Jumat, 02 Mei 2014

Obrolan Warga Bakal Tergusur

Kalau ditanya sama orang, dimana rumahnya ? Gue selalu jawab dengan bangga, di belakang Hotel Indonesia *dulu, kalau sekarang jadi Grand Indonesia*.

Tanggapannya bermacam-macam, terutama tukang taksi dan tukang bajaj. Begini biasanya mereka nanya ;
1. Ohhh...Kebon Kacang ya ?
-> Bukan, saya di Kebon Sayur. Gak cuman punya kacang. (Tapi ini juga masuk wilayah Kebon Melati sih)

2. Wuihhhh, itu kan daerah Bronx ? Bukannya deket Baturaja ya yang narkoba-narkoba itu ?
-> Iya, saya persis di situ. Tapi sekarang ga ada mirasantika, adanya mirasantoso..minuman keras dan nasi soto.

3. Oh, itu kan masuk Thamrin. Emang masih ada rumah di situ ?
-> Menurut Yeyyyyy ? Emang gue ada tampang tinggal di pohon ? Adalah rumah mah.

4. Neng, emang bisa masuk ke sini ? Ini aman kan ?
-> Yaelah, ente lagi bawa yang punya kampung, Bang! Woles aje.

Nah yang paling update pertanyaannya adalah

5. Wuih gila si Neng tinggal di sini, harga tanahnya pasti tinggi ?
-> Kenapa Bang ? Kalo saya kasih tahu harganya emang mao beli ?

Begitu kira-kira. Di tempat saya tinggal, emang rumahnya udah sedikit. Sejak awal 2000an secara perlahan mulai pada digusur. Sekarang mah bisa dihitung sama jari yang bertahan siapa aja. Kami bertahan sampai harga tanah yang kami dapatkan layak, soalnya kan ini masuk wilayah strategis ya Bok.

Ada dua perusahaan yang seenggaknya mengincar tanah kami, yaitu Intiland yang emang tenar sama bank tanahnya buat dijual lagi..dan Putra Gaya Wahana (itu tuh yang punya Gedung UOB).

Tapi gak tau kenapa, para pengembang ini seakan meremehkan warga. Dikira kita kaga tahu harga tanah kita sampe berapa per meternya.
Padahal jelas di internet udah kesebar betapa tingginya nilai properti di sini , nih contohnya di sini ->
http://properti.kompas.com/read/2013/07/16/2201188/Harga.Lahan.di.Kebon.Melati.Selangit.

Harganya bisa sampai Rp 50 juta per meter.


ini kira-kira bentuk kampung saya...5 taun mendatang ?
Kenyataannya ? Jauh!! Yang main di kami masih para calo dan spekulan. Harga tertinggi yang ketahuan adalah Rp 17 juta per meter persegi. Dikira kita gak tahu kali ya kalo calo-calo itu juga anak buah si pengembang-pengembang. Sembarangan!

Nah, obrolan belakangan memanas. Soalnya kampung kami ini nantinya bakal jadi sebuah komplek hotel dan apartemen mewah yang dikelola oleh Grup Hilton. Well, at least gue tahu..kalo nantinya Kebon Melati punya andil dalam hidup Paris Hilton.

Belakangan, para pengembang ini semakin gencar. Calo-calo tanah digerakkan dengan target per minggu dapat tanah minimal seluas 200 meter persegi. Jadilah mereka berkeliaran dan ini jadi perbincangan di grup whats app warga kampung setempat (Iye, kampung gue gaul banget pake grup whats app!).

Intinya kita menolak calo-calo ini berkeliaran dan berencana masang spanduk dengan bunyi begini :

"Awas Calo Gentayangan! Datang Tak Dijemput, Pulang Langsung Gusur!"
"Mau Gusur ? Wani Piro ?"
"Tanah Di Sini Ada Harga, Mau Murah Ke Toko Bagus Aja!"
"Mau Bangun Gedung Mewah Kok Nawar Buat Beli Tanah ?"

Mulai dari obrolan spanduk, kami akhirnya ngobrol....pokoknya kalau itu apartemen kebangun kita mesti dapat minimal satu KK satu apartemen. Kalau perlu kita pindah di situ-situ juga, biar tetep sekampung.

Tapi ya namanya warga kampung, kalau suatu saat pindah ke apartemen. Belum kebayang aja gimana nanti kami hidup di sana.

Misal ada temen gue yang ngomong begini, "Kalau kita tinggal di apartemen. Kita tinggal di lantai bawah aja. Biar kalo pas nanti kita tawuran ato berantem ama warga atas..kita konciin tuh lantai bawah. Biar kaga ada yang bisa keluar!"

Yaelah, masa iye udah tinggal di apartemen masih tawuran aje...pake sarung gitu ? Et dah.

Ada lagi yang bingung, kalau tinggal di apartemen gimana nanti pengurus RW dan RT-nya ? Gimana nanti kalau warga mao minta tanda tangan ?

Misal begini :

Warga : Misi Pak, mau minta surat pengantar nih ? RW-nya dimana ya ?
Hansip : Di Lantai 4 Pak, tapi ke RT dulu ya ada di lantai 10.
Warga  : (Udah dari lantai 10), Pak udah nih, katanya ke sekretaris dulu, itu dimana ?
Hansip : Oh, cap-nya di sekretaris emang. Itu di lantai 16.
Warga  : Pak, kata Pak Sekretaris Cap-nya disimpen sama Pak Wakil RW. Pak Wakil di mana?
Hansip : Ohhhh... Pak Wakil di lantai 21 Pak. Langsung aja.
Warga  : Pak, saya udah dari Pak Wakil. Ke tempat Pak RW lantai 10 tapi lagi gak ada orangnya. Terus gimana ?
Hansip : Lahhh, sekalian aja di Pak Wakil di lantai 21. Atau taroh di saya aja, besok sore saya anterin surat pengantarnya.
Warga : PAK, BERANTEM YOKKKKKKK!!!!

Itu baru dari sisi birokrasi ya, gue sih ga mikir sampai ke sana. Emang temen-temen gue aja yang aneh itu mah. Gue tuh mikir yang paling esensial dalam sebuah kepengurusan, bagaimana nasib tim ini nanti begitu tinggal di apartemen ?

Yup, yang gue pikirin itu adalah nasib Ibu-Ibu Tim Jentik, yang tiap jumat keliling bawa senter dan abate ke setiap rumah warga buat periksa ada jentik nyamuk apa kaga ? Kasihan aja gue ngebayangin ibu-ibu paruh baya naik turun 30an lantai buat periksa jentik. Bakal capek tuh.

Belom lagi entar kalau ada fogging, bakal masih ada gak sih fogging kalau tinggal di apartemen ?

Terus PKK, Posyandu, Karang Taruna, Tim Salawat , Tim Halo-Halo Musholla, Tim Marawis, Tim Panitia 17 Agustusan , Tim Mandi Jenazah....masih ada gak sih kalau tinggal di apartemen ?
Gue khawatir apartemen itu sesuai sama arti katanya...apart dan temen...alias bikin makin terpisah sama temen.



3 komentar:

Efi Yanuar mengatakan...

banyak banget yak yang bakal ilang kalo udah jadi apartemen. Semangat terus buat Gusti dan kawan-kawan, gw harap kalian masih terus bertahan di sana.

Viarend mengatakan...

Jalan terus!!!

rara adhiwiseto mengatakan...

4 thumbs buat gusti, semangat !! ^^