Selasa, 14 Oktober 2014

Modus-Modus Copet Metromini

28 Tahun gue hidup di Jakarta, baru kali ini gue kecopetan di metromini. Kalo hilang barang karena ketinggalan atau selebor emang sering, tapi copet…..akhirnya gue kena juga.

Bukannya gak ikhlas ya, tapi emang sulit pasrah dan senyum kalo barang lo diambil orang secara kupret gitu. Beda rasanya saat kena musibah atau memang harus memberi yang butuh, kalo dicopet itu …..rasanya…kzl abs (bahasa gaul).

Yang bikin gue lebih kesel lagi adalah lamanya pelayanan mand*ri call, izh! Hampir satu jam tidak diangkat…..cepetan malingnya nguras atm gue ketimbang permintaan blokir.
Okeh , gak usah lama-lama…gue rasa gue harus berbagi modus-modus ini supaya yang lain bisa lebih waspada. Soalnya waktu gue cerita, beberapa kawan yang pernah kecopetan dan hampir kecopetan ternyata mengalami hal serupa. So, begini ceritanya.

Kejadian ini gue alami di metromini 640 tanggal 13 Oktober 2014 kemarin. Gue naik dari arah Gatot Subroto (Paramadina) ke arah perempatan Bank Indonesia. Modus ini ternyata emang paling banyak di metromini nomor ini. Tapi ada sebagian temen mengalami hal serupa di kopaja. 

Perjalanan semula lancar, sampai akhirnya banyak penumpang turun di Stasiun Dukuh Atas. Dari Dukuh Atas ada bapak-bapak dua orang naik metromini, salah satunya bawa ransel. Di Tosari ada bapak berusia sebaya juga naik lagi, pake tas ransel. Dan di Bunderan HI ada lagi satu orang yang naik, kali ini agak muda tapi bapak-bapak juga. Bawa ransel.

Bapak-bapak ini rupanya baik-baik semua. Gak ada tato atopun muka kriminil. Mereka itu bahkan lebih cocok dipanggil aki-aki saking tuanya. Jadi kalo udah lihat bapak-bapak rada tua dengan ransel naik ke metromini lebih dari dua orang. Waspada! Berarti itu gerombolan copet!

Bapak yang satu duduk tepat di kursi belakang gue, yang tua. Satu lagi kursi samping seberang. Padahal kursi sebelah gue kosong, tapi satu lagi berdiri pas di tepi kursi gue. Nah, satu lagi gue gak lihat tapi kayanya duduk di deket gue juga.

Di metromini, selain kenek dan supir, sisa gue, empat bapak-bapak itu dan dua penumpang lagi. Jadi jelas lebih banyak geng mereka ya.

Jelang turun di perempatan BI karena mau ke arah Kementerian ESDM. Gue siap-siap, dan empat orang itu semua berdiri. Gue pikir tumben kok banyak yang turun di sini, aneh juga.

Pas gue berdiri. Tiba-tiba kakek-kakek belakang gue tepuk2 jilbab dan bahu gue berkali-kali. Refleks pasti lo nengok dong ke belakang dong, emang ada apaan di Jilbab gue ? Terus muka dia serius gitu. Biarpun tas lo taruh depan, kalo begitu keadaannya dan dikepung lo pasti akan nengok belakang.

Gue lihat di jilbab gue ga ada apa-apa, tapi itu kakek-kakek tetep nepuk2. Gue khawatir nanti gue kena hipnotis atau apapun itu. Pas gue cuekin dan mau turun, karena posisi gue dikepung gue ga bisa keluar. 

Gue kekepin tas gue, tapi karena itu kakek terus-terus nepuk pundak dan orang depan-depan gue (yang mukanya kesannya ramah) bilang ada sesuatu juga, akhirnya gue tengok belakang lagi.

Mulai kesel, gue pun teriak minta turun. Dan yang lain anehnya juga bantuin buat abangnya setop, tapi pas turun itu…lagi-lagi gue dikepung sama 5 orang jadi ga sempet lihat keadaan tas. Lihatnya pasti ke depan kan. Ke pintu.

Pas gue turun, metromini melaju, gue lihat tas gue kebuka lebar……..yah udah alamat. Dompet gue raib..(mana itu dompet mahal!!!! Gue cuman sanggup beli pas diskon akhir taon ituhhh. KZL abis T.T). Bener aja dompet gue raib, dompet yang berisi kartu debit, kredit 2 biji, kartu asuransi, npwp, jamsostek, century, starbuck, body shop, kartu chatime, kartu comebuy, kartu SKII, kartu lottemart, dan kartu-kartu diskon barang-barang mall lainnya. Fak abislah!!! Poin2 gue raib semuaaaaaaaa T.T


Begitulah ceritanya. Selain ditepuk, modus lainnya adalah menepuk kaki kalian, tapi biasanya mereka lakukan sebelom turun di tujuan.
Jadi saran gue, hati-hati kalo lihat ada bapak-bapak hampir aki-aki bawa ransel naik rombongan secara terpisah dan duduk di dekat kalian.
Hati-hati kalo ditepuk-tepuk dan dibikin sibuk sebelum turun.

Intinya mah kejahatan terjadi bukan karena ada niat, tapi juga karena ada korban. YAIYALAH!!!

Tertanda :

- Goestay yang sedari kemaren sibuk mikirn kartu-kartunya T.T



2 komentar:

Gita mengatakan...

Pagi tadi saya naik 640 juga menyaksikan pereempuan dicopet. Modusnya kaki disentuh. Duh parah pisannnnn

Hendra Winanto mengatakan...

Kejadian yg sama menimpa saya 20 agustus 2015 kemarin di kopaja ac p 20 dari stasiun cikini menuju rasuna said,tepatnya saya turun di halte depan gd plaza 89,dompet beserta isinya raib di copet,sbnrnya sya tdk begitu yakin tepatnya kapan saya dicopet, cuma mungkin memang ada 2 kejadian kunci yg sy pikir saat itulah si copet beraksi,waktu itu kopaja sdg dalam keadaan penuh sesak,sy pikir kopaja ac sdh lebih aman ketimbang kopaja non ac,tp ternyata perkiraan saya salah,padahal posisi dompet sudah saya letakkan di dalam tas bagian terdalam dan tasnya saya pakai di bagian depan tubuh saya agar lbh mudah mengawasi,tp ternyata itu jg tdk ckp aman. Kembali ke 2 kejadian kunci yg sy rasa saat itulah kawanan pencopet beraksi,dugaan sy yg pertama ketika saya naik ke kopaja,ada bapak yg membelakangi saya dan selama perjalanan sering sekali punggung si bapak ini menempel ke punggung sy dan melakukan gerakan2 seolah2 menepuk punggung,saat itu mmg perhatian sy banyak teralihkan kepada bapak ini krna sy pikir bapak ini sdg kesulitan berdiri,pada saat yg sma pula berdiri di sebelah saya seorang bapak2 dengan membawa tas selempang,yg seolah2 bisa menutupi tangan kirinya utk membuka resleting tas di mana dompet sy letakkan,kejadian kunci yg kedua adalah ketika hendak turun dan saya mencoba bergeser ke tengah karena dikopaja ac saya mesti turun di halte transjaakrta,nah saat itu jg sy merasa perhatian sy teralihkan oleh beberapa bapak2 yg enggan berpindah dr depan pintu padahal jarak mereka turun lebih lama dr saya,ketika sampai di halte dpn plaza 89 saya mencoba turun namun lagi2 sekelompok bapak2 ini menghalangi sy untuk turun,sampai2 saya mesti minta kernetnya untuk lebih lama menahan kopaja agar tdk melaju sblm sy turun. Dari 2 kejadian tersebut jujur smpai skrg sy blm yakin dimana mereka melakukan aksinya,namun satu yg pasti mereka memang tidak sendiri dalam melakukan aksinya,dan kadang apa yg kita anggap sudah aman dan sudah ckp aman untuk mengamankan barang2 kita dari kecopetan ternyata blm ckp. Kerugian yg muncul akibat dicopetnya dompet sy ini bukan hanya kehilangan surat2 berharga dan uang cash,namun menjadi berlipatganda ketika kita hendak mengurus penerbitan surat2 atau kartu yg hilang td karna smuanya butuh biaya,hufff....smoga bisa menjadi pelajaran untuk kita smua agar kedepannya lbh hati2 lg. Dompet dan isinya yg hilang saya anggap memang bukan rejeki saya. Smoga keikhlasan saya dan istri dalam menghadapi cobaan ini,berbuah kesehatan untuk anak pertama kami yg sedang dalam kandungan dan menanti lahir ke dunia...amin..