Rabu, 26 Agustus 2015

Kena Gusur

Nasib jadi warga Betawi, selama masih berada di Jakarta pasti bakal terusir juga. Ibarat kata pepatah mah ; sepandai-pandainya ente bermukim, suatu saat akan kegusur juga.

Nah, akhirnya kejadianlah “gusuran” ini kepada gue dan keluarga yang udah beberapa generasi tinggal di Mother City alias ibukota (bodo amat kalo ainglishnya salah). Apalagi gue tinggal yang bener-bener pusatnya kota, dari Bunderan HI tinggal ngesot juga udah sampe rumah, tapi kalo mao lebih enak dan tanpa besot-besot...mending naik otopet. Daripada ngesot, hanya menyakiti lutut dan mendzolimi betis saja.

Rumah gue itu letaknya persis di belakang halte Tosari, ke Grand Indonesia tinggal nyebrang , ke Thamrin City tinggal loncat. Saking deketnya sama Bunderan HI, kalo ada tayangan sinetron atau berita yang nayangin Bunderan HI, gue bisa dengan mudah menunjukkan di mana rumah gue. Bahkan, waktu gue kuliah di Semarang...liat Bunderan HI aja gue bisa nangis. Bukan karena gue iri sama patung Selamat Datang yang berpasangan (duh!!!), tapi karena lihat gambar itu gue bisa tiba-tiba kangen rumah.

Sekitar satu atau dua bulan lalu, omong-omong soal gusuran ini udah jadi wacana di keluarga. Tapi tanpa diduga, tiga pekan lalu maen dieksekusi aja ama Bokap. Habis gimana lagi, warga di sana juga perlahan mulai langka (dinosaurus kali!). Apalagi itu rumah milik bersama, gimanapun ada hak-hak keluarga lain yang harus dipenuhi.

Jangan bayangkan gusuran ini seperti gusuran Kampung Pulo. Tapi jangan juga berharap abis gusuran otomotis gue dan keluarga jadi Bento kaya lagu Iwan Fals. Emangnya kita Hoka-Hoka pake Bento segala ? ih!

Intinya harga yang ditawarkan pengembang lumayan tapi tak sebanding. Maklum pakai perantara alias calo. Oh, sorry menghindari calo untuk proyek-proyek besar itu rada susah di Jakarta. Wong calonya rekanan pengembang juga....piye ?? Pusing deh.

Alhasil, disepakatilah harga yang jika dijumlah terlihat besar namun karena harus berbagi (banyak), jumlahnya jadi sangat efisien, per keluarga yang diterima tidak cukup buat beli Camry lah..apalagi Ferrary. Ini yang bikin pusing, terutama gue.



Dengan digusur artinya gue harus mencari rumah yang agak jauh bahkan jauh dan jauh sekali, baik itu di Jakarta maupun luar Jakarta. Kondisi begitu juga mewajibkan kami membeli sarana transportasi, yang selama ini ga kepikiran untuk beli karena kami adalah keluarga yang cinta lingkungan dan gak mau menambah macet Jakarta --- bohong! Padahal mah emang males aja, lah wong rumah ke mana-mana tinggal jalan kaki juga.

Masalahnya adalah budget tidak mencukupi untuk membeli keduanya sekaligus atau bahkan dua-duanya. Walhasil, kredit menjadi andalan. Dan urus rumah serta mobil ini, luar biasa kompleksnya. Gara-gara dua urusan ini yang butuh syarat bermacam-macam dan kompleks segala rencana-rencana hidup yang sudah disusun pun mulai berguguran. Mulai dari rencana sepele seperti nabung buat beli Hot Toys sampai rencana yang lebih besar, harus mengalah dulu. Toh, rejeki gak kemana tapi urusan keluarga harus selalu dinomor wahidkan.

Gue juga heran sebenernya, bank-bank ini kalo ngasih kredit syaratnya bertumpuk seakan kita yang paling dapat nikmatnya..padahal mah dia narik bunganya berkali lipat. Giliran kita nabung aja, bunga diirit-irit...hih bunga bank emang kalah menarik dibanding kembang desa.

Jadilah gara-gara ini, tiap ada waktu pasti pergi cari rumah atau ke pameran-pameran. Nah yang urusan beginian biasanya gue sama Bokap gue yang gengges abis ituh yang jalan.
Suatu saat , bokap sama nyokap pergi ke pameran rumah. Pulang pameran...tau-tau doi bawa brosur penawaran rumah dua kantong plastik gede bangetttt. Kan gue heran, ini bokap gue abis liat pameran apa mungutin brosur di sana ?

Usut punya usut Bokap bercerita, jadi brosur itu datang dengan sendirinya ke bokap (disertai mbak-mbak SPG tentunya). Bahkan sampai bokap duduk pun disamperin. Ditanya-tanya..”Bapak mau investasi ya ? Cari rumah apa apartemen , Pak ?”. Bahkan sampe ditawarin minum segala. Bokap mulai mikir dong, kok bisa SPG-SPG ini tertarik nyamperin doi..apa karena parfum kaya di iklan-iklan atau karena uban yang mulai bertebaran ?

Eh, akhirnya dia tersadar....musabab daya tarik itu ternyata berasal dari Jaket yang dia pake...yang kebetulan berlambang Freeport. Makjang!!! Jaket itu jaket goody bag dari Freeport , jaket hadiah dari liputan gue ke sono. Ampun dah, kena tipu semua itu satu pameran...dipikir bokap gue ngantongin emas-perak-tembaga di kantongnya kali .

Ampun ya, mungkin hal kaya begini gak bakal terjadi kalo Bokap gue pake jaket Gojek. Sekali lagi, orang memang masih hobi menilai dari pakaian dan gaya seseorang.
Untungnya Bokap gue iseng orangnya, begitu ditanya sama Mbak dan Mas SPG lagi cari apa, rumah atau apartemen ? Bokap gue jawab : Saya lagi cari calon suami buat anak saya.

Sekak mat. mati gaya lo semua..

Lepas pameran rumah, kali ini giliran pameran mobil. Setelah muter-muter berjam-jam, tiba-tiba Bokap ngajakin ke stand ferrari. Dia langsung nyamperin Mas SPG-nya terus nanya :
“Mas, mobil yang kaya punya Roro Fitria yang mana ?”

Coba tebak mana mobil Roro Fitria ?

Ampunnnnn dijeh!! Gue pikir mau ngapain doi....Cuma mau lihat mobil kaya punya Roro Fitria ternyata. Ini nih kalo bapak-bapak jadi korban nemenin nonton emak-emak, infotainmennya gak lepas ke mana-mana. Lagian gue juga bingung , yang namanya Roro itu dari dulu kenapa sensasional yah ? Roro Kidul, Roro Jonggrang,,,,sekarang Roro Fitria. Hadeh.


Gue pikir berhenti sampe Roro Fitria, abis itu si bokap juga nanya...mobilnya Raffi Ahmad yang mana. Ampun dah. Gue rasanya ada baiknya mulai sekarang televisi hentikan tayangan live Raffi-Gigi, efeknya gak bagus ke kantong kalo bapak-bapak ini pada ngidam Ferarri.


Tapi yah namanya hidup mah nikmatin aja, digusur itu pasti...tapi canda tawa jangan tersisih


1 komentar:

Yuanda Febyan mengatakan...

semoga rumah barunya nyaman :)