Rabu, 25 Desember 2013

Review : Hakata Ikkousha Japanese Ramen Senayan City

Well, sebenarnya saya bukan penggemar ramen. Soalnya saya masuk kategori fans indomie ayam bawang garis keras..hahahaha

Ketimbang ramen, sebenarnya saya lebih suka udon. Habisnya saya selalu berpikir bahwa ramen itu cuma indomie versi Jepang dan lebih mahal..hahaha (susah emang).

Meski bukan penggemar berat ramen, karena saya masih pecinta kuliner Jepang, jadi coba-coba restoran ramen lumayan sering juga. Apalagi temen-temen saya juga penggila makanan Jepang dan Korea, walhasil kalo jalan-jalan ke mall ujungnya makan di resto Jepang atau Korea.

Belakangan ada heboh-heboh restoran ramen baru di Senayan City, katanya rame dan enak banget. Namanya Hakata Ikkousha Ramen, akhir pekan lalu karena penasaran, saya dan kawan saya pun mencicipi ramen satu ini.

Sebenarnya ini cabang ke berapa ikkousha ramen gitu, sebelumnya mereka ada di Kelapa Gading klo ga salah. Bedanya, yang di Senayan City ini tidak menyajikan produk yang mengandung babi baik daging maupun kaldunya.

Lokasinya ga terlalu besar yang di Senayan City, tapi meski ada di dalam mall, dekorasinya tetep seperti kios-kios ramen yang ada di pinggir jalan di Jepang. Waktu mau masuk, kami ditanya sama embaknya nama dan alamat. Loh kok pake alamat juga ? Biasanya klo antri kan pake nama aja..ini pake alamat segala, gak sekalian tanggal lahir ? Hahahaha.

Mungkin si mbaknya takut ada yang nyasar kali ya jadi ditanya alamat, selain itu kita juga ditanya apa sebelumnya udah pernah mencicip ramen ikkousha lainnya ? Kami jawab, belum. Mungkin mereka lagi survey kali yak.

Begitu masuk, kami dapat kursi yang di tengah. Meski kami cuman berdua, embak-embaknya menyediakan 4 kursi untuk kami. Dua kursi lagi adalah untuk tas kami. Wuohhh! I like it! 
Btw, FYI saya gak suka taruh tas di lantai, soalnya saya inget pesen Pak Agus Marto (sekarang Gubernur BI) bahwa tas itu cerminan pemiliknya dan ukuran kesuksesan..masa ditarih di tempat paling bawah. Ahay!

Kami pun ditawari menu, ragamnya ga begitu banyak. Saya pesen yang direkomendasikan disitu, Ramen Ayam Tam Tam (kategori pedas sedang) dan kawan saya pesan Ramen Ayam Naga merah (yang isinya bukan daging naga, cuma karena dinilai pedas banget oleh si restoran jadi dinamain itu).


Ini tampilan ramen ayam tam tam, secara keseluruhan rasanya emang enak dan kaldunya juga meresap. Tidak terlalu pedas dan taburan wijennya kebanyakan (ingatkan u dikurangi klo makan lagi disini). Porsinya menurut saya banyakkkk banget, soalnya saya ga habis tuh. 

Untuk yang naga merah, selain rasa pedas yang lebih. Telurnya juga ga telur rebus, telurnya dibikin semacam urak-arik yang bercampur langsung dengan kuah. Saya icip-icip enak juga (berhubung saya cuma bisa bedain dua rasa, yaitu enak dan enak banget...hahahah)

Kita juga disediakan irisan cabe, sambel, bawang putih yang disediakan alat penghancurnya kalo-kalo mau nambahin bumbu sesuai selera masing-masing. Selain mesen ramen, kami juga pesen ayam karage, semacam ayam goreng gitu. 


Rasa dari ayam karagenya ini enak banget, mungkin karena saya penggemar ayam kali ya. Bumbunya yang khas meresap banget, ditambah ada pilihan semacam cocolan mayonaise dan lainnya yang bikin segar. Salah satu yang bikin saya ga habisin ramen itu ya sebenarnya ayam ini..hahaha kenyang di ayam duluan. 

Secara keseluruhan, ramen ini emang enak. Dari sisi harga, menurut saya agak mahal. Seporsinya dipukul rata untuk semua jenis ramen Rp 59.800 dan minumnya untuk ocha segelasnya Rp 12ribu (bisa di refill). Jadi diitung-itung sekali makan disini bisa habis Rp 80ribuan. Standar mungkin ya bagi warga Jakarta, tapi buat saya masih terhitung agak mahal untuk semangkuk mie :)).

Well, berhubung restoran ramen dan udon lagi menjamur di Jakarta...yuk mari icip-icip lainnya. 

Tidak ada komentar: