jelas bukan suasana di Kota Santri, ini suasana di Martabak 65A)

Gue pun terkejut, Ah yang bener!!! Masa makanan sorga begitu bisa turun ke bumi. Ternyata iya, tepatnya di Jalan Pecenongan agak ke ujung dikit, di Martabak 65A kita bisa menyantap jajanan yang menjanjikan kenikmatan ini.

Sekitar dua minggu lalu, dengan agenda yang sangat tidak jelas, akhirnya saya dan tiga orang kawan memutuskan untuk menyambangi langsung martabak legendaris yang bukanya mulai jam 6 sore itu. Jam setengah enam, kita udah sampe tekape. Pas mau pesen, tau-taunya udah dapat antrian nomor 36 (ga pake B,C, ato D). Eh buset, buka juga belom antrian udah hampir dua kodi.

Emang sih, kata Mas- Mas Kalem yang tugasnya nyatet pesanan di depan, dalam sehari antriannya bisa sampe 250 pesanan. Bow, satu pesanan itu bisa jadi beberapa porsi , ada yang dua, lima dan sebagainya.

Kami pun memesan Martabak Toblerone Special dan Martabak Nutella sebagai percobaan. Kata Mas Kalem berbaju merah, bedanya special dan tidak special adalah margarinnya. "Kalo special pake wisman, kalo yang gak pake blue band," begitu ujar mas pencatat pesanan , untung si mas tugasnya cuma nyatet pesanan, coba kalo die tugasnya nyatet amal baek dan amal buruk, bisa numpuk dosa gue dan kawan-kawan yang rewel nanya-nanya terus.

Selain rasa coklat dan selai mahal itu, Martabak 65A juga punya varian rasa lain kaya Martabak Rasa Selai Kacang Skippy, Martabak Keju, Martabak Coklat , Martabak Telor (yang hari itu ga buka) dan lainnya. Martabak yang kita pesen juga bisa dimacem-macemin, misal ditambah pisang ato dibikin tipis kering macam leker begitu (yang ini kayanya rekomendasi dah!). Satu porsi martabak bisa buat 16 potong, harganya bervariasi mulai Rp 75 ribu sampe Rp 125 ribu tergantung jenis margarin dan martabaknya.

Untuk martabak toblerone special (pake wisman) harganya Rp 110 ribu, sementara Nutella yang biasa Rp 95 ribu, yang special Rp 120 ribu. Hampir satu jam lamanya kami menunggu, karena sibuk nanya-nanya dan poto-poto jadi ga berasa. Emang sih harganya mahal bingitz, tapi kalo dilihat gimana mereka ngoles Nutella ato Skippy ke atas martabak, kayanya gue jadi paham kenapa harganya semahal itu.

Si Mas Kalem bilang dalam sehari mereka bisa abis 150 bungkus toblerone, 20 kilogram Wisman dan berdus-dus Nutella. Wow!! Menu ini sendiri, baru mereka sajikan ke konsumen sejak habis lebaran tahun lalu. Sebelomnya, martabak yang udah buka dari tahun 1970an ini ya cuma jual martabak manis dan telor biasa aja..emang yang namanya inovasi ye, gak sia-sia.

Martabak terbungkus dan siap kita nikmati. Begitu sampe rumah, Bokap gw nanya ini martabak apa. Begitu gue jelasin ini martabak toblerone dan satu lagi martabak nutella, tanpa ragu doi ngambil yang nutella (pan gw udah bilang).


(Penampakan martabak yang sering disebut-disebut)

Rasanya gimana ? Enak sih, utamanya yang nutella. Tapi karena ini manis banget dan enak banget cobain martabak dua biji aja udah kenyang bingitz.  Jadi ini martabak enaknya emang dimakan buat rame-rame biar berasa nikmatnya. Makanya gue rekomendasikan yang tipis kiring, itu buat jaga-jaga kalo makan yang porsi normal nanti cepet eneg karena kekenyangan.

Terus bedanya yang special ama enggak ? Hahahaa lidah gue sih ga bisa bedain martabak rasa wisman dan blue band, kecuali mungkin kalo yang special pake Holcim tuh baru bisa bedain rasanya (ya itu juga kalo ada tukang martabak yang mao ngolesin semen ke dagangannya).

Inikan menurut gue, selera orang pan beda-beda. Beli dan cicipin dulu ajah, enak ga enak belakangan, yang penting udah nyobain martabak yang lagi nge-trend dulu. Hoho.

Xoxox

2 komentar:

Ardhelia Rossa mengatakan...

manis bangett gak martabaknyaa???

Tanti Amelia mengatakan...

Hihiii... aku baca tulisan mu ketawa cekikikan nih mbak